Pengalamanku....(berbagi yang saya alami mengenai breeding)

Halaman 5 dari 6 Previous  1, 2, 3, 4, 5, 6  Next

Topik sebelumnya Topik selanjutnya Go down

Re: Pengalamanku....(berbagi yang saya alami mengenai breeding)

Post  zacklink on Tue 11 Dec 2012, 18:30

indorooster wrote:Untuk sementara, cukup sampai disini dahulu...

Nanti dilanjut lagi...
Barangkali ada interaksi dari rekan-rekan, jadi nanti juga lebih detail informasi.... Very Happy

Kalo sekarang, bohlam mata sudah 1 watt.... Smile

Selamat malam semuanya.....
Sukses selalu buat rekan-rekan......
Salam hobi.......
ada nih mas yang mau saya tanya....
Arah memutar telurnya bagaimana?? Karena pengalaman abang saya dulu... karena salah putar2 ntuh telur... ketika netah.... kaki anak ayamnya juga mutar2 hehehe alias bengkok sana sini.... alhasil ntuh ayam gak bisa berdiri kemudian ntuh ayam kembali deh ke Alamnya semula...
Terus... mas pakai mesin tetas otomatis yang gmn ya mas?? boleh lihat gambarnya?? trus brp harganya mas??

zacklink
Sersan
Sersan

Jumlah posting : 99
Join date : 07.12.12
Age : 30
Lokasi : medan

Kembali Ke Atas Go down

Re: Pengalamanku....(berbagi yang saya alami mengenai breeding)

Post  indorooster on Wed 12 Dec 2012, 12:43

zacklink wrote:
indorooster wrote:Untuk sementara, cukup sampai disini dahulu...

Nanti dilanjut lagi...
Barangkali ada interaksi dari rekan-rekan, jadi nanti juga lebih detail informasi.... Very Happy

Kalo sekarang, bohlam mata sudah 1 watt.... Smile

Selamat malam semuanya.....
Sukses selalu buat rekan-rekan......
Salam hobi.......
ada nih mas yang mau saya tanya....
Arah memutar telurnya bagaimana?? Karena pengalaman abang saya dulu... karena salah putar2 ntuh telur... ketika netah.... kaki anak ayamnya juga mutar2 hehehe alias bengkok sana sini.... alhasil ntuh ayam gak bisa berdiri kemudian ntuh ayam kembali deh ke Alamnya semula...
Terus... mas pakai mesin tetas otomatis yang gmn ya mas?? boleh lihat gambarnya?? trus brp harganya mas??

gak ada hubungan salah putar dengan kaki bengkok sana sini.....
Ini sy kasih link video tuk dipelajari.



Mesin otomatis (dalam hal mesin telur yang beredar di Indonesia) itu pengertiannya bisa dikelompokan menjadi dua :

  1. Semi Otomatis, mesin yang hanya menjaga kestabilan suhu sesuai dengan di setting oleh penggunanya
  2. Full Otomatis, selain menjaga kestabilan suhu, mesin ini juga bertanggungjawab pula terhadap pemutaran telur. Mesin ini biasanya dilengkapi dengan motor penggerak.


Contoh video diatas adalah kategori semi otomatis....

Mengenai harga beragam, tergantung merk, kapasitas telur, fasilitas yang ditawarkan oleh brg tsb dan apakah lokal atau import. Yang sy gunakan adalah produk lokal dengan kapasitas telur 100-140 butir telur ayam, harga dulu sy beli kisaran 2 jutaan.

indorooster
Registered Sellers
Registered Sellers

Jumlah posting : 445
Join date : 05.08.12
Lokasi : Perum Jatinegara Baru, Jakarta Timur, 081384095768 / BB:73D6BCAE

Kembali Ke Atas Go down

Re: Pengalamanku....(berbagi yang saya alami mengenai breeding)

Post  diedoe on Sat 12 Jan 2013, 11:56

indorooster wrote:
Untuk telur yang akan ditetaskan menggunakn mesin tetas, sebaiknya menggunakan telur yang umurnya dibawah seminggu, agar kesegaran telur tetap terjaga. Telur yang kotor terkena kotoran (feses), sebaiknya dibersihkan terlebih dahulu dengan air dingin. Jangan menggunakan air hangat. Gunakan lap lembab atau kanebo lebih baik lagi. Bersihkan permukan telur sehingga pori-pori telur tidak tertutupi kotoran. Telur yang sudah terlalu kotor, sebaiknya tidak usah ditetaskan.
kebeneran pagi td babon q yg sdg ngeram turun bang..trus iseng aq liat telurnya lah kok berkurang satu..ehh ternyata it dmkn sm dia bang.yg mau sya tanya pecahannya it kn lekat ke telur2 yg lain td semepat ragu klo dibersihkan msh bs netas ap tdk y????trus cra pegangnya/bersihinya gmn..soalnya ad yg bilang telur yg sedang dierami klo mau diangkat jgn smpe kn telapak tgn(pake jari aj)bnr gak bang??btw dtgu responnya.. Smile Smile Smile Smile

diedoe
Kapten
Kapten

Jumlah posting : 303
Join date : 17.07.12
Lokasi : Palembang 081927691664

Kembali Ke Atas Go down

Re: Pengalamanku....(berbagi yang saya alami mengenai breeding)

Post  indorooster on Wed 16 Jan 2013, 21:11

diedoe wrote:
indorooster wrote:
Untuk telur yang akan ditetaskan menggunakn mesin tetas, sebaiknya menggunakan telur yang umurnya dibawah seminggu, agar kesegaran telur tetap terjaga. Telur yang kotor terkena kotoran (feses), sebaiknya dibersihkan terlebih dahulu dengan air dingin. Jangan menggunakan air hangat. Gunakan lap lembab atau kanebo lebih baik lagi. Bersihkan permukan telur sehingga pori-pori telur tidak tertutupi kotoran. Telur yang sudah terlalu kotor, sebaiknya tidak usah ditetaskan.
kebeneran pagi td babon q yg sdg ngeram turun bang..trus iseng aq liat telurnya lah kok berkurang satu..ehh ternyata it dmkn sm dia bang.yg mau sya tanya pecahannya it kn lekat ke telur2 yg lain td semepat ragu klo dibersihkan msh bs netas ap tdk y????trus cra pegangnya/bersihinya gmn..soalnya ad yg bilang telur yg sedang dierami klo mau diangkat jgn smpe kn telapak tgn(pake jari aj)bnr gak bang??btw dtgu responnya.. Smile Smile Smile Smile

Sorry, baru baca...
Klo cairan pecahan telur itu menutupi sebagian besar permukaaan telur lainnya, sebaiknya dibersihkan dengan menggunakan kain lembab atau gunakan kanebo lembab (gunakan air dengan suhu normal, jangan pakai air hangat). Mengenai cara pegang, tidak ada yang perlu dikuatirkan (yang penting tidak diguncang-guncangkan saja...hehe)...

Tidak benar pernyataan telur dan telapak tangan itu...
Very Happy Very Happy Very Happy

indorooster
Registered Sellers
Registered Sellers

Jumlah posting : 445
Join date : 05.08.12
Lokasi : Perum Jatinegara Baru, Jakarta Timur, 081384095768 / BB:73D6BCAE

Kembali Ke Atas Go down

Re: Pengalamanku....(berbagi yang saya alami mengenai breeding)

Post  Dian Wahyudi on Sun 20 Jan 2013, 15:35

indorooster wrote:
greylife wrote:Kesimpulan dari pengalaman ini adalah telur masih dapat menetas dalam keadaan remuk dan retak dengan syarat remuknya tersebut tidak merusak/merobek selaput putih dibawah cangkang.

Dengan penanganan yg benar hal yg sulit pun msh bisa berhasil. saya netasin telurutuh aja bnyak yg gagal , mungkin msh perlu banyak masukan dari mas Indoroster,.
kalo suhu incubator di level 98*F gimana mas ? Sebelum saya isi telur incubator udah saya set , dan stay di suhu 100.8-102*F tp ketika sayamasukin telur suhunya hanya bs di level 98*F, saya ga brani naikinsetingan termostart, takutnya pas saya tingal suhunya naik di atas 105*F, karna mesin saya tingal bekerja selama +- 8 jam ,krna yg saya baca embrio akan berkembang lmbat kl suhu kurang dr 99,5*F , dan mati di suhu trlalu tinggi(diatas 105*F),
gimana caranya ya mas , mohon bimbingan ?? Rolling Eyes Rolling Eyes

Setiap pengukur suhu ada toleransi kesalahan nya masing-masing. Saya tidak tahu merk apa yang mas pakai. Merk apapun sebenarnya tidak masalah. Sebaiknya gunakan beberapa alat pengukur suhu, agar lebih menyakinkan kebenaran/ketepatan alat pengukur tsb.

Dan ada salah satu satu tips yang sangat mudah untuk menyetting suhu di incubator. Alat pengukur tsb dapat kita tempelkan ke badan ayam yg sedang mengeram. Letakkan beberapa saat hingga alat pengukur itu stabil membaca suhu tubuh induk ayam. Jika sudah didapat, maka kita tinggal menyetel suhu incubator sesuai data yang sudah kita peroleh dari suhu badan induk. Tips ini sangat efektif, seandaipun alat pengukur kita toleransi kesalahannya besar, kita hanya berdasar pada suhu induk yg tertera di alat pengukur suhu. Jangan gunakan alat pengukur yang berbeda (walaupun merk dan typenya sama) dalam menyetting suhu incubator. Artinya jika tadi dipakai alat jenis "A" untuk mengukur suhu induk mengeram, maka gunakan alat yg tadi lg untuk menyetting suhu incubator.

Kemudian, sering-seringlah mengontrol suhu incubator karena itu bisa saja berubah dikarenakan banyak hal, mis: banyaknya kapasitas telur (tdinya kita set 38,6 celcius, bisa lebih tinggi ketika jumlah telur bertambah banyak (berdasarkan pengalaman sy) atau suhu ruangan luar tempat incubator berada)

Kemudian untuk settingan suhu yang langsung turun ketika dimasuki telur, itu wajar. Hal ini dikarenakan pada saat kita setting awal, belum ada telur lalu ketika dimasuki telur, suhu menurun karena kalor panas itu sedang dihantarkan ke telur-telur tsb. Coba lihat bbrp jam kemudian, suhu akan stabil pada suhu settingan awal karena suhu telur-telur tsb sudah naik. Peristiwa ini adalah perpindahan kalor.

Very Happy Very Happy Very Happy Very Happy Very Happy

saya mohon LINK alat tetas yang indoroster pakai
trims

Dian Wahyudi

Jumlah posting : 7
Join date : 12.01.13
Age : 36
Lokasi : nganjuk dan yogyakarta

http://www.facebook.com/pages/Jago-Nganjuk/142795312542255

Kembali Ke Atas Go down

Re: Pengalamanku....(berbagi yang saya alami mengenai breeding)

Post  indorooster on Fri 01 Feb 2013, 15:30

Dian Wahyudi wrote:
indorooster wrote:
greylife wrote:Kesimpulan dari pengalaman ini adalah telur masih dapat menetas dalam keadaan remuk dan retak dengan syarat remuknya tersebut tidak merusak/merobek selaput putih dibawah cangkang.

Dengan penanganan yg benar hal yg sulit pun msh bisa berhasil. saya netasin telurutuh aja bnyak yg gagal , mungkin msh perlu banyak masukan dari mas Indoroster,.
kalo suhu incubator di level 98*F gimana mas ? Sebelum saya isi telur incubator udah saya set , dan stay di suhu 100.8-102*F tp ketika sayamasukin telur suhunya hanya bs di level 98*F, saya ga brani naikinsetingan termostart, takutnya pas saya tingal suhunya naik di atas 105*F, karna mesin saya tingal bekerja selama +- 8 jam ,krna yg saya baca embrio akan berkembang lmbat kl suhu kurang dr 99,5*F , dan mati di suhu trlalu tinggi(diatas 105*F),
gimana caranya ya mas , mohon bimbingan ?? Rolling Eyes Rolling Eyes

Setiap pengukur suhu ada toleransi kesalahan nya masing-masing. Saya tidak tahu merk apa yang mas pakai. Merk apapun sebenarnya tidak masalah. Sebaiknya gunakan beberapa alat pengukur suhu, agar lebih menyakinkan kebenaran/ketepatan alat pengukur tsb.

Dan ada salah satu satu tips yang sangat mudah untuk menyetting suhu di incubator. Alat pengukur tsb dapat kita tempelkan ke badan ayam yg sedang mengeram. Letakkan beberapa saat hingga alat pengukur itu stabil membaca suhu tubuh induk ayam. Jika sudah didapat, maka kita tinggal menyetel suhu incubator sesuai data yang sudah kita peroleh dari suhu badan induk. Tips ini sangat efektif, seandaipun alat pengukur kita toleransi kesalahannya besar, kita hanya berdasar pada suhu induk yg tertera di alat pengukur suhu. Jangan gunakan alat pengukur yang berbeda (walaupun merk dan typenya sama) dalam menyetting suhu incubator. Artinya jika tadi dipakai alat jenis "A" untuk mengukur suhu induk mengeram, maka gunakan alat yg tadi lg untuk menyetting suhu incubator.

Kemudian, sering-seringlah mengontrol suhu incubator karena itu bisa saja berubah dikarenakan banyak hal, mis: banyaknya kapasitas telur (tdinya kita set 38,6 celcius, bisa lebih tinggi ketika jumlah telur bertambah banyak (berdasarkan pengalaman sy) atau suhu ruangan luar tempat incubator berada)

Kemudian untuk settingan suhu yang langsung turun ketika dimasuki telur, itu wajar. Hal ini dikarenakan pada saat kita setting awal, belum ada telur lalu ketika dimasuki telur, suhu menurun karena kalor panas itu sedang dihantarkan ke telur-telur tsb. Coba lihat bbrp jam kemudian, suhu akan stabil pada suhu settingan awal karena suhu telur-telur tsb sudah naik. Peristiwa ini adalah perpindahan kalor.

Very Happy Very Happy Very Happy Very Happy Very Happy

saya mohon LINK alat tetas yang indoroster pakai
trims

Coba hubungi ke sini mas..
021-68320008
021-99541674

indorooster
Registered Sellers
Registered Sellers

Jumlah posting : 445
Join date : 05.08.12
Lokasi : Perum Jatinegara Baru, Jakarta Timur, 081384095768 / BB:73D6BCAE

Kembali Ke Atas Go down

Re: Pengalamanku....(berbagi yang saya alami mengenai breeding)

Post  acay on Fri 01 Feb 2013, 17:00

indorooster wrote:
Spoiler:
Dian Wahyudi wrote:
indorooster wrote:
greylife wrote:Kesimpulan dari pengalaman ini adalah telur masih dapat menetas dalam keadaan remuk dan retak dengan syarat remuknya tersebut tidak merusak/merobek selaput putih dibawah cangkang.

Dengan penanganan yg benar hal yg sulit pun msh bisa berhasil. saya netasin telurutuh aja bnyak yg gagal , mungkin msh perlu banyak masukan dari mas Indoroster,.
kalo suhu incubator di level 98*F gimana mas ? Sebelum saya isi telur incubator udah saya set , dan stay di suhu 100.8-102*F tp ketika sayamasukin telur suhunya hanya bs di level 98*F, saya ga brani naikinsetingan termostart, takutnya pas saya tingal suhunya naik di atas 105*F, karna mesin saya tingal bekerja selama +- 8 jam ,krna yg saya baca embrio akan berkembang lmbat kl suhu kurang dr 99,5*F , dan mati di suhu trlalu tinggi(diatas 105*F),
gimana caranya ya mas , mohon bimbingan ?? Rolling Eyes Rolling Eyes

Setiap pengukur suhu ada toleransi kesalahan nya masing-masing. Saya tidak tahu merk apa yang mas pakai. Merk apapun sebenarnya tidak masalah. Sebaiknya gunakan beberapa alat pengukur suhu, agar lebih menyakinkan kebenaran/ketepatan alat pengukur tsb.

Dan ada salah satu satu tips yang sangat mudah untuk menyetting suhu di incubator. Alat pengukur tsb dapat kita tempelkan ke badan ayam yg sedang mengeram. Letakkan beberapa saat hingga alat pengukur itu stabil membaca suhu tubuh induk ayam. Jika sudah didapat, maka kita tinggal menyetel suhu incubator sesuai data yang sudah kita peroleh dari suhu badan induk. Tips ini sangat efektif, seandaipun alat pengukur kita toleransi kesalahannya besar, kita hanya berdasar pada suhu induk yg tertera di alat pengukur suhu. Jangan gunakan alat pengukur yang berbeda (walaupun merk dan typenya sama) dalam menyetting suhu incubator. Artinya jika tadi dipakai alat jenis "A" untuk mengukur suhu induk mengeram, maka gunakan alat yg tadi lg untuk menyetting suhu incubator.

Kemudian, sering-seringlah mengontrol suhu incubator karena itu bisa saja berubah dikarenakan banyak hal, mis: banyaknya kapasitas telur (tdinya kita set 38,6 celcius, bisa lebih tinggi ketika jumlah telur bertambah banyak (berdasarkan pengalaman sy) atau suhu ruangan luar tempat incubator berada)

Kemudian untuk settingan suhu yang langsung turun ketika dimasuki telur, itu wajar. Hal ini dikarenakan pada saat kita setting awal, belum ada telur lalu ketika dimasuki telur, suhu menurun karena kalor panas itu sedang dihantarkan ke telur-telur tsb. Coba lihat bbrp jam kemudian, suhu akan stabil pada suhu settingan awal karena suhu telur-telur tsb sudah naik. Peristiwa ini adalah perpindahan kalor.

Very Happy Very Happy Very Happy Very Happy Very Happy

saya mohon LINK alat tetas yang indoroster pakai
trims

Coba hubungi ke sini mas..
021-68320008
021-99541674
Terimakasih info nya mas Ilham cheers

acay
Jendral
Jendral

Jumlah posting : 1687
Join date : 30.09.12
Lokasi : SWO - HLP

Kembali Ke Atas Go down

Re: Pengalamanku....(berbagi yang saya alami mengenai breeding)

Post  indorooster on Mon 04 Feb 2013, 11:23

acay wrote:
indorooster wrote:
Spoiler:
Dian Wahyudi wrote:
indorooster wrote:
greylife wrote:Kesimpulan dari pengalaman ini adalah telur masih dapat menetas dalam keadaan remuk dan retak dengan syarat remuknya tersebut tidak merusak/merobek selaput putih dibawah cangkang.

Dengan penanganan yg benar hal yg sulit pun msh bisa berhasil. saya netasin telurutuh aja bnyak yg gagal , mungkin msh perlu banyak masukan dari mas Indoroster,.
kalo suhu incubator di level 98*F gimana mas ? Sebelum saya isi telur incubator udah saya set , dan stay di suhu 100.8-102*F tp ketika sayamasukin telur suhunya hanya bs di level 98*F, saya ga brani naikinsetingan termostart, takutnya pas saya tingal suhunya naik di atas 105*F, karna mesin saya tingal bekerja selama +- 8 jam ,krna yg saya baca embrio akan berkembang lmbat kl suhu kurang dr 99,5*F , dan mati di suhu trlalu tinggi(diatas 105*F),
gimana caranya ya mas , mohon bimbingan ?? Rolling Eyes Rolling Eyes

Setiap pengukur suhu ada toleransi kesalahan nya masing-masing. Saya tidak tahu merk apa yang mas pakai. Merk apapun sebenarnya tidak masalah. Sebaiknya gunakan beberapa alat pengukur suhu, agar lebih menyakinkan kebenaran/ketepatan alat pengukur tsb.

Dan ada salah satu satu tips yang sangat mudah untuk menyetting suhu di incubator. Alat pengukur tsb dapat kita tempelkan ke badan ayam yg sedang mengeram. Letakkan beberapa saat hingga alat pengukur itu stabil membaca suhu tubuh induk ayam. Jika sudah didapat, maka kita tinggal menyetel suhu incubator sesuai data yang sudah kita peroleh dari suhu badan induk. Tips ini sangat efektif, seandaipun alat pengukur kita toleransi kesalahannya besar, kita hanya berdasar pada suhu induk yg tertera di alat pengukur suhu. Jangan gunakan alat pengukur yang berbeda (walaupun merk dan typenya sama) dalam menyetting suhu incubator. Artinya jika tadi dipakai alat jenis "A" untuk mengukur suhu induk mengeram, maka gunakan alat yg tadi lg untuk menyetting suhu incubator.

Kemudian, sering-seringlah mengontrol suhu incubator karena itu bisa saja berubah dikarenakan banyak hal, mis: banyaknya kapasitas telur (tdinya kita set 38,6 celcius, bisa lebih tinggi ketika jumlah telur bertambah banyak (berdasarkan pengalaman sy) atau suhu ruangan luar tempat incubator berada)

Kemudian untuk settingan suhu yang langsung turun ketika dimasuki telur, itu wajar. Hal ini dikarenakan pada saat kita setting awal, belum ada telur lalu ketika dimasuki telur, suhu menurun karena kalor panas itu sedang dihantarkan ke telur-telur tsb. Coba lihat bbrp jam kemudian, suhu akan stabil pada suhu settingan awal karena suhu telur-telur tsb sudah naik. Peristiwa ini adalah perpindahan kalor.

Very Happy Very Happy Very Happy Very Happy Very Happy

saya mohon LINK alat tetas yang indoroster pakai
trims

Coba hubungi ke sini mas..
021-68320008
021-99541674
Terimakasih info nya mas Ilham cheers

Oce mas acay..... cheers cheers

indorooster
Registered Sellers
Registered Sellers

Jumlah posting : 445
Join date : 05.08.12
Lokasi : Perum Jatinegara Baru, Jakarta Timur, 081384095768 / BB:73D6BCAE

Kembali Ke Atas Go down

Re: Pengalamanku....(berbagi yang saya alami mengenai breeding)

Post  orochee on Sun 17 Feb 2013, 20:35

makasih mas ulasan yang bagus.... mantab bacanya....


gimana kabar si "remuk-retak"-nya yak..

orochee
Sersan
Sersan

Jumlah posting : 90
Join date : 08.02.13
Age : 29
Lokasi : jogja 2nd floor

Kembali Ke Atas Go down

Re: Pengalamanku....(berbagi yang saya alami mengenai breeding)

Post  indorooster on Thu 09 May 2013, 11:06

orochee wrote:makasih mas ulasan yang bagus.... mantab bacanya....


gimana kabar si "remuk-retak"-nya yak..

Si Remuk Retak, bablas kena wabah bulan Maret-April kemarin..... Sad Sad Sad

indorooster
Registered Sellers
Registered Sellers

Jumlah posting : 445
Join date : 05.08.12
Lokasi : Perum Jatinegara Baru, Jakarta Timur, 081384095768 / BB:73D6BCAE

Kembali Ke Atas Go down

Re: Pengalamanku....(berbagi yang saya alami mengenai breeding)

Post  Paparrazzi on Fri 17 May 2013, 15:48

hedew.... Mas indo... Yg Senior aj msh bisa kena angin........ saya jd ngeri scratch affraid affraid

Paparrazzi
Sersan
Sersan

Jumlah posting : 197
Join date : 23.04.13
Age : 86
Lokasi : Reog Jatim

Kembali Ke Atas Go down

Re: Pengalamanku....(berbagi yang saya alami mengenai breeding)

Post  indorooster on Fri 17 May 2013, 19:55

Paparrazzi wrote:hedew.... Mas indo... Yg Senior aj msh bisa kena angin........ saya jd ngeri scratch affraid affraid

Yang namanya penyakit ndak kenal apa-apa mas...

Saya juga masih belajar kok mas... Very Happy Very Happy

Klo breeding ya spt itu mas...
Namanya aja benda hidup... Smile

indorooster
Registered Sellers
Registered Sellers

Jumlah posting : 445
Join date : 05.08.12
Lokasi : Perum Jatinegara Baru, Jakarta Timur, 081384095768 / BB:73D6BCAE

Kembali Ke Atas Go down

Re: Pengalamanku....(berbagi yang saya alami mengenai breeding)

Post  supernewbie on Sun 02 Jun 2013, 14:45

mas saya mau bertanya. mungkin rekan yg lain bisa ikut menjawab
saya menggunakan mesin tetas berkapasitas 100 butir. waktu pertama menetaskan berhasil 50% ya sya rasa ckup berhasil lah. tp yg kedua hny 10 yg menetas dan yg ketiga gagal semua padahal telur pd fertil semua dan didlm ada isinya.. suhu pdhal sy upayakan stabil 100F. apakah krn sering mati lampu, krn kalau mt lampu pemanasan menggnakan lampu minyak dan sya cek suhi di dlm mesin stabil. namun pengupan air mjd tinggi dan telur basah semua.

supernewbie
Sersan
Sersan

Jumlah posting : 96
Join date : 23.04.13
Age : 25
Lokasi : Pasar Hewan Paninggaran, Pekalongan. Hp:082313667111, BB:5393933E

http://www.facebook.com/ismaielmoh

Kembali Ke Atas Go down

Re: Pengalamanku....(berbagi yang saya alami mengenai breeding)

Post  supernewbie on Sun 02 Jun 2013, 14:54

apakah ada pengaruhnya mas telur basah?
kemudia posisi telur yg tumpul berada diatas sesuai petunjuk bukunya. bermasalah gk?
ow y satu lagi ms kalau pengkodean ditelur menggunakan spidol gpp kn ms? soalnya sy kadang bingung telur keturunan siapa. hehe
ok trimakasih dan saya selalu menunggu jawabannya

supernewbie
Sersan
Sersan

Jumlah posting : 96
Join date : 23.04.13
Age : 25
Lokasi : Pasar Hewan Paninggaran, Pekalongan. Hp:082313667111, BB:5393933E

http://www.facebook.com/ismaielmoh

Kembali Ke Atas Go down

Re: Pengalamanku....(berbagi yang saya alami mengenai breeding)

Post  indorooster on Fri 07 Jun 2013, 13:23

supernewbie wrote:apakah ada pengaruhnya mas telur basah?
kemudia posisi telur yg tumpul berada diatas sesuai petunjuk bukunya. bermasalah gk?
ow y satu lagi ms kalau pengkodean ditelur menggunakan spidol gpp kn ms? soalnya sy kadang bingung telur keturunan siapa. hehe
ok trimakasih dan saya selalu menunggu jawabannya

Sorry mas, baru cek ada kembali ada interaksi... Very Happy Very Happy

Kelembaban mesti dijaga mas...
Kalo sampai telur juga basah, itu sudah kelewatan. Telur bebek juga yang notabene membutuhkan kelembaban yang tinggi akan gagal mas. Saran saya perhatikan kelembabannya (-+60 %). Lalu jika menggunakan pemanas lampu membuat kelembaban jadi tinggi, sebaiknya pada saat menggunakan lampu minyak, keluarkan nampan airnya. Atau ada juga tidak apa-apa tetapi diatur kapasitas airnya.

Very Happy Very Happy

Selamat mencoba kembali mas... study study

indorooster
Registered Sellers
Registered Sellers

Jumlah posting : 445
Join date : 05.08.12
Lokasi : Perum Jatinegara Baru, Jakarta Timur, 081384095768 / BB:73D6BCAE

Kembali Ke Atas Go down

Re: Pengalamanku....(berbagi yang saya alami mengenai breeding)

Post  MR.MUJI on Sun 07 Jul 2013, 00:47

FadéL wrote:Sungguh ini tulisan yg sangat bermanfaat...
Dasarnya Berani karena benar takut karena salah
Maaf Mas... Lam kenal,
Saya dari jambi

MR.MUJI
Premium member
Premium member

Jumlah posting : 113
Join date : 20.07.12
Age : 35
Lokasi : JAMBI

Kembali Ke Atas Go down

Re: Pengalamanku....(berbagi yang saya alami mengenai breeding)

Post  MR.MUJI on Sun 07 Jul 2013, 01:03

indorooster wrote:
supernewbie wrote:apakah ada pengaruhnya mas telur basah?
kemudia posisi telur yg tumpul berada diatas sesuai petunjuk bukunya. bermasalah gk?
ow y satu lagi ms kalau pengkodean ditelur menggunakan spidol gpp kn ms? soalnya sy kadang bingung telur keturunan siapa. hehe
ok trimakasih dan saya selalu menunggu jawabannya

Sorry mas, baru cek ada kembali ada interaksi... Very Happy Very Happy

Kelembaban mesti dijaga mas...
Kalo sampai telur juga basah, itu sudah kelewatan. Telur bebek juga yang notabene membutuhkan kelembaban yang tinggi akan gagal mas. Saran saya perhatikan kelembabannya (-+60 %). Lalu jika menggunakan pemanas lampu membuat kelembaban jadi tinggi, sebaiknya pada saat menggunakan lampu minyak, keluarkan nampan airnya. Atau ada juga tidak apa-apa tetapi diatur kapasitas airnya.

Very Happy Very Happy

Selamat mencoba kembali mas... study study


Maaf Mas saya ikut nimbrung, Boleh?Exclamation Neutral 
Saya pernah pakai mesin tetas hasilnya lumayan hampir 80% tapi ada bebrp yg kakinya cengkong, jadi males... dan semua ayam hasil mesin tetas sudah dijual dan yg cengkok buat opor hehehe... jadi tidak samapai dwasa ayam tsb, mhon maaf bila Ulasannya pernah dibahas, yg jadi pertanyaan saya anakan hasil mesin tetas apa bagus secara fisik maupun mental jika udah besar nanti utk diabar/adu? Agap aja Bibit Oke, Rawatan, dan pakan Udah Maksimal, Mohon arahannya Mas... Trims.Very Happy


Terakhir diubah oleh MR.MUJI tanggal Sun 07 Jul 2013, 01:12, total 1 kali diubah

MR.MUJI
Premium member
Premium member

Jumlah posting : 113
Join date : 20.07.12
Age : 35
Lokasi : JAMBI

Kembali Ke Atas Go down

Re: Pengalamanku....(berbagi yang saya alami mengenai breeding)

Post  MR.MUJI on Sun 07 Jul 2013, 01:08

MR.MUJI wrote:
FadéL wrote:Sungguh ini tulisan yg sangat bermanfaat...
Dasarnya Berani karena benar takut karena salah
Maaf Mas... Lam kenal,
Saya dari jambi


Maaf mas Fadel Ini Bukan Forum perkenalan yaa...
Maaf saya baru Bang Admin saya salah Crying or Very sad Crying or Very sad 
harusnya bukan disini forum kenalannya

MR.MUJI
Premium member
Premium member

Jumlah posting : 113
Join date : 20.07.12
Age : 35
Lokasi : JAMBI

Kembali Ke Atas Go down

Re: Pengalamanku....(berbagi yang saya alami mengenai breeding)

Post  indrabayu on Tue 13 Aug 2013, 07:51

efek mesin tetas sama efek ayam mengerami tolong dijelaskan dong.
cus yg saya tahu indukan terlalu di forsir buat bertelur karena jeda waktu untuk mengeram dia indukan malah masih untuk di kawinkan. mohon pencerahanya.Arrow Arrow 

indrabayu
Kapten
Kapten

Jumlah posting : 319
Join date : 05.08.13
Age : 36
Lokasi : cibubur jakarta timur

Kembali Ke Atas Go down

Re: Pengalamanku....(berbagi yang saya alami mengenai breeding)

Post  Jampang Biru on Tue 13 Aug 2013, 20:05

Foto Si Pitungnya sdh di Upload Bank?

Jampang Biru
kopral
kopral

Jumlah posting : 23
Join date : 14.02.13
Age : 33
Lokasi : Kota Tasikmalaya

Kembali Ke Atas Go down

Re: Pengalamanku....(berbagi yang saya alami mengenai breeding)

Post  bayukelana on Wed 14 Aug 2013, 07:13

arawinda wrote:Mantap ulasannya kang INDOOROOSTER...
Ditunggu kelanjutannya...

eia kang, kata temen saya ada waktu2 tertentu yang jika ayam dikawinkan bisa menghasilkan anak dominan jantan atau kebalikannya. Mohon penerangannya kang...
Saya juga sedang mencari jawaban yang pas untuk pertanyaan serupa dengan pertanyaan di atas barangkali bang Indorooster punya jawabannya/penjelasannya.

1. Apakah benar kalau pasangan ayam dikawinkannya siang/sore hari cenderung menghasilkan anakan yang dominan jantan?
2. Apakah ada indikasi tetasan dominan jantan atau dominan betina kalau telur dinkubasi pada suhu    39 derajat Celcius?

bayukelana
Registered Sellers
Registered Sellers

Jumlah posting : 441
Join date : 13.11.12
Lokasi : Bandung

Kembali Ke Atas Go down

Re: Pengalamanku....(berbagi yang saya alami mengenai breeding)

Post  indorooster on Fri 16 Aug 2013, 00:21

indrabayu wrote:efek mesin tetas sama efek ayam mengerami tolong dijelaskan dong.
cus yg saya tahu indukan terlalu di forsir buat bertelur karena jeda waktu untuk mengeram dia indukan malah masih untuk di kawinkan. mohon pencerahanya.Arrow Arrow 
Efek ke anakan :
Boleh dikatakan tidak ada. Dari segi keamanan malah lebih baik (tidak ada resiko mati karena terinjak induk dan semacamnya).

Efek ke indukan :
Boleh dikatakan juga tidak ada, asalkan asupan kebutuhan gizi indukannya dipenuhi secara baik sehingga kualitas telur juga berbanding lurus dengan percepatan masa pembentukan sel telur berikutnya karena induk akan segera bertelur kembali setelah tidak dapat mengeram.

Efek ke populasi :
Yang jelas, populasi akan cepat...haaahaaa. Disini dibutuhkan perawatan yang cukup intens ketika populasi sudah mulai bertambah. Banyak kendala yang akan muncul. Dibutuhkan sumber daya yang memadai untuk mengatasi hal ini.

Jampang Biru wrote:Foto Si Pitungnya sdh di Upload Bank?
Cek PM aja, krn ini diluar bahasan isi materi.

bayukelana wrote:Saya juga sedang mencari jawaban yang pas untuk pertanyaan serupa dengan pertanyaan di atas barangkali bang Indorooster punya jawabannya/penjelasannya.

1. Apakah benar kalau pasangan ayam dikawinkannya siang/sore hari cenderung menghasilkan anakan yang dominan jantan?
2. Apakah ada indikasi tetasan dominan jantan atau dominan betina kalau telur dinkubasi pada suhu 39 derajat Celcius?
Waktu-waktu tertentu memang banyak yang bilang akan mempengaruhi hasil persentase jenis kelamin anakan. Tapi saya sendiri belum bisa memberikan sumber yang benar-benar akurat. Berdasarkan pengalaman beberapa rekan, sore hari adalah waktu yang baik untuk mengawinkan agar dapat jumlah anakan jantan lebih banyak.

Pertanyaan nomor dua, sama sekali tidak ada hubungan antara suhu pengeraman dengan jenis kelamin yang akan dihasilkan, karena ketika cikal bakal anak (telur) itu dikeluarkan oleh induknya, pembuahan sudah terjadi.


indorooster
Registered Sellers
Registered Sellers

Jumlah posting : 445
Join date : 05.08.12
Lokasi : Perum Jatinegara Baru, Jakarta Timur, 081384095768 / BB:73D6BCAE

Kembali Ke Atas Go down

Re: Pengalamanku....(berbagi yang saya alami mengenai breeding)

Post  bayukelana on Fri 16 Aug 2013, 06:45

Waktu-waktu tertentu memang banyak yang bilang akan mempengaruhi hasil persentase jenis kelamin anakan. Tapi saya sendiri belum bisa memberikan sumber yang benar-benar akurat. Berdasarkan pengalaman beberapa rekan, sore hari adalah waktu yang baik untuk mengawinkan agar dapat jumlah anakan jantan lebih banyak.

Pertanyaan nomor dua, sama sekali tidak ada hubungan antara suhu pengeraman dengan jenis kelamin yang akan dihasilkan, karena ketika cikal bakal anak (telur) itu dikeluarkan oleh induknya, pembuahan sudah terjadi.

Hasil pengujian DNA menunjukkan bahwa unggas berkerabat dekat dengan buaya (reptil). Pada reptil penentuan jenis kelamin dipengaruhi oleh temperatur pengeraman. Kalau mau anakannya betina semua gunakan suhu pengeraman yang tinggi dan sebaliknya kalau mau dapat anakannya jantan semua gunakan suhu pengeraman yang rendah. Tapi tingkat evolusi unggas berada satu tingkat di atas reptil dan penentuan jenis kelaminnya secara umum sudah tidak dipengaruhi lagi oleh temperatur. Walau demikian saya masih penasaran, apakah memang sama sekali sudah tidak dipengaruhi lagi oleh suhu? Bagaimana dengan unggas yang pengeraman telurnya tidak dierami oleh induknya misalnya burung maleo? Kalaupun penentuan jenis kelaminnya sudah dipengaruhi oleh temperatur lalu oleh faktor apa? Itu serangkaian pertanyaan yang sedang saya cari jawabannya. However, terima kasih atas jawabannya, Salam guyub......................Very Happy I love you


Terakhir diubah oleh bayukelana tanggal Thu 06 Mar 2014, 06:40, total 2 kali diubah

bayukelana
Registered Sellers
Registered Sellers

Jumlah posting : 441
Join date : 13.11.12
Lokasi : Bandung

Kembali Ke Atas Go down

Re: Pengalamanku....(berbagi yang saya alami mengenai breeding)

Post  indorooster on Sat 17 Aug 2013, 11:02

bayukelana wrote:Waktu-waktu tertentu memang banyak yang bilang akan mempengaruhi hasil persentase jenis kelamin anakan. Tapi saya sendiri belum bisa memberikan sumber yang benar-benar akurat. Berdasarkan pengalaman beberapa rekan, sore hari adalah waktu yang baik untuk mengawinkan agar dapat jumlah anakan jantan lebih banyak.

Pertanyaan nomor dua, sama sekali tidak ada hubungan antara suhu pengeraman dengan jenis kelamin yang akan dihasilkan, karena ketika cikal bakal anak (telur) itu dikeluarkan oleh induknya, pembuahan sudah terjadi.

Hasil pengujian DNA menunjukkan bahwa unggas berkerabat dekat dengan buaya (reptil). Pada reptil penentuan jenis kelamin dipengaruhi oleh temperatur pengeraman. Kalau mau anakannya betina semua gunakan suhu pengeraman yang tinggi dan sebaliknya kalau mau dapat anakannya jantan semua gunakan suhu pengeraman yang rendah. Tapi tingkat evolusi reptil berada satu tingkat di atas unggas dan penentuan jenis kelaminnya secara umum sudah tidak dipengaruhi lagi oleh temperatur. Walau demikian saya masih penasaran, apakah memang sama sekali sudah tidak dipengaruhi lagi oleh suhu? Bagaimana dengan unggas yang pengeraman telurnya tidak dierami oleh induknya misalnya burung maleo? Kalaupun penentuan jenis kelaminnya sudah dipengaruhi oleh temperatur lalu oleh faktor apa? Itu serangkaian pertanyaan yang sedang saya cari jawabannya. However, terima kasih atas jawabannya, Salam guyub......................Very Happy I love you
Saint telah mengelompokkan semua berdasarkan kategorinya masing-masing dan ini bersifat general (umum). Tapi di luar ke generalannya, ada beberapa kasus yang melenceng dan ini sering kita tafsirkan dengan keunikan. Contoh kasus pada buaya adalah salah satu kasus unik yang keluar dari koridor general.

Kasus pada buaya adalah kasus tidak umum (unik).
Klik Sumber

Kasus pada burung maleo juga adalah kasus unik tapi masih bisa kita tarik kesimpulan tanpa harus meneliti lebih dalam lagi. Pada burung maleo, telur akan ditetaskan oleh panas dari bumi, dengan cara meletakan telur mereka di dalam galian lubang dan menutupnya kembali. Suhu tanah berkisar antar 32-35 derajat. Dan masa pengeraman 62-85 hari. Dan dia hanya hidup alami di suatu kawasan (endemik), artinya apa? Karena hanya kawasan disekitar itu sajalah yang ekosistemnya sesuai buat pembiakan mereka. Dari informasi sedikit diatas, bisa ditarik kesimpulan bahwa telurnya tetap melewati masa pengeraman dengan range suhu tertentu (hanya saja bumi yang mengerami telur mereka).
Klik Sumber

Secara generatif, perkembangbiakan hewan dibagi menjadi 3 kategori :
1. Ovipar (bertelur)
2. Vivipar (beranak/melahirkan)
3. Ovivipar (bertelur dan beranak/melahirkan)

Berdasarkan proses pembuahannya, makluk hidup yang berkembang biak secara bertelur (ovipar) dibagi lagi menjadi dua bagian :
1. Pembuahan internal (proses pembuahan ovum oleh sperma yang terjadi di dalam tubuh induk), contohnya Ayam (unggas, termasuk burung) dan penyu (reptilia).
2. Pembuahan eksternal (proses pembuahan ovum oleh sperma yang terjadi di luar tubuh induk), contohnya ikan dan katak.
Klik Sumber

Berdasarkan sedikit informasi diatas, barangkali bisa memberikan sedikit gambaran dan megkotakkan kasus untuk mencari jawaban bahwa berdasarkan faktor apakah yang akan mempengaruhi persentase jenis kelamin yang akan terbentuk dari proses pembuahan ovum oleh sperma yang terjadi di dalam tubuh induk ayam...Smile 

Salam....

indorooster
Registered Sellers
Registered Sellers

Jumlah posting : 445
Join date : 05.08.12
Lokasi : Perum Jatinegara Baru, Jakarta Timur, 081384095768 / BB:73D6BCAE

Kembali Ke Atas Go down

Re: Pengalamanku....(berbagi yang saya alami mengenai breeding)

Post  bayukelana on Sat 17 Aug 2013, 20:24

Berdasarkan sedikit informasi diatas, barangkali bisa memberikan sedikit gambaran dan megkotakkan kasus untuk mencari jawaban bahwa berdasarkan faktor apakah yang akan mempengaruhi persentase jenis kelamin yang akan terbentuk dari proses pembuahan ovum oleh sperma yang terjadi di dalam tubuh induk ayam...Smile 

Salam....

Terima kasih bang Indorooster telah berusaha mencarikan berbagai informasi untuk saya. Yang saya sedang cari adalah: cara menetaskan telur ayam petarung, ayam pelung, ayam ketawa dan sejenisnya agar semua telurnya menetas menjadi ayam jantan dan cara menetaskan telur ayam petelur agar seluruh telurnya menetas menjadi ayam betina; seperti ketika saya menetaskan telur penyu, telur buaya dan jenis reptil lainnya. Salam.......... Very Happy I love you

bayukelana
Registered Sellers
Registered Sellers

Jumlah posting : 441
Join date : 13.11.12
Lokasi : Bandung

Kembali Ke Atas Go down

Re: Pengalamanku....(berbagi yang saya alami mengenai breeding)

Post  Sponsored content Today at 18:57


Sponsored content


Kembali Ke Atas Go down

Halaman 5 dari 6 Previous  1, 2, 3, 4, 5, 6  Next

Topik sebelumnya Topik selanjutnya Kembali Ke Atas


 
Permissions in this forum:
Anda tidak dapat menjawab topik