Membuat EM4 sendiri

Halaman 1 dari 2 1, 2  Next

Topik sebelumnya Topik selanjutnya Go down

Membuat EM4 sendiri

Post  jaghana on Wed Dec 05, 2012 10:00 am

MEMBUAT EM4 SENDIRI
Oleh Henry Winoto di API (Asosiasi Pepaya Indonesia) DKI & BANTEN (Berkas) · Sunting Dokumen

MEMBUAT EM4 SENDIRI

Sebagai starter mikroorganisme pada proses dekomposer EM4 menjadi begitu penting dalam dunia pertanian organik. Jika kita harus membeli EM4 tersebut harganya lumayan mahal, padahal ada berbagai cara untuk membuat EM4 sendiri dengan harga bahan baku yang sangat murah. Salah satu caranya adalah sebagai berikut:

CARA 1
Bahan - bahan :
Pepaya matang atau kulitnya 0,5 kg
Pisang matang atau kulitnya 0,5 kg
Nanas matang atau kulitnya 0,5 kg
Kacang panjang segar 0,25 kg
Kangkung air segar 0,25 kg
Batang pisang muda bagian dalam 1,5 kg
Gula pasir 1 kg
Air tuak dari nira / Air kelapa 0,5 liter

Cara Pembuatan :
Pepaya, pisang, nanas, kacang panjang, kangkung dan batang pisang muda dihancurkan hingga ukuran menjadi agak halus. Buah harus yang sudah matang atau dapat juga digunakan kulit buah yang tidak dimakan.
Setelah dihancurkan, campuran bahan tersebut dimasukkan dalam ember.
Campurkan gula pasir dan tuak/air kelapa dalam ember tadi dan aduk hingga rata.
Wadah ditutup rapat dan disimpan selama 7 hari
Setelah 7 hari larutan yang dihasilkan dikumpulkan secara bertahap setiap hari hingga habis.
Larutan tersebut disaring dan dimasukkan kedalam wadah yang tertutup rapat. Larutan tersebut adalah EM4 yang siap digunakan dan dapat bertahan hingga 6 bulan.
Ampas dari hasil penyaringan larutan bisa digunakan sebagai pupuk kompos.

CARA 2
Bahan-bahan :
Susu sapi atau susu kambing murni.
Isi usus (ayam/kambing), yang dibutuhkan adalah bakteri di dalam usus.
Seperempat kilogram terasi (terbuat dari kepala/kulit udang, kepala ikan) + 1 kg Gula pasir (perasan tebu) + 1 kg bekatul + 1 buah nanas + 10 liter air bersih.

Alat-alat yang diperlukan :
Panci,
kompor
Blender/parutan untuk menghaluskan nanas.

Cara Pembuatannya :
Trasi, gula pasir, bekatul, nanas (yang dihaluskan dengan blender) dimasak agar bakteri lain yang tidak diperlukan mati. Setelah mendidih, hasil adonannya didinginkan.kemudian ditambahkan susu, isi usus ayam atau kambing.Ditutup rapat. Setelah 12 jam timbul gelembung-gelembung.Bila sudah siap jadi akan menjadi kental/lengket. Perlu diperhatikan susu jangan yang sudah basi karena kemampuan bakteri sudah berkurang. Sedangkan kegunaan nanas adalah untuk menghilangkan bau hasil proses bakteri.

CARA 3
Bahan-bahan :
Sampah sayur, terutama kacang-kacangan
Kulit buah-buahan (papaya, pisang, rambutan, mangga, dsb.)
Bekatul, secukupnya
Gula merah, sedikit saja
Air beras, secukupnya

Cara Pembuatan :
Sampah sayur, kulit buah-buahan dan bekatul dicampurkan. Tempatkan misalnya di dalam sebuah ember atau penampung yang lain. Tutup. Sambil kadang-kadang diaduk, biarkan selama satu minggu sampai membusuk sehingga menjadi EM1. EM singkatan dari Effective Microorganism, yaitu jasad renik "ganas" yang akan mempercepat proses pengomposan. Ditengarai dengan angka 1 karena inilah cairan mikroorganisme yang terbentuk setelah mengalami dekomposisi selama satu minggu.
Cairan EM1 dicampur dengan sampah sayur dan kulit buah-buahan. Kemudian didiamkan lagi selama satu minggu. Cairan baru yang terbentuk disebut dengan EM2.
Cairan EM2 dicampurkan dengan bekatul, gula merah dan air beras. Dan didiamkan lagi selama satu minggu sehingga menjadi EM3.
Diamkan lagi selama satu minggu tanpa menambahkan apa-apa. Cairan itu telah menjadi EM4.

CARA 4
Bahan-bahan :
Pepaya matang atau kulitnya 0,5 kg
Pisang matang atau kulitnya 0,5 kg
Nanas matang atau kulitnya 0,5 kg
Kacang panjang segar 0,25 kg
Kangkung air segar 0,25 kg
Batang pisang muda bagian dalam 1,5 kg
Gula pasir 1 kg
Air tuak dari nira 0,5 liter

Cara Pembuatan :
Pepaya, pisang, nanas, kacang panjang, kangkung dan batang pisang muda dihancurkan hingga ukuran menjadi agak halus. Buah harus yang sudah matang atau dapat juga digunakan kulit buah yang tidak dimakan.
Setelah dihancurkan, campuran bahan tersebut dimasukkan dalam ember.
Campurkan gula pasir dan tuak dalam ember tadi dan aduk hingga rata.
Wadah ditutup rapat dan disimpan selama 7 hari
Setelah 7 hari larutan yang dihasilkan dikumpulkan secara bertahap setiap hari hingga habis.
Larutan tersebut disaring dan dimasukkan kedalam wadah yang tertutup rapat. Larutan tersebut adalah EM4 yang siap digunakan dan dapat bertahan hingga 6 bulan.
Ampas dari hasil penyaringan larutan bisa digunakan sebagai pupuk kompos.

CARA 5
Bahan – bahan :
Air cician beras ( leri ) = 5 liter
Air kelapa = 5 liter
Cincangan halus sampah sayur = 3 kg
Kulit Jeruk = seadanya
Ragi tempe = 1 butir
Cairan Gula Jawa/Merah = 1 kg

Cara Pembuatan :
Semua bahan dicampur dan di aduk rata. Tutup rapat dengan perlakuan setiap 4 hari tutup dibuka untuk mengeluarkan gas. Pada hari ke -17 EM4 sudah jadi.

CARA 6
Bahan – bahan :
Gula pasir/merah = 1kg
Terasi = ¼ kg
Dedak = 1 ½ kg
Ragi tape = 15 butir
Air biasa = 5 liter

Cara Pembuatan :
Air di rebus sampai mendidih lalu angkat dari tungku lalu campur terasi, dedak dan gula pasir aduk samapi rata. Tunggu 3-4 jam setelah larutan dingin lalu masuk kan ragi tape yang sudah di tumbuk halus. Masukkan dalam ember tertutup rapat simpan di tempat lembab. Kurang lebih 15 hari EM4 siap di gunakan.

APLIKASI EM-4 DI BIDANG PERTANIAN
Manfaat :
Memperbaiki sifat fisik, kimia dan biologi tanah.
Meningkatkan produksi tanaman dan menjaga kestabilan produksi.
Memfermentasi dan mendekomposisi bahan organik tanah dengan cepat (Bokashi).
Menyediakan unsur hara yang dibutuhkan tanaman.
Meningkatkan keragaman mikroba yang menguntungkan di dalam tanah.

Tanaman
Padi, Palawija, Sayuran, bunga dan tanaman setahun lainnya.

Dosis dan Perlakuan
Sebagai pupuk dasar, gunakan BOKASHI sebanyak 3-5 ton per Ha. Untuk penyemprotan gunakan EM-4 sebanyak 3-10 ml per liter air dilakukan setiap satu minggu sekali, disemprotkan secara merata ke tanah dan tubuh tanaman.

APLIKASI EM-4 DI BIDANG PETERNAKAN
Manfaat :
Mengurangi polusi bau khususnya pada kandang ternak dan lingkungan sekitarnya.
Mengurangi stres pada ternak
Menyehatkan ternak
Menyeimbangkan mikroorganisme di dalam perut ternak
Meningkatkan nafsu makan ternak
Menekan penyakit pada ternak
Meningkatkan kualitas dan kuantitas produksi ternak

Cara Pemakaian :
Sebagai air minum ternak, Larutkan 1 cc EM-4 per satu liter air minum setiap hari.
Larutkan 1 cc EM-4 per satu liter air, kemudian disemprotkan ke dalam pakan ternak.

Untuk mencegah bau kotoran dan kandang ternak, larutkan EM-4 dan Molas ke dalam air dengan perbandingan 1:1:100 kemudian disimpan dalam tempat yang tertutup rapat selama 1-2 hari kemudian dipergunakan untuk menyemprot kandang dan pada badan ternak dengan dosis 10 cc larutan dalamn 1 liter air.

APLIKASI EM-4 DI BIDANG PERIKANAN

Manfaat :
Memperbaiki mutu air tambak.
Menguraikan bahan-bahan sisa makanan, kotoran udang / ikan menjadi senyawa organik yang bermanfaat.
Menekan serangan mikroorganisme patogen.
Meningkatkan kualitas dan kuantitas produksi tambak.
Menekan hama dan penyakit

Cara Pemakaian :
Pada saat pengolahan dasar tambak diberikan Bokashi sebanyak 5 ton/ha, selanjutnya disiram larutan EM-4 sebanyak 4 liter/ha dan dibiarkan selama 2 minggu.
Pada saat masa pertumbuhan diberikan EM-4 sebanyak 16 liter per hektar.

Interval waktu pemberian EM-4 adalah 1 bulan sekali atau tergantung pada kondisi air tambak
pirat

jaghana
Registered Sellers
Registered Sellers

Jumlah posting: 6272
Join date: 01.07.10
Age: 37
Lokasi: matraman jak-tim 085217314302. pin BB 21E26FAB

Kembali Ke Atas Go down

cara pembiakan bakteri EM4

Post  jaghana on Wed Dec 05, 2012 10:15 am

CARA PEMBIAKAN BAKTERI EM-4
Oleh Henry Winoto di API (Asosiasi Pepaya Indonesia) DKI & BANTEN (Berkas) · Sunting Dokumen

CARA PEMBIAKAN BAKTERI EM-4

Bagi rekan-rekan petani yang ingin menghemat biaya untuk pembelian EM4, rekan bisa mengembangbiakan bakteri tersebut sendiri di rumah, sehingga bila kebutuhan akan pupuk organik cukup banyak dikarenakan luas lahan yang besar maka akan segera terpenuhi tanpa biaya tambahan.

Sebenarnya cara pengembangbiakan bakteri ini cukup banyak antara lain :

Sebelum ke tahap lebih lanjut silahkan rekan sediakan bahan untuk prakteknya diantaranya :
1 liter bakteri yang akan diperbanyak
Siapkan sedikitnya 3 kg bekatul (jangan sampai kurang)
Siapkan ¼ kg gula merah bila tidak ada bisa pakai gula pasir atau tetes tebu, salah satu aja
Siapkan ¼ kg terasi
Siapkan 5 liter air

Setelah semua bahan diatas tersedia, kini rekan harus menyiapkan bahan untuk media pembiakan, diantaranya :
Ember plastik
Pengaduk atau centong
Panci untuk pemasak air
Botol plastik atau kaca penyimpan
Siapkan Saringan dari kain atau kawat kasa

Bila bahan sudah semua terkumpul kini waktunya kita membuat adonan, rekan bisa memulai dengan poin- poin sebagai berikut :
Air yang 5 liter tadi dimasak sampai benar-benar mendidih.
Setelah air mendidih rekan bisa memasukkan terasi, bekatul dan gula, untuk yang memakai gula merah harus dihancurkan dulu sampai halus, lalu aduk adonan hingga rata.
Setelah adonan benar-benar rata lalu dinginkan sampai benar-benar dingin, bila tidak benar-benar dingin, adonan justru akan membunuh biang bakteri yang akan kita biakkan.
Bila sudah benar-benar dingin Mulai masukkan bakteri dan aduk adonan sampai benar-benar rata. Lalu ditutup rapat selama 2 hari dua malam.
Mulai hari ketiga tutup agak dilonggarkan dan diaduk rutin setiap hari sekitar 10 menit.
Bola sudah jadi yaitu sekitar 3-4 hari bakteri hasil pengembangan ini sudah bisa diambil dengan disaring memakai saringan, kemudian disimpan dalam botol yang sudah kita sediakan tadi, usahakan jangan ditutup terlalu rapat, atau biarkan saja botol terbuka, ini dimaksudkan agar bakteri tetap mendapatkan oksigen yang baik.
Tahap terakhir, botol bakteri tersebut siap untuk digunakan untuk membuat kompos atau pupuk cair maupun pupuk hijau.

Ampas hasil saringan jangan dibuang karena dapat kita gunakan lagi untuk membiakkan tahap selanjutnya, kita tinggal menyiapkan air kurang lebih 1 liter lalu menambahkan air matang dingin dan gula.

KEGUNAAN LAIN EM4

Selain untuk pembuatan bokashi, EM4 dapat juga digunakan sebagai pestisida organic seperti EM5, super EM5, EMRAS dan pestisida alami dari ekstrak tanaman. EM5 digunakan sebagai pestisida untuk penanggulangan hama dan penyakit tahap awal. Sedangkan Super EM5 digunakan untuk menanggulangi hama dan penyakit pada tahap kronis.

EM5 DAN SUPER EM5

Bahan yang digunakan :
Molases/gula, cuka makan/cuka aren 5%, alcohol 40% masing-masing sebanyak 100 ml.
EM4 100 ml dan air sebanyak 1 liter. (Khusus untuk pembuatan super EM5 tidak digunakan air).

Cara pembuatan :
Semua bahan dimasukkan ke dalam botol/jerigen. Selama 15 hari selanjutnya wadah dikocok pada pagi dan sore harinya. Unttuk membebaskan gas yang terbentuk selama proses fermentasi, tutup botol dibuka sebentar.
Kegiatan pengocokan dihentikan pada hari ke 15 setelah tidak ada lagi gas yang terbentuk. Selanjutnya dibiarkan selama tujuh hari. Selanjutnya EM5 dapat digunakan.

Dosis pemakaian :
EM5: 10-50 ml (2-10 sdm)/l air + 10-50 ml molasses.
Super EM5: 5 ml (1 sdm)/l air + 5 ml molasses.

Waktu pengaplikasian :
Waktu pengaplikasian EM5 dan super EM5 sebaiknya dilakukan pada sore hari. EM5 dan super EM5 digunakan paling lama tiga bulan.

EMRAS (EM4 dengan air beras)

Bahan yang digunakan :
bahan yang digunakan terdiri dari air beras sebanyak 1 l, molasses\gula sebanyak 10 ml dan EM4 sebanyak 10 ml (2 sdm).

Cara pembuatan dan aplikasi :
Bahan-bahan tersebut di atas dicampurkan semuanya dan selanjutnya dibiarkan selama dua hari. Setelah itu EMRAS dapat diaplikasikan. Namun EMRAS harus sudah habis diaplikasikan pada hari ketiga (satu hari setelah proses pembuatan selesai). Selain sebagai pestisida, EMRAS dapat juga digunakan sebagai pupuk.

Dosis pemakaian :
Dosis yang digunakan adalah 5 ml/l air.

PESTISIDA ALAMAI DARI EKSTRAK TANAMAN

Bahan yang digunakan :
Daun legum/kacang-kacangan (kacang babi), terutama yang masih muda.
EM4 sebanyak 20 ml/l air.

Cara pembuatan :
Daun-daunan dicincang dan selanjutnya diberi larutan EM4. Bahan selanjutnya direndam selama 3-5 hari. Selama direndam bahan ditutupi dengan plastik hitam. Setelah lima hari larutan dapat digunakan sebagai pestisida.

Dosis pemakaian :
Dosis pemakaian adalah 5 ml/l air.
pirat

jaghana
Registered Sellers
Registered Sellers

Jumlah posting: 6272
Join date: 01.07.10
Age: 37
Lokasi: matraman jak-tim 085217314302. pin BB 21E26FAB

Kembali Ke Atas Go down

Re: Membuat EM4 sendiri

Post  wild4n on Wed Dec 05, 2012 10:16 am

Mangtaaabs bang jagh....
Info yg sangat berguna buat saya nih... biar ga di omongin tetangga klo kandang samping rumah dah bau...
makasih buat infonya.. Cool

wild4n
Kolonel
Kolonel

Jumlah posting: 618
Join date: 08.12.11
Lokasi: Ciledug - Tangerang (Parung serab)

Kembali Ke Atas Go down

Re: Membuat EM4 sendiri

Post  sigombak on Wed Dec 05, 2012 10:16 am

nice info...
Coba ah.....

sigombak
Kolonel
Kolonel

Jumlah posting: 582
Join date: 13.04.12
Lokasi: Muara Tebo / Muara Bungo/ Jambi

http://www.penggilablog.blogspot.com

Kembali Ke Atas Go down

Re: Membuat EM4 sendiri

Post  acay on Wed Dec 05, 2012 10:18 am

MANTAP mas Jagh, dipindah ke TOPIK TETAP saja nih cheers

acay
Jendral
Jendral

Jumlah posting: 1467
Join date: 30.09.12
Lokasi: SWO - HLP

Kembali Ke Atas Go down

Re: Membuat EM4 sendiri

Post  sigombak on Wed Dec 05, 2012 10:27 am

salah satu bahan yg bs digunakan bekatul...

Bekatul itu apa y mas Jhag..?

sigombak
Kolonel
Kolonel

Jumlah posting: 582
Join date: 13.04.12
Lokasi: Muara Tebo / Muara Bungo/ Jambi

http://www.penggilablog.blogspot.com

Kembali Ke Atas Go down

Re: Membuat EM4 sendiri

Post  Abang toyib on Wed Dec 05, 2012 10:35 am

Gak salah deh Ane panggil Om JAGHANA "CIK GU"..... Very Happy

Abang toyib
Kapten
Kapten

Jumlah posting: 229
Join date: 29.12.09
Age: 42
Lokasi: PD GLEDEK,PAMULANG

Kembali Ke Atas Go down

Re: Membuat EM4 sendiri

Post  jaghana on Wed Dec 05, 2012 11:27 am

sigombak wrote:salah satu bahan yg bs digunakan bekatul...

Bekatul itu apa y mas Jhag..?
bekatul mungkin sama dengan dedak ya... study pirat

jaghana
Registered Sellers
Registered Sellers

Jumlah posting: 6272
Join date: 01.07.10
Age: 37
Lokasi: matraman jak-tim 085217314302. pin BB 21E26FAB

Kembali Ke Atas Go down

Re: Membuat EM4 sendiri

Post  jaghana on Wed Dec 05, 2012 11:31 am

Abang toyib wrote:Gak salah deh Ane panggil Om JAGHANA "CIK GU"..... Very Happy
jiahh...pengen nengokin kandang baru di pamulang ahh...eekekekkekekke.. pirat

jaghana
Registered Sellers
Registered Sellers

Jumlah posting: 6272
Join date: 01.07.10
Age: 37
Lokasi: matraman jak-tim 085217314302. pin BB 21E26FAB

Kembali Ke Atas Go down

Re: Membuat EM4 sendiri

Post  siwi_rachman on Wed Dec 05, 2012 11:33 am

Trimakasih infonya bang, slama ini sy beli em4, moga2 cara di atas bisa kurangi biaya produksi neh

siwi_rachman
Sersan
Sersan

Jumlah posting: 131
Join date: 22.07.12
Age: 32
Lokasi: Bandung

Kembali Ke Atas Go down

Re: Membuat EM4 sendiri

Post  jawara on Wed Dec 05, 2012 11:42 am

makasi infonya pak.
sering2 aja buat makalah, biar yg yunior seperti sy jd smakin pinter n ekonomis.

jawara
Kolonel
Kolonel

Jumlah posting: 797
Join date: 20.11.12
Age: 33
Lokasi: Banyuwangi - Jatim

Kembali Ke Atas Go down

Re: Membuat EM4 sendiri

Post  Win Kastubi on Wed Dec 05, 2012 11:46 am

Nice info...!
Makasih......, boss....!

Win Kastubi
Jendral
Jendral

Jumlah posting: 2352
Join date: 27.04.12
Lokasi: Jakarta Timur.. 0817-25.29.25 ; (021) - 99.27.27.93..

Kembali Ke Atas Go down

Re: Membuat EM4 sendiri

Post  sigombak on Wed Dec 05, 2012 12:25 pm

jaghana wrote:
sigombak wrote:salah satu bahan yg bs digunakan bekatul...

Bekatul itu apa y mas Jhag..?
bekatul mungkin sama dengan dedak ya... study pirat

jaghana wrote:MEMBUAT EM4 SENDIRI
Oleh Henry Winoto di API (Asosiasi Pepaya Indonesia) DKI & BANTEN (Berkas) · Sunting Dokumen

CARA 3
Bahan-bahan :
Sampah sayur, terutama kacang-kacangan
Kulit buah-buahan (papaya, pisang, rambutan, mangga, dsb.)
Bekatul, secukupnya
Gula merah, sedikit saja
Air beras, secukupnya

CARA 6
Bahan – bahan :
Gula pasir/merah = 1kg
Terasi = ¼ kg
Dedak = 1 ½ kg
Ragi tape = 15 butir
Air biasa = 5 liter

semula saya jg berpikiran bekatul = dedak... Tp, di cara 3 dituliskan "bekatul secukupnya" dan di cara 6 ditulis "dedak = 1,5 kg"...

Makanya bingung dan nanya.. Wekekeke

sigombak
Kolonel
Kolonel

Jumlah posting: 582
Join date: 13.04.12
Lokasi: Muara Tebo / Muara Bungo/ Jambi

http://www.penggilablog.blogspot.com

Kembali Ke Atas Go down

Re: Membuat EM4 sendiri

Post  mamat on Wed Dec 05, 2012 12:57 pm

super duper mantab infonya !!

mamat
Sersan
Sersan

Jumlah posting: 110
Join date: 27.03.12
Lokasi: Kotagede, Jogjakarta - 081328731176

Kembali Ke Atas Go down

Re: Membuat EM4 sendiri

Post  jaghana on Wed Dec 05, 2012 1:45 pm

sigombak wrote:
jaghana wrote:
sigombak wrote:salah satu bahan yg bs digunakan bekatul...

Bekatul itu apa y mas Jhag..?
bekatul mungkin sama dengan dedak ya... study pirat

jaghana wrote:MEMBUAT EM4 SENDIRI
Oleh Henry Winoto di API (Asosiasi Pepaya Indonesia) DKI & BANTEN (Berkas) · Sunting Dokumen

CARA 3
Bahan-bahan :
Sampah sayur, terutama kacang-kacangan
Kulit buah-buahan (papaya, pisang, rambutan, mangga, dsb.)
Bekatul, secukupnya
Gula merah, sedikit saja
Air beras, secukupnya

CARA 6
Bahan – bahan :
Gula pasir/merah = 1kg
Terasi = ¼ kg
Dedak = 1 ½ kg
Ragi tape = 15 butir
Air biasa = 5 liter

semula saya jg berpikiran bekatul = dedak... Tp, di cara 3 dituliskan "bekatul secukupnya" dan di cara 6 ditulis "dedak = 1,5 kg"...

Makanya bingung dan nanya.. Wekekeke
tapi memang sebetulnya dedak n bekatul beda tuh...saya juga bingung..tapi saya pikir2 setelah lihat ini mungkin benar2 beda. kalau beli di toko pakan dedak tuh halus banget...sedangkan bekatul berat dan banyak bijiannya.
mungkin teman2 ada yg paham..?? monggo di share. pirat

jaghana
Registered Sellers
Registered Sellers

Jumlah posting: 6272
Join date: 01.07.10
Age: 37
Lokasi: matraman jak-tim 085217314302. pin BB 21E26FAB

Kembali Ke Atas Go down

Halaman 1 dari 2 1, 2  Next

Topik sebelumnya Topik selanjutnya Kembali Ke Atas


Permissions in this forum:
Anda tidak dapat menjawab topik