Kapok Beli Ayam

Halaman 2 dari 2 Previous  1, 2

Topik sebelumnya Topik selanjutnya Go down

Re: Kapok Beli Ayam

Post  jackone on Mon 26 Nov 2012, 16:08

musthofa bisri wrote:
Caria yam bagus itu gampang, asal ada uang. Yang sulit itu adalah merawat ayam agar selalu fit. Hal ini baru saya pahami sekitar dua bulan lalu. Saya dan seorang kawan saya, patungan beli ayam Rp 1 juta. Ayam yang dibeli sudah menang dua kali. Niatnya, buat diadu bareng-bareng.

Habis dibeli, langsung masuk tahap penyiapan tarung, calon lawan pun sudah digandeng, mahar sudah disepakati. Hari H, tarung pun jadi, alangkah kagetnya, ayam kami jadi samsak. Dari air pertama makan pukulan, beruntung bisa tahan hingga enam airan dan draw.

Setelah draw, saya ambil alih perawatan karena teman saya merasa salah merawat ayam ini. Tiga pekan berselang, ayam tampak sudah fit, dibawa ke kalangan. Lagi-lagi makan pukulan, setelah airan ketiga ayam saya angkat karena sudah tidak imbang berdiri.

Rupanya si pemilik awal ayam kami beli, Pak Rudi, hadir juga ke kalangan. Tanpa babibu, dia ngasih uang Rp 500 ribu. Dia ingin beli lagi ayam nya. Tanpa berfikir panjang saya iyakan. Saya terheran-heran, kok dia masih mau membeli ayam yang sudah KO itu.

Dua pekan kemudian, saya dapat kabar pak rudi mau ngadu ayam yang pernah saya beli. Saya pun datang. Rupanya, ayam itu ditarung lagi dengan ayam yang mengKO sebelumnya. Saya kaget, ayam yang KO itu, bisa menang bahkan tidak sampai dua air. “jangan ngadu ayam dulu kamu, belajar merawat ayam dulu baru ngadu,” kata pak rudi ke saya.

Setelah saya renungkan, benar juga pak rudi. Mencari ayam bagus sangat gampang, tapi merawat ayam itu yang susah. Merawat ayam memang penuh misteri, gampang-gampang susah. Banyak cara merawat ayam, tapi manakah yang paling benar. Saying pak rudi belum berkenan berbagi ilmunya pada saya.

Sekarang saya stop dulu berburu ayam, saya ingin belajar merawat anakan ayam dirumah dengan baik dan benar sampai saya dapat cara merawat ayam yang bagus. Salam…..

Saya senagn membaca kisah anda dan menurut saya anda orang yang sportif.
Apa yang pak Rudi nasehatkan tepat sekali.

Selamat berguru,
Salam hangat Jack One.

Suatu saat akan saya turunkan ilmu kepada anda jika berkenan. Very Happy

jackone
Kapten
Kapten

Jumlah posting : 351
Join date : 02.09.10
Age : 46
Lokasi : Laampiri, Jatibening Baru, Bekasi

Kembali Ke Atas Go down

Re: Kapok Beli Ayam

Post  J1mm13 on Mon 26 Nov 2012, 20:04

ohhh kirain 378 kang...
jangan kapok main ayam karena 'gak' bisa merawat ayam...
karena menurut saya gak ada yg pintar di ayam...
yg ada jeli dan lihay... Very Happy Very Happy
kl misalkan ada ayam yg menurut kangbro bagus dan harganya terjangkau jgn ragu2 untuk membelinya..
nahhh... habis beli, tanya2 deh sama yg jual (biasanya org yg jual ayam gak pelit ilmu sama pembelinya)
biasanya makan apa...
biasanya diapain aja...
vitaminnya apa...
nah dari situ ambil ilmunya yg bermanfaat..
sambil jgn lupa baca2 artikel di papaji..
kl gak belajar dr skr, kapan bisanya???
maaf bila kurang berkenan... salam belajar... Very Happy Very Happy

J1mm13
Premium member
Premium member

Jumlah posting : 483
Join date : 20.02.12
Lokasi : Rangkas Bitung 081328878333

Kembali Ke Atas Go down

Re: Kapok Beli Ayam

Post  irwan pringsewu on Mon 26 Nov 2012, 20:13

setuju.........ulasan yg mantap........terkadang seorang pembeli ada saja yg menyalahkan farm tertentu karena "katanya ayam jelek" padahal...rawatan,,,,,sangat berpengaruh........ Very Happy Very Happy Very Happy sundulllllllllllllll

irwan pringsewu
Kapten
Kapten

Jumlah posting : 311
Join date : 01.02.12
Lokasi : pringsewu lampung

Kembali Ke Atas Go down

Re: Kapok Beli Ayam

Post  paracetamol on Tue 27 Nov 2012, 00:34

musthofa bisri wrote:
Caria yam bagus itu gampang, asal ada uang. Yang sulit itu adalah merawat ayam agar selalu fit. Hal ini baru saya pahami sekitar dua bulan lalu. Saya dan seorang kawan saya, patungan beli ayam Rp 1 juta. Ayam yang dibeli sudah menang dua kali. Niatnya, buat diadu bareng-bareng.

Habis dibeli, langsung masuk tahap penyiapan tarung, calon lawan pun sudah digandeng, mahar sudah disepakati. Hari H, tarung pun jadi, alangkah kagetnya, ayam kami jadi samsak. Dari air pertama makan pukulan, beruntung bisa tahan hingga enam airan dan draw.

Setelah draw, saya ambil alih perawatan karena teman saya merasa salah merawat ayam ini. Tiga pekan berselang, ayam tampak sudah fit, dibawa ke kalangan. Lagi-lagi makan pukulan, setelah airan ketiga ayam saya angkat karena sudah tidak imbang berdiri.

Rupanya si pemilik awal ayam kami beli, Pak Rudi, hadir juga ke kalangan. Tanpa babibu, dia ngasih uang Rp 500 ribu. Dia ingin beli lagi ayam nya. Tanpa berfikir panjang saya iyakan. Saya terheran-heran, kok dia masih mau membeli ayam yang sudah KO itu.

Dua pekan kemudian, saya dapat kabar pak rudi mau ngadu ayam yang pernah saya beli. Saya pun datang. Rupanya, ayam itu ditarung lagi dengan ayam yang mengKO sebelumnya. Saya kaget, ayam yang KO itu, bisa menang bahkan tidak sampai dua air. “jangan ngadu ayam dulu kamu, belajar merawat ayam dulu baru ngadu,” kata pak rudi ke saya.

Setelah saya renungkan, benar juga pak rudi. Mencari ayam bagus sangat gampang, tapi merawat ayam itu yang susah. Merawat ayam memang penuh misteri, gampang-gampang susah. Banyak cara merawat ayam, tapi manakah yang paling benar. Saying pak rudi belum berkenan berbagi ilmunya pada saya.

Sekarang saya stop dulu berburu ayam, saya ingin belajar merawat anakan ayam dirumah dengan baik dan benar sampai saya dapat cara merawat ayam yang bagus. Salam…..
affraid affraid affraid

paracetamol
Jendral
Jendral

Jumlah posting : 1325
Join date : 23.01.12
Lokasi : west borneo

Kembali Ke Atas Go down

Re: Kapok Beli Ayam

Post  jaghana on Tue 27 Nov 2012, 09:43

musthofa bisri wrote:
Caria yam bagus itu gampang, asal ada uang. Yang sulit itu adalah merawat ayam agar selalu fit. Hal ini baru saya pahami sekitar dua bulan lalu. Saya dan seorang kawan saya, patungan beli ayam Rp 1 juta. Ayam yang dibeli sudah menang dua kali. Niatnya, buat diadu bareng-bareng.

Habis dibeli, langsung masuk tahap penyiapan tarung, calon lawan pun sudah digandeng, mahar sudah disepakati. Hari H, tarung pun jadi, alangkah kagetnya, ayam kami jadi samsak. Dari air pertama makan pukulan, beruntung bisa tahan hingga enam airan dan draw.

Setelah draw, saya ambil alih perawatan karena teman saya merasa salah merawat ayam ini. Tiga pekan berselang, ayam tampak sudah fit, dibawa ke kalangan. Lagi-lagi makan pukulan, setelah airan ketiga ayam saya angkat karena sudah tidak imbang berdiri.

Rupanya si pemilik awal ayam kami beli, Pak Rudi, hadir juga ke kalangan. Tanpa babibu, dia ngasih uang Rp 500 ribu. Dia ingin beli lagi ayam nya. Tanpa berfikir panjang saya iyakan. Saya terheran-heran, kok dia masih mau membeli ayam yang sudah KO itu.

Dua pekan kemudian, saya dapat kabar pak rudi mau ngadu ayam yang pernah saya beli. Saya pun datang. Rupanya, ayam itu ditarung lagi dengan ayam yang mengKO sebelumnya. Saya kaget, ayam yang KO itu, bisa menang bahkan tidak sampai dua air. “jangan ngadu ayam dulu kamu, belajar merawat ayam dulu baru ngadu,” kata pak rudi ke saya.

Setelah saya renungkan, benar juga pak rudi. Mencari ayam bagus sangat gampang, tapi merawat ayam itu yang susah. Merawat ayam memang penuh misteri, gampang-gampang susah. Banyak cara merawat ayam, tapi manakah yang paling benar. Saying pak rudi belum berkenan berbagi ilmunya pada saya.

Sekarang saya stop dulu berburu ayam, saya ingin belajar merawat anakan ayam dirumah dengan baik dan benar sampai saya dapat cara merawat ayam yang bagus. Salam…..
muantab...ijin copy boss..
pirat

jaghana
Registered Sellers
Registered Sellers

Jumlah posting : 7111
Join date : 01.07.10
Age : 39
Lokasi : matraman jak-tim 085217314302. pin BB 2843A31C

Kembali Ke Atas Go down

Re: Kapok Beli Ayam

Post  galih silent hero on Tue 27 Nov 2012, 10:08

musthofa bisri wrote:
Cari ayam bagus itu gampang, asal ada uang...
Dari air pertama makan pukulan, beruntung bisa tahan hingga enam airan dan draw.

Setelah draw, saya ambil alih perawatan karena teman saya merasa salah merawat ayam ini. Tiga pekan berselang, ayam tampak sudah fit, dibawa ke kalangan. Lagi-lagi makan pukulan, setelah airan ketiga ayam saya angkat karena sudah tidak imbang berdiri.

...membeli ayam yang sudah KO itu.

Dua pekan kemudian, saya dapat kabar pak r**i mau ngadu ayam yang pernah saya beli. Saya pun datang. Rupanya, ayam itu ditarung lagi dengan ayam yang mengKO sebelumnya. Saya kaget, ayam yang KO itu, bisa menang bahkan tidak sampai dua air.

jadi bingung....
1.enam air itu luar biasa mental maupun fisiknya, apalagi asor
2.airan ke3 diangkat, sebab ayam kualahan...
3.ayam KO dibeli ...(KO yg dimaksud bagaimana?sudah lari,keok,atau tersungkur lalu dihitung?)
4.ayam yg KO mampu menang melawan juara bertahan dlm jangka waktu yg pendek...


galih silent hero
Kolonel
Kolonel

Jumlah posting : 553
Join date : 11.01.12
Age : 32
Lokasi : kudus

Kembali Ke Atas Go down

Re: Kapok Beli Ayam

Post  ekotepong on Tue 27 Nov 2012, 10:54

Setuju.....Pembeli jangan semata2 menyalahkan penjual. Bisa jadi pembeli yg nggak becus ngerawat ayam.

Berlaku juga sebaliknya........Penjual juga jgn menyalahkan pembeli. Ngasih ayam jelek...nggak bisa tarung.....trus dibilang gara2 pembeli yg gak becus miara ayam.

Piss.... Laughing Laughing Laughing

ekotepong
Kapten
Kapten

Jumlah posting : 441
Join date : 19.10.11
Lokasi : Ungaran

Kembali Ke Atas Go down

Re: Kapok Beli Ayam

Post  edham on Tue 27 Nov 2012, 22:43

banyak faktor yang buat ayam kita kalah-----ya salah satunya adalah rawatan yang belum pas-- mari belajar dan terus belajar-- smangattt! Very Happy

edham
Kolonel
Kolonel

Jumlah posting : 643
Join date : 11.06.12
Lokasi : palu sulawesi tengah

Kembali Ke Atas Go down

Re: Kapok Beli Ayam

Post  musthofa bisri on Wed 28 Nov 2012, 18:56

Yang saya maksud kapok bukan kapok memelihara ayam, tapi kapok ngadu ayam karena sering KO, sementara kondisi keuangan pas-pasan. Saya memang baru 20 kali ngadu ayam “antar desa”. Tapi hitungan kemenangan hanya enam kali, empat kali menang lewat seekor ayam. Selebihnya banyak kalah timbang drawnya.

Andai saja punya cara rawatan yang top markotop, mungkin saya tidak akan kapok karena kalah dan menang itu biasa, tapi karena saya banyak kalahnya, bagi saya tidak biasa. Apalagi setelah direnungkan, uang yang saya habiskan di kalangan lumayan gede untuk ukuran saya. Jadi saya pilih vakum dulu, sambil belajar lagi ngerawat ayam dengan baik dan benar. Jika bang jackone mau berbagi ilmu, saya merasa terhormat sekali. Karena terus terang, sebelum saya berani turun kalangan, saya “nyantri” dulu sekitar 3 bulan ke tiga botoh senior di kampung saya. Tiap hari dari pagi sampai sore saya sambangi mereka, ngobrol, belikan kopi dan rokok, sesekali ajak makan hanya ingin tahu ilmu merawat ayam. Bahkan sekali waktu saya yang meandikan ayam mereka.

Hasilnya saya juluki mereka “botoh jamu”. Berhari-hari nimba ilmu hanya dapat ilmu racikan jamu yang menurut saya justru dampaknya “teruk sekali” kata orang Malaysia pada ayam kita. Lagian, saya menyadari juga, terlalu sering beli ayam hasil ternakan orang lain, justru membuat kita kurang bisa paham mana ayam bagus atau tidak. Menurut saya kita harus sesering mungkin, membesarkan anakan sendiri, karena setiap anakan punya karakter tarung yang berbeda.

Saya sendiri, termasuk orang yang suka mengapresiasi peternak ayam. Apresiasi dengan menghargai mahal ayam mereka sesuai standar kwalitas ayam. Karena saya tahu, tidak mudah mendapatkan pejantan atau indukan yang bagus dan sekali lagi tidak mudah juga membesarkan anak-anakan ayam.

Ada papajiers bertanya, untuk kekalahan ayam saya yang terakhir, cara rawatannya biasa. Minggu malam ayam saya kasih jamu telur, jika di selangkangan ayam dipegang agak hangat, saya kasih telur campur air kunyit, jika selangkangan tidak hanya, saya kasih telur plus madu. Senin pagi ayam saya mandikan sampai kuyup, jemur setelah kering diumbar bebas, biarkan mandi tanah. Biasanya ini mandi terakhir si ayam sampai diadu.

Selasa, ayam diumbar dikandang umbaran tanpa dijemur, digandeng sama untulan sampai sore. Jangan lupa air tersedia. Siang jelang sore, ayam dibersihkan dulu lender dilehernya, kasih makan jagung kecil lalu masuk kandang.
Rabu pagi ayam dikliter secukupnya, kemudian dilap air hangat lalu diumbar. Sorenya ayam digebrak sebentar jangan sampai beradu patuk, hanya pranggal saja.lalu masuk kandang. Kamis dan jumat yam istrirahat total, pagi sore kasih makan dan minum selalu tersedia. Sabtu atau minggu ayam siap diadu. Sejam sebelum diadu, didoping hemaviton. Tapi ternyata, cara ini belum sukses bro…. masih perlu banyak belajar merawat ayam…..





musthofa bisri
Kapten
Kapten

Jumlah posting : 253
Join date : 19.08.11
Age : 31
Lokasi : Desa Jaddih, Kecamatan Socah, Kabupaten Bangkalan

Kembali Ke Atas Go down

Re: Kapok Beli Ayam

Post  musthofa bisri on Wed 28 Nov 2012, 19:11

@mas galih: 1. jika fisik dan mental ayam pak rudi, tidak saya prediksi bagus, tidak mungkin saya berani beli Rp 1 juta, bagi saya ini uang yang banyak. Memang pertarungan selama enam airan itu, ayam saya kalah cepat, tapi untung pertahanan dan mentalnya luar biasa...

2. pada pertarungan kedua, airan kedua, ayam saya kena pranggal didada dan paha, lalu agak sempoyongan dan tidak sembuh hingga airan ketiga. karena eman dan kasihan sama ayamnya, saya angkat saja. Di desa saya tidak pakai hitungan, kalau saya angkat, artinya saya menyerah dan mengaku kalah. tapi tidak keok. makanya pak rudi masih mau menggantinya.

3. karena ayam itu memang ayam pak rudi, mungkin waktu ngeliat pertarungan kedua, paka rudi merasa itu bukan tarung aslinya si ayam. pak rudi mungkin yakin, lawannya sebenarnya bisa dikalahkan, asal kondisi ayam saya sehat dan dia membuktikan itu, bahwa ayam itu 80 persen bergantng rawatan kalau mau menang...

musthofa bisri
Kapten
Kapten

Jumlah posting : 253
Join date : 19.08.11
Age : 31
Lokasi : Desa Jaddih, Kecamatan Socah, Kabupaten Bangkalan

Kembali Ke Atas Go down

Re: Kapok Beli Ayam

Post  jawara on Wed 28 Nov 2012, 19:44

maju terus. ilmu emang mahal.

jawara
Jendral
Jendral

Jumlah posting : 1517
Join date : 20.11.12
Age : 35
Lokasi : Banyuwangi - Jatim

Kembali Ke Atas Go down

Re: Kapok Beli Ayam

Post  jaghana on Thu 29 Nov 2012, 10:42

mantabbb..lanjuutt... pirat

jaghana
Registered Sellers
Registered Sellers

Jumlah posting : 7111
Join date : 01.07.10
Age : 39
Lokasi : matraman jak-tim 085217314302. pin BB 2843A31C

Kembali Ke Atas Go down

Re: Kapok Beli Ayam

Post  cayo711 on Thu 29 Nov 2012, 19:49

Ijin nyimak....semoga mendapatkan ilmu perawatan ayam yang masih misteri... Very Happy
Monggo para senior atau bebotoh yang mempunyai pengalaman untukdi share disini...

Tariikkkk mang..... cheers

cayo711
Kapten
Kapten

Jumlah posting : 224
Join date : 30.06.12
Age : 35
Lokasi : Bedono-Ambarawa

Kembali Ke Atas Go down

Re: Kapok Beli Ayam

Post  indorooster on Fri 30 Nov 2012, 09:40

musthofa bisri wrote:Yang saya maksud kapok bukan kapok memelihara ayam, tapi kapok ngadu ayam karena sering KO, sementara kondisi keuangan pas-pasan. Saya memang baru 20 kali ngadu ayam “antar desa”. Tapi hitungan kemenangan hanya enam kali, empat kali menang lewat seekor ayam. Selebihnya banyak kalah timbang drawnya.

Andai saja punya cara rawatan yang top markotop, mungkin saya tidak akan kapok karena kalah dan menang itu biasa, tapi karena saya banyak kalahnya, bagi saya tidak biasa. Apalagi setelah direnungkan, uang yang saya habiskan di kalangan lumayan gede untuk ukuran saya. Jadi saya pilih vakum dulu, sambil belajar lagi ngerawat ayam dengan baik dan benar. Jika bang jackone mau berbagi ilmu, saya merasa terhormat sekali. Karena terus terang, sebelum saya berani turun kalangan, saya “nyantri” dulu sekitar 3 bulan ke tiga botoh senior di kampung saya. Tiap hari dari pagi sampai sore saya sambangi mereka, ngobrol, belikan kopi dan rokok, sesekali ajak makan hanya ingin tahu ilmu merawat ayam. Bahkan sekali waktu saya yang meandikan ayam mereka.

Hasilnya saya juluki mereka “botoh jamu”. Berhari-hari nimba ilmu hanya dapat ilmu racikan jamu yang menurut saya justru dampaknya “teruk sekali” kata orang Malaysia pada ayam kita. Lagian, saya menyadari juga, terlalu sering beli ayam hasil ternakan orang lain, justru membuat kita kurang bisa paham mana ayam bagus atau tidak. Menurut saya kita harus sesering mungkin, membesarkan anakan sendiri, karena setiap anakan punya karakter tarung yang berbeda.

Saya sendiri, termasuk orang yang suka mengapresiasi peternak ayam. Apresiasi dengan menghargai mahal ayam mereka sesuai standar kwalitas ayam. Karena saya tahu, tidak mudah mendapatkan pejantan atau indukan yang bagus dan sekali lagi tidak mudah juga membesarkan anak-anakan ayam.

Ada papajiers bertanya, untuk kekalahan ayam saya yang terakhir, cara rawatannya biasa. Minggu malam ayam saya kasih jamu telur, jika di selangkangan ayam dipegang agak hangat, saya kasih telur campur air kunyit, jika selangkangan tidak hanya, saya kasih telur plus madu. Senin pagi ayam saya mandikan sampai kuyup, jemur setelah kering diumbar bebas, biarkan mandi tanah. Biasanya ini mandi terakhir si ayam sampai diadu.

Selasa, ayam diumbar dikandang umbaran tanpa dijemur, digandeng sama untulan sampai sore. Jangan lupa air tersedia. Siang jelang sore, ayam dibersihkan dulu lender dilehernya, kasih makan jagung kecil lalu masuk kandang.
Rabu pagi ayam dikliter secukupnya, kemudian dilap air hangat lalu diumbar. Sorenya ayam digebrak sebentar jangan sampai beradu patuk, hanya pranggal saja.lalu masuk kandang. Kamis dan jumat yam istrirahat total, pagi sore kasih makan dan minum selalu tersedia. Sabtu atau minggu ayam siap diadu. Sejam sebelum diadu, didoping hemaviton. Tapi ternyata, cara ini belum sukses bro…. masih perlu banyak belajar merawat ayam…..





Mantap....
Terus belajar...

indorooster
Registered Sellers
Registered Sellers

Jumlah posting : 445
Join date : 05.08.12
Lokasi : Perum Jatinegara Baru, Jakarta Timur, 081384095768 / BB:73D6BCAE

Kembali Ke Atas Go down

Re: Kapok Beli Ayam

Post  Administrator on Fri 30 Nov 2012, 10:22

Sebetulnya, merawat ayam itu adlh hal yg mudah.
Mau pakai cara apapun, sah2 saja asalkan prinsip dasar perawatan dan pelatihan semua terpenuhi.
Di forum ini banyak sekali tulisan mengenai cara rawat ayam.

Yang susah itu menentukan kapan ayam siap tarung.
Wink

Administrator
Admin
Admin

Jumlah posting : 6448
Join date : 15.08.08

http://papaji.forumotion.com

Kembali Ke Atas Go down

Re: Kapok Beli Ayam

Post  acay on Fri 30 Nov 2012, 10:52

Administrator wrote:Sebetulnya, merawat ayam itu adlh hal yg mudah.
Mau pakai cara apapun, sah2 saja asalkan prinsip dasar perawatan dan pelatihan semua terpenuhi.
Di forum ini banyak sekali tulisan mengenai cara rawat ayam.

Yang susah itu menentukan kapan ayam siap tarung.
Wink

hehehe...
dari awal sy ikuti thread ini
akhir nya.....

Administrator wrote:Yang susah itu menentukan kapan ayam siap tarung.
untuk bisa menentukan/mencapai ke titik itu lah
kita melakukan rawatan dan pelatihan yg dibahas sampai ngalor ngidul

cheers cheers cheers


acay
Jendral
Jendral

Jumlah posting : 1687
Join date : 30.09.12
Lokasi : SWO - HLP

Kembali Ke Atas Go down

Re: Kapok Beli Ayam

Post  Nurkhasan on Fri 30 Nov 2012, 11:06

Administrator wrote:Sebetulnya, merawat ayam itu adlh hal yg mudah.
Mau pakai cara apapun, sah2 saja asalkan prinsip dasar perawatan dan pelatihan semua terpenuhi.
Di forum ini banyak sekali tulisan mengenai cara rawat ayam.

Yang susah itu menentukan kapan ayam siap tarung.
Wink
nah kadang ada yg perawatan sama,makanan hampir sama,vitamin/suplemen jg g jauh berbeda..tp hasil berbeda (misal perawat A vs perawat B) klo bgt apanya yg kurang bang? knp bs beda hasilnya?

Nurkhasan
Kolonel
Kolonel

Jumlah posting : 566
Join date : 13.01.12
Lokasi : pemalang,085777087727

Kembali Ke Atas Go down

Re: Kapok Beli Ayam

Post  Administrator on Fri 30 Nov 2012, 11:25

Nurkhasan wrote:nah kadang ada yg perawatan sama,makanan hampir sama,vitamin/suplemen jg g jauh berbeda..tp hasil berbeda (misal perawat A vs perawat B) klo bgt apanya yg kurang bang? knp bs beda hasilnya?
Krn pada dasarnya setiap individu adlh mahluk yg berbeda. Metabolismenya belum tentu sama.
Juga jangan hanya dilihat dari cara perawatannya saja.
Usia ayam, kondisi kebugaran ayam, dasar tulangan, dasar otot, jenis kandang, kebersihan, musuh gebrakan, lama gebrakan, sifat ayam, cara umbar, dsb, ini semua kan berbeda2.

Administrator
Admin
Admin

Jumlah posting : 6448
Join date : 15.08.08

http://papaji.forumotion.com

Kembali Ke Atas Go down

Re: Kapok Beli Ayam

Post  pak_tri on Fri 30 Nov 2012, 11:38

jaghana wrote:mantabbb..lanjuutt... pirat


B I N G U N G.....???????????????

pak_tri
Registered Sellers
Registered Sellers

Jumlah posting : 1783
Join date : 02.06.10
Lokasi : Semarang

http://www.facebook.com/notifications.php#!/profile.php?id=10000

Kembali Ke Atas Go down

Re: Kapok Beli Ayam

Post  rickycinere on Fri 30 Nov 2012, 11:47

Setuju banget bang....
Kalau tukang rawat kurang bagus dan tidak pandai pilih tanding,... banyakan kalahnya bang...
Importir2 ayam yang bawa ayam BK Ori atau Birma Ori, banyak kalah di kalangan...
Apa kurang bagus ayamnya ??? Semuanya jrott... tapi tetap ayam kalah sama ayam...

Seperti kata bang Admin, kalau semua kriteria rawatan sudah dilakukan, dan masih kalah juga, maka memang ayam kita kalah kwalitas dan rawatan...

Salut bang mau jujur bahwa ayam kalah bukan karena beli ayam jelek, tapi karena kalah rawatan (belum bisa rawat dengan baik)... cheers cheers

rickycinere
Registered Sellers
Registered Sellers

Jumlah posting : 4035
Join date : 19.08.08
Lokasi : 0852 1878 0215

Kembali Ke Atas Go down

Re: Kapok Beli Ayam

Post  aripalu on Fri 30 Nov 2012, 14:23

jadi ingat waktu masih suka ngadu ayam. ini pengalaman saya saja beli ayam sama teman 7 ekor borngan dari ketujuh ekor itu hanya 1 ekor kalah dan itupun karena sisa yang paling jelek karena wabah dan karena udah byk menang akhirnya dipaksa maju padahal hati tidak niat aduin. yang aku lakukan aku cari karakter ayam dulu maunya seperti mulai jam makan kesukaanya dst misal bawa taji joss apa pukul sdh beda rawatan pola main juga. yang penting kita tahu persis sikon ayam sebelum adu hingga turun arena sampai hitunganx. ini menurut saya monggo yang lain nambahin.

aripalu
Sersan
Sersan

Jumlah posting : 76
Join date : 16.03.11
Age : 40
Lokasi : palu sulawesi tengah

http://wiarnodi.blogspot.com

Kembali Ke Atas Go down

Re: Kapok Beli Ayam

Post  Liem_Bsd on Sun 02 Dec 2012, 07:58

coba bantu pak sesama hobis
seperti petinju ayam pun ada berat ideal dimana potensi di dirinya bisa maksimal, untuk ini harus sering belajar menimbang ayam dengan tangan untuk botoh berpengalaman cara ini mudah mereka lakukan karena feelingnya sudah terasah bertahun2 untuk yg baru harus sering belajar, dari sini anda bisa menyesuaikan masukan makanan jangan berlebih jangan kekurangan , pemberian vitamin, telur juga ada takaran idealnya, sebagai yg pernah merawat ayam mungkin pak Rudi, bisa melihat ayam itu apakah naek kakinya berat (tidak lepas pukulannya bisa krn kelebihan bobot/terlalu basah ototnya), atau ayam itu agak melayang (bobot pukul dibawah bobot biasanya, bisa karena bobot badan kurang atau terlalu capek)
bobot yg dimaksud sini mungkin 80% bobot berdasar timbangan kg tp ada bobot feel juga saat diraba
masih banyak faktor2 lain seperti yang pak admin jabarkan


Liem_Bsd
Registered Sellers
Registered Sellers

Jumlah posting : 1144
Join date : 12.12.11
Lokasi : Serpong Tangerang 08161952208 pinBB 7F8D59B1

http://www.ayamjagoperak.blogspot.com/

Kembali Ke Atas Go down

Re: Kapok Beli Ayam

Post  hasan on Tue 04 Dec 2012, 22:24

mantap state nya..mari kita belajar tentang ayam..bikin ayam biasa jdi bagus n yg bagus jdi istimewa.. Smile

hasan
kopral
kopral

Jumlah posting : 33
Join date : 20.05.11

Kembali Ke Atas Go down

Re: Kapok Beli Ayam

Post  Sponsored content Today at 20:50


Sponsored content


Kembali Ke Atas Go down

Halaman 2 dari 2 Previous  1, 2

Topik sebelumnya Topik selanjutnya Kembali Ke Atas


 
Permissions in this forum:
Anda tidak dapat menjawab topik