BIJAK MENGOBATI PENYAKIT AYAM

Topik sebelumnya Topik selanjutnya Go down

BIJAK MENGOBATI PENYAKIT AYAM

Post  jaghana on Thu 27 Nov 2014, 14:25

Bijak Mengobati Penyakit Ayam

Berbagai macam obat sudah lazim digunakan dalam dunia perunggasan guna mengatasi penyakit yang menyerang ayam. Jenis obat yang umum digunakan antara lain antibiotik (antibakterial), anthelmintik (obat cacing) dan antiprotozoa. Merk yang beredar pun beragam.

Yang sering menjadi masalah ialah masih awamnya beberapa peternak tentang zat aktif obat. Di lapangan seringkali praktek pengobatan kurang tepat. Contohnya dosis obat berlebih atau kurang, pemberiannya tidak merata, atau lama pemberian obat tidak sesuai dengan aturan pakai. Efeknya, penyakit tidak kunjung sembuh dan produktivitas ayam terganggu. Efek lain terjadi resistensi antibiotik golongan tertentu. Lalu bagaimana penggunaan obat yang bijak dan tepat itu? Berikut akan kami bahas.


Antibiotik

Antibiotik merupakan senyawa yang dihasilkan oleh mikroorganisme (baik berasal dari alam, semisintetik atau sintetik) yang dapat membunuh atau menghambat pertumbuhan bakteri. Oleh karena itu, antibiotik diberikan untuk mengobati penyakit ayam yang disebabkan infeksi bakteri, seperti E. coli, Salmonella, Staphylococcus sp. Avibaterium paragallinarum, dan bakteri lainnya. Namun seiring berjalannya waktu, penggunaan antibiotik kini tidak hanya sebatas untuk mengobati ayam sakit saja, tapi juga mulai digunakan untuk mencegah penyakit bakterial atau yang biasa disebut dengan cleaning program, maupun sebagai growth promoter.

Ada berbagai macam golongan antibiotik. Contohnya 8 golongan yang zat aktifnya terkandung dalam berbagai produk Medion seperti tercantum pada tabel golongan antibiotik.

Mengenai cara kerjanya, antibiotik yang telah masuk ke dalam tubuh (melalui oral/dimakan/diminum atau injeksi/suntikan, kemudian akan masuk ke dalam aliran darah (absorbsi), meninggalkan aliran darah dan masuk ke jaringan (distribusi). Setelah itu, obat mulai bekerja pada target jaringan (metabolisme), kemudian berkurang kadarnya, baik secara langsung atau akibat proses metabolisme (ekskresi). Sedangkan obat yang diberikan secara topikal atau dioleskan ke kulit akan langsung bekerja di organ target (jaringan kulit, red).


a) Pengelompokkan antibiotik

Antibiotik dikelompokkan berdasarkan 2 hal, yaitu mekanisme dan spektrum kerjanya. Berdasarkan mekanisme kerja, dikelompokkan menjadi:

Sedangkan pengelompokkan antibiotik berdasarkan spektrum kerjanya, yaitu:

Spektrum sempit

Termasuk dalam spektrum sempit bila antibiotik tersebut digunakan untuk bakteri Gram (-) atau Gram (+) saja, seperti colistin yang hanya mampu membasmi bakteri Gram (-).

Spektrum luas

Dikatakan berspektrum luas bila antibiotik dapat mengatasi bakteri Gram (+) dan Gram (-) bahkan Mycoplasma, seperti antibiotik golongan fluoroquinolon.


b) Hal-hal yang harus diperhatikan saat pemberian antibiotik

Saat diaplikasikan di lapangan, hal-hal yang harus diperhatikan terkait dengan pemberian antibiotik ialah:

Antibiotik yang termasuk dalam golongan aminoglikosida (Koleridin) dan golongan sulfonamide (Trimezyn-S, Collimezyn) tidak boleh digunakan pada kondisi gangguan ginjal seperti pada kasus Gumboro dan IB, dimana terjadi kebengkakan pada ginjal sehingga akan memperberat kerja ginjal.

Antibiotik golongan sulfonamide jangan digunakan bersamaan dengan vitamin B atau asam amino. Oleh karena itu, bila ingin memberikan multivitamin yang memiliki kandungan vitamin B atau asam amino, sebaiknya setelah pengobatan antibiotik sulfonamide selesai dilakukan.

Antibiotik golongan fluoroquinolon (Neo Meditril, Doctril) dan tetracycline (Doxyvet), jika diberikan per oral sebaiknya jangan dicampur dengan Ca2+ (kalsium), Mg2+ (magnesium), dan Al3+(aluminium) karena dapat menurunkan penyerapan obat di saluran cerna. Contoh produk Medion yang memiliki kandungan Ca2+, Mg2+, Al3+ ialah Vita Stress, Neobro dan Aminovit. Jadi alternatifnya bila ingin menggunakan vitamin-vitamin tersebut sebaiknya diberikan pada malam hari.

c) Resistensi antibiotik

Resistensi antibiotik adalah sebuah kondisi meningkatnya ketahanan bakteri terhadap daya kerja antibiotik tertentu. Akibatnya, bakteri menjadi tidak sensitif dan dibutuhkan dosis antibiotikyang lebih besar untuk membasmi bakteri tersebut.

Resistensi antibiotik pertama terjadi akibat pemberian dosis yang tidak sesuai, pemilihan antibiotik yang tidak tepat dan pengobatan yang tidak tuntas. Penyebab kedua, karena antibiotik dari golongan yang sama digunakan secara terus-menerus. Dan penyebab ketiga berasal dari bakteri itu sendiri, misalnya akibat bakteri mengalami mutasi genetik, enzim maupun perubahan reseptor pada tubuh bakteri tersebut.

Solusi yang tepat untuk mengatasi resistensi ini ialah dengan mengombinasikan obat secara sinergis, serta yang terpenting yaitu melakukan rolling antibiotik. Yang dimaksud dengan rolling antibiotik adalah menggunakan atau memberikan antibiotik dari golongan berbeda setiap interval 3-4 kali periode pengobatan. Berikut contoh program rolling antibiotik berdasarkan penyakitnya:

Anthelmintik

Anthelmintik (obat cacing) merupakan senyawa yang berfungsi membasmi cacing pada unggas. Beberapa contoh zat aktif yang sering diberikan antara lain piperazine, niclosamide dan levamisole. Secara garis besar, cara kerja obat cacing ada dua. Pertama, mempengaruhi syaraf otot cacing yang menyebabkan cacing lumpuh sehingga dengan mudah dikeluarkan dari tubuh ternak. Kedua, mengganggu proses pembentukan energi sehingga cacing kehilangan energi dan akhirnya mati.

Pemilihan anthelmintik yang tepat berdasarkan:

Efektivitas tinggi

Yaitu memiliki spektrum luas dan aktif untuk semua fase hidup cacing, termasuk cacing dalam jaringan maupun dalam saluran cerna.

Indeks terapi lebar

Indeks terapi adalah range atau jarak antara dosis terapi dengan dosis toksik. Obat dengan indeks terapi yang lebar, jika dosis pemberiannya sedikit melebihi ketentuan, kemungkinannya menjadi toksik atau berbahaya bagi tubuh akan sangat kecil.

Spektrum kerja sesuai

Bila yang teridentifikasi menyerang ayam adalah cacing pita dan cacing gilik, maka pilih anthelmintik spektrum luas agar mampu mengatasi kedua cacing tersebut.

Kemudahan dalam pemberian obat

Withdrawaltime (waktu henti obat agar unggas aman untuk dikonsumsi) yang pendek

Tidak mempunyai efek samping merugikan

Contohnya, tidak berinteraksi dengan obat atau racun lain di lingkungan, maupun tidak bersifat toksik terhadap ternak muda.


Terkait aplikasi pemberian anthelmintik ini di lapangan, berikut beberapa hal yang perlu diperhatikan:

Beberapa zat aktif anthelmintik ada yang tidak larut dalam air seperti Niclosamide dan Albendazole, sehingga pemberiannya dicampur melalui ransum. Pencampuran anthelmintik dan ransum sebaiknya dilakukan secara bertahap. Campur dahulu anthelmintik dengan sebagian kecil ransum dan aduk hingga homogen. Setelah itu tambahkan sedikit demi sedikit sisa ransum sambil diaduk hingga anthelmintik dan ransum tercampur secara homogen. Sebelum pemberian obat sebaiknya ayam puasa makan dahulu selama 2 jam agar anthelmintik yang diberikan terkonsumsi habis oleh ayam dan waktu kontak antara anthelmintik dengan cacing di dalam saluran cerna semakin lama sehingga pengobatan menjadi lebih efektif. Anthelmintik yang sudah dicampur ransum/air minum hendaknya juga habis dalam rentang waktu 2-4 jam.

Sesuaikan waktu pemberian obat cacing dengan siklus hidup dan tempat pemeliharaan ayam tersebut. Cacing gilik mempunyai siklus hidup selama 1-2 bulan, sementara cacing pita sekitar 1 bulan. Oleh karena itu, pemberian obat cacing sebaiknya diberikan pada ayam umur 1 bulan.

Pengulangan obat cacing untuk ayam yang dipelihara di kandang postal atau non slat disarankan dilakukan 1-2 bulan setelahnya, sedangkan bila ayam dipelihara pada kandang baterai/slat pengulangan bisa dilakukan 3 bulan kemudian karena ayam tidak kontak dengan litter.

Setelah periode pengulangan, bukan berarti obat cacing harus terus menerus diberikan pada bulan-bulan selanjutnya. Para ahli dan praktisi menyarankan sebaiknya dilakukan pemeriksaan feses secara rutin sehingga adanya telur cacing di dalam feses dapat terdeteksi sejak awal. Hal inilah yang menjadi dasar perlu tidaknya pemberian obat cacing.


Antiprotozoa

Penyakit yang cukup sering menyerang ayam dan disebabkan oleh protozoa ialah penyakit koksidiosis dan leucocytozoonosis (malaria like). Untuk mengatasinya, perlu diberikan antiprotozoa. Seperti halnya antibiotik dan antithelmintik, antiprotozoa pun beragam macam golongan dan zat aktifnya. Yang paling umum ialah golongan sulfonamide.

Baik koksidiosis maupun leucocytozoonosis bisa diatasi dengan pemberian sulfonamide. Meski demikian, khusus untuk kasus koksidosis, Eimeria sp. penyebabnya masih bisa diatasi dengan pemberian antiprotozoa golongan lain seperti thiamine antagonist dan toltrazuril.

Berikut penjelasan lebih detail mengenai antiprotozoa yang dimaksud:

Sulfonamide

Antiprotozoa yang masuk ke dalam golongan sulfonamide diantaranya sulfadiazine, sulfadimethylpirimidine, sulfaquinoxaline, sulfamonomethoxine, sulfadimethoxine, dsb. Khusus pada kasus koksidiosis, antiprotozoa golongan ini harus diberikan dengan sistem 3-2-3 (3 hari diberikan, 2 hari berhenti dan 3 hari diberikan lagi). Hal ini karena sulfonamide hanya bekerja memutus siklus hidup Eimeria (penyebab koksidiosis, red) yaitu dengan mengganggu proses reproduksi aseksualnya saja.

Potensi obat sulfonamide akan meningkat 10 kali jika dikombinasikan dengan golongan diamino pyrimidine (trimetoprim, pyrimethamin). Contoh produk antiprotozoa produksi Medion antara lain Coxy dan Sulfamix (sulfonamide tunggal), Antikoksi, Duoko, Trimezyn dan Maladex (sulfonamide kombinasi).

Thiamine antagonist

Salah satu antiprotozoa yang termasuk ke dalam golongan thiamine antagonist adalah amprolium. Jika dikombinasikan dengan sulfaquinoxaline dapat memperluas spektrum kerja dan meningkatkan potensi membasmi protozoa Eimeria di usus halus dan sekum. Mekanisme kerja dari amprolium ini sama dengan sulfonamide, yaitu mengganggu proses reproduksi aseksual Eimeria sp. Produk yang mengandung amprolium contohnya Therapy dan Koksidex.

Toltrazuril

Toltrazuril merupakan antiprotozoa golongan triazinetrione. Berbeda dengan antiprotozoa sulfonamide dan amprolium, toltrazuril bekerja efektif dengan cara mengganggu fungsi mitokondria, yaitu dengan menghambat aktivitas enzim pada rantai pernapasan sel sehingga akan menyebabkan kematian pada semua tahap perkembangan sel protozoa Eimeria sp. (reproduksi seksual maupun aseksual). Contoh produk terbaru Medion yang mengandung toltrazuril adalah Toltradex.

Pemilihan antiprotozoa di lapangan sebaiknya disesuaikan dengan kondisi ayam. Contohnya pada suatu kasus di farm A, ayam pedaging didiagnosa terserang koksidiosis sekaligus Gumboro. Maka pemilihan antiprotozoa dari golongan sulfonamide untuk mengatasi koksidiosis sangat tidak dianjurkan.

Seperti yang telah dijelaskan di atas bahwa obat golongan sulfonamide sebaiknya tidak diberikan pada kondisi gangguan ginjal, sedangkan pada kasus ini selain terdiagnosa koksidiosis, ayam juga terserang Gumboro. Padahal kita tahu bahwa Gumboro biasa menyebabkan kebengkakan pada ginjal. Oleh karena itu, pada saat kasus demikian, sebaiknya pilih antiprotozoa lain seperti Toltradex atau Therapy yang relatif lebih aman pada ginjal.

Prinsip Pengobatan

Setelah kita mengetahui jenis-jenis obat yang biasa diberikan pada ayam, kita juga perlu tahu apa saja prinsip pengobatan yang harus kita patuhi. Prinsip pengobatan tersebut ialah:

1) Obat sesuai dengan jenis penyakit yang menyerang

Setiap obat mempunyai efek yang berbeda dan spesifik terhadap setiap penyakit. Hal pertama yang perlu diingat ialah bahwa untuk menentukan obat yang sesuai, harus didukung dengan diagnosa yang tepat. Selanjutnya pilih jenis obat sesuai dengan karakteristik mikroorganisme yang menyerang.

Misalnya pada kasus CRD, tidak semua obat dapat digunakan untuk mengatasi serangan CRD. Contohnya pemberian Ampicol atau Amoxitin tidak dapat mengatasi serangan CRD. Hal ini disebabkan bakteri CRD, Mycoplasma gallisepticum tidak mempunyai dinding sel yang berperan sebagai reseptor zat aktif kedua antibiotik tersebut. Sebaliknya, obat yang cocok untuk mengobati penyakit CRD ialah doksisiklin yang mampu menghambat sintesis protein pada reseptor M. gallisepticum (ribosom 30S). Contoh produk Medion yang digunakan yaitu Doxyvet atau Doxytin.


2) Obat mampu mencapai lokasi kerja atau organ sakit

Obat yang diberikan harus mampu mencapai target organ, lokasi kerja atau organ yang sakit sehingga obat bisa berkerja secara tepat dan optimal. Pemilihan rute pengobatan menjadi hal penting untuk memastikan obat dapat mencapai organ atau lokasi kerja yang diinginkan.

Untuk mengobati penyakit infeksi pernapasan yang parah dengan efek pengobatan yang segera, rute parenteral (suntikan atau injeksi) menjadi pilihan utama. Namun bila tidak tersedia sediaan parenteral, maka sediaan oral melalui cekok atau air minum dengan kandungan obat yang memiliki efek sistemik dapat menjadi alternatif pilihan. Salah satu contohnya obat dari golongan fluoroquinolon. Melalui pemilihan dan pengaplikasian rute pengobatan yang benar akan meminimalisasi kemungkinan obat rusak maupun tereliminasi dari tubuh ayam sebelum mencapai organ target.

3) Obat tersedia dalam kadar yang cukup

Obat akan menghasilkan efek pengobatan yang optimal saat konsentrasi atau kadarnya di dalam tubuh ayam mencapai kadar Minimum Effective Concentration (MEC). Sebelum obat mencapai kadar MEC, obat tidak akan bekerja menghasilkan efek pengobatan. Kecepatan obat dapat mencapai kadar MEC dan memberikan efek pengobatan tergantung pada rute pemberian obatnya.

Obat yang diberikan secara injeksi/suntikan lebih cepat melewati juga batas MEC dibandingkan pemberian obat secara oral (lihat Grafik 1). Yang perlu diperhatikan lagi, kadar obat di dalam tubuh jangan sampai melampaui batas MTC (Minimum Toxic Concentration) atau kadar toksik minimal. Bila melewati batas tersebut, maka fungsi obat yang seharusnya memiliki efek mengobati malah memberikan efek racun atau toksik bagi tubuh. Oleh karena itu, dosis ditentukan berdasarkan therapeutic range, yang merupakan konsentrasi dimana obat berefek dalam batas yang aman (batas MEC) dan tidak toksik (di bawah MTC), jadi sangat penting untuk mengikuti dosis yang telah dianjurkan.


4) Obat berada dalam waktu yang cukup

Secara alami, kadar obat di dalam tubuh akan berkurang dalam jangka waktu tertentu. Ada parameter penting yang berhubungan dengan kecepatan eliminasi obat, yaitu waktu paruh. Waktu paruh yang diberi simbol T1/2 merupakan waktu yang diperlukan tubuh untuk mengeliminasi obat sebanyak 50% dari kadar semula. Obat dengan T1/2 pendek akan berada di dalam tubuh lebih singkat dibanding dengan yang mempunyai T1/2 panjang.

Pada aplikasinya, obat dengan T1/2 pendek perlu diberikan dengan interval waktu lebih pendek, misalnya diberikan 2-3 kali sehari untuk mempertahankan kadar efektif di dalam darah. Duoko dan Erysuprim merupakan antibiotik dengan T1/2 yang panjang sedangkan antibiotik lainnya seperti Doxyvet, Amoxitin memiliki T1/2 nya pendek.

Oleh karena itu, pemberian antibiotik sebaiknya diberikan dalam dosis terbagi, yaitu dalam sehari dua kali pagi-siang dan siang-sore. Berikut contoh perhitungan dan pembagian dosis antibiotik Amoxitin yang diberikan selama 5 hari berturut-turut.

Misalnya populasi ayam 1000 ekor dengan berat badan rata-rata ayam 1 kg. Maka kebutuhan Amoxitin per hari ialah

= Populasi x Berat Badan x Dosis Obat

= 1000 ekor x 1 kg x 0,1 gram tiap kg BB

= 100 gram/hari

Maka kebutuhan selama 5 hari pengobatan ialah 5 x 100 gram = 500 gram.

Amoxitin kemudian diberikan pagi-siang (jam 07.00-13.00) sebanyak 50 gram dilarutkan dalam air minum kebutuhan selama 6 jam, dan 50 gram berikutnya diberikan siang-sore (jam 13.00-19.00). Malam hari dapat diberikan air minum saja maupun ditambahkan dengan vitamin.


Perlu Dihindari

Saat ini program sanitasi/desinfeksi air di lapangan sudah umum dilakukan guna menekan cemaran mikroorganisme di dalamnya. Namun permasalahan muncul saat ada kejadian penyakit di peternakan yang mengharuskan kita memberikan obat lewat air minum.

Pemberian obat, terutama melalui air minum sebaiknya tidak dicampur dengan desinfektan. Hal ini karena pencampuran tersebut akan menurunkan efektivitas atau bahkan merusak obat. Contohnya ialah iodine (Antisep, Neo Antisep) yang merupakan oksidator kuat sehingga sangat tidak disarankan untuk melarutkan obat dan vitamin. Sedangkan golongan chloramine T (Desinsep) dapat digunakan untuk melarutkan obat, namun sebaiknya sebelum digunakan, hendaknya diendapkan terlebih dahulu selama 6-8 jam. Untuk desinfektan golongan quats (Medisep, Zaldes) bisa digunakan untuk melarutkan obat dan kecuali golongan sulfonamide, penggunaannya tidak perlu diendapkan terlebih dahulu.

Ada baiknya, untuk mengetahui perlu tidaknya dilakukan desinfeksi air minum, peternak perlu mengujikan kualitas air minum yang diberikan ke ayam melalui uji laboratorium. Dalam hal ini, Medion menyediakan fasilitas untuk pengujian kualitas air minum dengan parameter kualitas fisik/visual, kimia maupun biologi.

Teknik pengobatan bukan hanya satu-satunya faktor kesembuhan penyakit tapi perlu ditunjang pula dengan ketepatan diagnosa, manajemen pemeliharaan yang tepat dan biosecurity yang ketat. Oleh karena itu, bila cara pemberian obat yang baik sudah diterapkan namun penyakit tak kunjung sembuh, sebaiknya konsultasikan lebih lanjut dengan dokter hewan atau tenaga lapangan untuk memastikan penyebab ketidakberhasilan pengobatan. Karena pengobatan merupakan seni yang memerlukan pembelajaran, keterampilan maupun pengalaman. Semoga sukses...!!!

MEDION

jaghana
Registered Sellers
Registered Sellers

Jumlah posting : 7111
Join date : 01.07.10
Age : 39
Lokasi : matraman jak-tim 085217314302. pin BB 2843A31C

Kembali Ke Atas Go down

Re: BIJAK MENGOBATI PENYAKIT AYAM

Post  rickycinere on Thu 27 Nov 2014, 15:25

pelajaran pertama sudah bikin pemula pusing 7 keliling... study study study scratch scratch scratch

kalo teman2 sesama pemula kurang paham, silahkan tanya bang Jagh atau konsultasi dengan bang Admin.

kalo sudah kasih obat dan penyakit berlanjut, ... silahkan hubungi dokter hewan ... lol! lol! lol!

rickycinere
Registered Sellers
Registered Sellers

Jumlah posting : 4035
Join date : 19.08.08
Lokasi : 0852 1878 0215

Kembali Ke Atas Go down

Re: BIJAK MENGOBATI PENYAKIT AYAM

Post  Abang toyib on Thu 27 Nov 2014, 16:51

Nice Inponya Cik Gu!! Laughing

Abang toyib
Kapten
Kapten

Jumlah posting : 250
Join date : 29.12.09
Age : 45
Lokasi : PD GLEDEK,PAMULANG

Kembali Ke Atas Go down

Re: BIJAK MENGOBATI PENYAKIT AYAM

Post  bolote on Thu 27 Nov 2014, 19:10

sangat bermanfaat, ijin nyimak..... Very Happy

bolote
Registered Sellers
Registered Sellers

Jumlah posting : 4186
Join date : 04.03.12
Lokasi : pekalongan,085640046203,pin :555FD204

Kembali Ke Atas Go down

Re: BIJAK MENGOBATI PENYAKIT AYAM

Post  bayukelana on Thu 27 Nov 2014, 21:29

jaghana wrote:Bijak Mengobati Penyakit Ayam

Berbagai macam obat sudah lazim digunakan dalam dunia perunggasan guna mengatasi penyakit yang menyerang ayam. Jenis obat yang umum digunakan antara lain antibiotik (antibakterial), anthelmintik (obat cacing) dan antiprotozoa. Merk yang beredar pun beragam.

Yang sering menjadi masalah ialah masih awamnya beberapa peternak tentang zat aktif obat. Di lapangan seringkali praktek pengobatan kurang tepat. Contohnya dosis obat berlebih atau kurang, pemberiannya tidak merata, atau lama pemberian obat tidak sesuai dengan aturan pakai. Efeknya, penyakit tidak kunjung sembuh dan produktivitas ayam terganggu. Efek lain terjadi resistensi antibiotik golongan tertentu. Lalu bagaimana penggunaan obat yang bijak dan tepat itu? Berikut akan kami bahas.

Bah dukun baru mendapat wangsit................................ Very Happy

bayukelana
Registered Sellers
Registered Sellers

Jumlah posting : 441
Join date : 13.11.12
Lokasi : Bandung

Kembali Ke Atas Go down

Re: BIJAK MENGOBATI PENYAKIT AYAM

Post  Hendro on Fri 28 Nov 2014, 05:34

jaghana wrote:
Teknik pengobatan bukan hanya satu-satunya faktor kesembuhan penyakit tapi perlu ditunjang pula dengan ketepatan diagnosa, manajemen pemeliharaan yang tepat dan biosecurity yang ketat. Oleh karena itu, bila cara pemberian obat yang baik sudah diterapkan namun penyakit tak kunjung sembuh, sebaiknya konsultasikan lebih lanjut dengan dokter hewan atau tenaga lapangan untuk memastikan penyebab ketidakberhasilan pengobatan. Karena pengobatan merupakan seni yang memerlukan pembelajaran, keterampilan maupun pengalaman. Semoga sukses...!!!

MEDION

Tulisan diatasnya begitu panjang dan sangat ilmiah pake istilah bahasa yang sulit dipahami kelas botoh pinggiran, tapi penutup serta kesimpulan akhirnya sangat mudah dicerna dan gampang dimengerti semua orang ke..ke..ke..ke..ke..ke....

Hendro
moderator
moderator

Jumlah posting : 7291
Join date : 06.08.09
Age : 47
Lokasi : Semarang

Kembali Ke Atas Go down

Re: BIJAK MENGOBATI PENYAKIT AYAM

Post  Vadjars on Fri 28 Nov 2014, 08:34

maaf pemula yg g ngrti apa2 mau nanya nih,kalo g salah antibiotik(AB) kan ada yg sifatnya bakteriostatik(menghambat bakteri)&bakterisid(membunuh bakteri),misal pas ayam sakit d kasih AB yg bakteriostatik tp dlm 3-5hari blm kunjung sembuh apakah boleh beralih ke bakterisid(maksudnya aman/ngga gitu)??yg pengalaman/non pengalaman silahkan jawab,hehe

Vadjars
Sersan
Sersan

Jumlah posting : 115
Join date : 18.03.14
Age : 23
Lokasi : kebasen banyumas

Kembali Ke Atas Go down

Re: BIJAK MENGOBATI PENYAKIT AYAM

Post  jaghana on Fri 28 Nov 2014, 08:50

Hendro wrote:
jaghana wrote:
Teknik pengobatan bukan hanya satu-satunya faktor kesembuhan penyakit tapi perlu ditunjang pula dengan ketepatan diagnosa, manajemen pemeliharaan yang tepat dan biosecurity yang ketat. Oleh karena itu, bila cara pemberian obat yang baik sudah diterapkan namun penyakit tak kunjung sembuh, sebaiknya konsultasikan lebih lanjut dengan dokter hewan atau tenaga lapangan untuk memastikan penyebab ketidakberhasilan pengobatan. Karena pengobatan merupakan seni yang memerlukan pembelajaran, keterampilan maupun pengalaman. Semoga sukses...!!!

MEDION

Tulisan diatasnya begitu panjang dan sangat ilmiah pake istilah bahasa yang sulit dipahami kelas botoh pinggiran, tapi penutup serta kesimpulan akhirnya sangat mudah dicerna dan gampang dimengerti semua orang ke..ke..ke..ke..ke..ke....
Razz Razz Razz Razz Razz Razz Razz Razz
yg saya ngerti juga cuma kalimat itu....
Razz Razz Razz Razz Razz Razz Razz
selebihnya butuh waktu untuk memahaminya...
Razz Razz Razz Razz Razz Razz
maklum, rada2 bolot..
pirat

jaghana
Registered Sellers
Registered Sellers

Jumlah posting : 7111
Join date : 01.07.10
Age : 39
Lokasi : matraman jak-tim 085217314302. pin BB 2843A31C

Kembali Ke Atas Go down

Re: BIJAK MENGOBATI PENYAKIT AYAM

Post  jaghana on Fri 28 Nov 2014, 09:05

Vadjars wrote:maaf pemula yg g ngrti apa2 mau nanya nih,kalo g salah antibiotik(AB) kan ada yg sifatnya bakteriostatik(menghambat bakteri)&bakterisid(membunuh bakteri),misal pas ayam sakit d kasih AB yg bakteriostatik tp dlm 3-5hari blm kunjung sembuh apakah boleh beralih ke bakterisid(maksudnya aman/ngga gitu)??yg pengalaman/non pengalaman silahkan jawab,hehe
sama sama belajar...
kebetulan saya nemu artikel yang sangat bermanfaat bagi kita semua....
mari didiskusikan pertanyaan mas fajar ini..ekekkekkekk....

menurut pengalaman saya, maksimum 5 hari kalau belum sembuh juga tidak akan saya teruskan. sudah hebat kalau sampai 5 hari ayam masih hidup...eekekkekekk... selanjutnya biarkan saja seperti biasa, sampai 1-2minggu, baru kemudian dilihat lagi apa perlu disuntik AB atau tidak. kalau masih kurang sehat saya suntik AB sekali + suntik vit B terus biarkan lagi seperti biasa, makan-tidur enak,umbar. setelah 1minggu kalau masih belum ada perkembangan ya tinggal berdoa aja.....ekekkekekekk.....
begini bunyi doanya : " oh Tuhan yang maha pengasih, berkatilah makanan ini, terima kasih kepadaMu, Ameeeennn....."..

Razz Razz Razz Razz Razz Razz Razz Razz Razz Razz Razz






jaghana
Registered Sellers
Registered Sellers

Jumlah posting : 7111
Join date : 01.07.10
Age : 39
Lokasi : matraman jak-tim 085217314302. pin BB 2843A31C

Kembali Ke Atas Go down

Re: BIJAK MENGOBATI PENYAKIT AYAM

Post  Vadjars on Fri 28 Nov 2014, 09:31

jaghana wrote:
Vadjars wrote:maaf pemula yg g ngrti apa2 mau nanya nih,kalo g salah antibiotik(AB) kan ada yg sifatnya bakteriostatik(menghambat bakteri)&bakterisid(membunuh bakteri),misal pas ayam sakit d kasih AB yg bakteriostatik tp dlm 3-5hari blm kunjung sembuh apakah boleh beralih ke bakterisid(maksudnya aman/ngga gitu)??yg pengalaman/non pengalaman silahkan jawab,hehe
sama sama belajar...
kebetulan saya nemu artikel yang sangat bermanfaat bagi kita semua....
mari didiskusikan pertanyaan mas fajar ini..ekekkekkekk....

menurut pengalaman saya, maksimum 5 hari kalau belum sembuh juga tidak akan saya teruskan. sudah hebat kalau sampai 5 hari ayam masih hidup...eekekkekekk... selanjutnya biarkan saja seperti biasa, sampai 1-2minggu, baru kemudian dilihat lagi apa perlu disuntik AB atau tidak. kalau masih kurang sehat saya suntik AB sekali + suntik vit B terus biarkan lagi seperti biasa, makan-tidur enak,umbar. setelah 1minggu kalau masih belum ada perkembangan ya tinggal berdoa aja.....ekekkekekekk.....
begini bunyi doanya : " oh Tuhan yang maha pengasih, berkatilah makanan ini, terima kasih kepadaMu, Ameeeennn....."..

maksudnya di biarin aja itu pmberian AB d hentikan dulu/gimana?biasanya ayam saya kalo sakit yg mau mati biasanya lama matinya skitar 1minggu baru det bang,mksh infonya bang

Vadjars
Sersan
Sersan

Jumlah posting : 115
Join date : 18.03.14
Age : 23
Lokasi : kebasen banyumas

Kembali Ke Atas Go down

Re: BIJAK MENGOBATI PENYAKIT AYAM

Post  BangFaruq on Fri 28 Nov 2014, 17:25

Dapat materi 2 sks nih... hihihi

BangFaruq
Kapten
Kapten

Jumlah posting : 232
Join date : 22.03.13
Age : 26
Lokasi : Desa Reuloh, Lambaro, Aceh Besar, Aceh.

Kembali Ke Atas Go down

Re: BIJAK MENGOBATI PENYAKIT AYAM

Post  Joe_jago on Fri 28 Nov 2014, 22:45

Ulasan yang mantab, mohon izin di copas mas. Untuk pedoman pengobatan ayam...

Joe_jago
Jendral
Jendral

Jumlah posting : 1449
Join date : 09.02.14
Lokasi : Bandar Lampung

Kembali Ke Atas Go down

Re: BIJAK MENGOBATI PENYAKIT AYAM

Post  Jack Sparow on Fri 28 Nov 2014, 23:04

Vadjars wrote:maaf pemula yg g ngrti apa2 mau nanya nih,kalo g salah antibiotik(AB) kan ada yg sifatnya bakteriostatik(menghambat bakteri)&bakterisid(membunuh bakteri),misal pas ayam sakit d kasih AB yg bakteriostatik tp dlm 3-5hari blm kunjung sembuh apakah boleh beralih ke bakterisid(maksudnya aman/ngga gitu)??yg pengalaman/non pengalaman silahkan jawab,hehe

Ijin kasih masukan ya...
Ttg bakteriostatik dan bakterisid bukan masalah yg mana mau digunakan atau switchingnya...yg penting AB yang diberikan bekerja efektif thd bakterinya...semisal untuk bakteri yg ga punya dinding sel akan percuma klo pake AB yg kerjanya merusak dinding sel. Tanda efektifitas bs diliat saat kita sdh memberikan dosis yg cukup maka dlm 3hari mestinya gejala sakit sdh berkurang.

Jack Sparow
Kapten
Kapten

Jumlah posting : 273
Join date : 18.06.14
Lokasi : Jl. Wadaslintang arah wonosobo

Kembali Ke Atas Go down

Re: BIJAK MENGOBATI PENYAKIT AYAM

Post  Jack Sparow on Fri 28 Nov 2014, 23:07

jaghana wrote:Bijak Mengobati Penyakit Ayam

Berbagai macam obat sudah lazim digunakan dalam dunia perunggasan guna mengatasi penyakit yang menyerang ayam. Jenis obat yang umum digunakan antara lain antibiotik (antibakterial), anthelmintik (obat cacing) dan antiprotozoa. Merk yang beredar pun beragam.

Yang sering menjadi masalah ialah masih awamnya beberapa peternak tentang zat aktif obat. Di lapangan seringkali praktek pengobatan kurang tepat. Contohnya dosis obat berlebih atau kurang, pemberiannya tidak merata, atau lama pemberian obat tidak sesuai dengan aturan pakai. Efeknya, penyakit tidak kunjung sembuh dan produktivitas ayam terganggu. Efek lain terjadi resistensi antibiotik golongan tertentu. Lalu bagaimana penggunaan obat yang bijak dan tepat itu? Berikut akan kami bahas.


Antibiotik

Antibiotik merupakan senyawa yang dihasilkan oleh mikroorganisme (baik berasal dari alam, semisintetik atau sintetik) yang dapat membunuh atau menghambat pertumbuhan bakteri. Oleh karena itu, antibiotik diberikan untuk mengobati penyakit ayam yang disebabkan infeksi bakteri, seperti E. coli, Salmonella, Staphylococcus sp. Avibaterium paragallinarum, dan bakteri lainnya. Namun seiring berjalannya waktu, penggunaan antibiotik kini tidak hanya sebatas untuk mengobati ayam sakit saja, tapi juga mulai digunakan untuk mencegah penyakit bakterial atau yang biasa disebut dengan cleaning program, maupun sebagai growth promoter.

Ada berbagai macam golongan antibiotik. Contohnya 8 golongan yang zat aktifnya terkandung dalam berbagai produk Medion seperti tercantum pada tabel golongan antibiotik.

Mengenai cara kerjanya, antibiotik yang telah masuk ke dalam tubuh (melalui oral/dimakan/diminum atau injeksi/suntikan, kemudian akan masuk ke dalam aliran darah (absorbsi), meninggalkan aliran darah dan masuk ke jaringan (distribusi). Setelah itu, obat mulai bekerja pada target jaringan (metabolisme), kemudian berkurang kadarnya, baik secara langsung atau akibat proses metabolisme (ekskresi). Sedangkan obat yang diberikan secara topikal atau dioleskan ke kulit akan langsung bekerja di organ target (jaringan kulit, red).


a) Pengelompokkan antibiotik

Antibiotik dikelompokkan berdasarkan 2 hal, yaitu mekanisme dan spektrum kerjanya. Berdasarkan mekanisme kerja, dikelompokkan menjadi:

Sedangkan pengelompokkan antibiotik berdasarkan spektrum kerjanya, yaitu:

Spektrum sempit

Termasuk dalam spektrum sempit bila antibiotik tersebut digunakan untuk bakteri Gram (-) atau Gram (+) saja, seperti colistin yang hanya mampu membasmi bakteri Gram (-).

Spektrum luas

Dikatakan berspektrum luas bila antibiotik dapat mengatasi bakteri Gram (+) dan Gram (-) bahkan Mycoplasma, seperti antibiotik golongan fluoroquinolon.


b) Hal-hal yang harus diperhatikan saat pemberian antibiotik

Saat diaplikasikan di lapangan, hal-hal yang harus diperhatikan terkait dengan pemberian antibiotik ialah:

Antibiotik yang termasuk dalam golongan aminoglikosida (Koleridin) dan golongan sulfonamide (Trimezyn-S, Collimezyn) tidak boleh digunakan pada kondisi gangguan ginjal seperti pada kasus Gumboro dan IB, dimana terjadi kebengkakan pada ginjal sehingga akan memperberat kerja ginjal.

Antibiotik golongan sulfonamide jangan digunakan bersamaan dengan vitamin B atau asam amino. Oleh karena itu, bila ingin memberikan multivitamin yang memiliki kandungan vitamin B atau asam amino, sebaiknya setelah pengobatan antibiotik sulfonamide selesai dilakukan.

Antibiotik golongan fluoroquinolon (Neo Meditril, Doctril) dan tetracycline (Doxyvet), jika diberikan per oral sebaiknya jangan dicampur dengan Ca2+ (kalsium), Mg2+ (magnesium), dan Al3+(aluminium) karena dapat menurunkan penyerapan obat di saluran cerna. Contoh produk Medion yang memiliki kandungan Ca2+, Mg2+, Al3+ ialah Vita Stress, Neobro dan Aminovit. Jadi alternatifnya bila ingin menggunakan vitamin-vitamin tersebut sebaiknya diberikan pada malam hari.

c) Resistensi antibiotik

Resistensi antibiotik adalah sebuah kondisi meningkatnya ketahanan bakteri terhadap daya kerja antibiotik tertentu. Akibatnya, bakteri menjadi tidak sensitif dan dibutuhkan dosis antibiotikyang lebih besar untuk membasmi bakteri tersebut.

Resistensi antibiotik pertama terjadi akibat pemberian dosis yang tidak sesuai, pemilihan antibiotik yang tidak tepat dan pengobatan yang tidak tuntas. Penyebab kedua, karena antibiotik dari golongan yang sama digunakan secara terus-menerus. Dan penyebab ketiga berasal dari bakteri itu sendiri, misalnya akibat bakteri mengalami mutasi genetik, enzim maupun perubahan reseptor pada tubuh bakteri tersebut.

Solusi yang tepat untuk mengatasi resistensi ini ialah dengan mengombinasikan obat secara sinergis, serta yang terpenting yaitu melakukan rolling antibiotik. Yang dimaksud dengan rolling antibiotik adalah menggunakan atau memberikan antibiotik dari golongan berbeda setiap interval 3-4 kali periode pengobatan. Berikut contoh program rolling antibiotik berdasarkan penyakitnya:

Anthelmintik

Anthelmintik (obat cacing) merupakan senyawa yang berfungsi membasmi cacing pada unggas. Beberapa contoh zat aktif yang sering diberikan antara lain piperazine, niclosamide dan levamisole. Secara garis besar, cara kerja obat cacing ada dua. Pertama, mempengaruhi syaraf otot cacing yang menyebabkan cacing lumpuh sehingga dengan mudah dikeluarkan dari tubuh ternak. Kedua, mengganggu proses pembentukan energi sehingga cacing kehilangan energi dan akhirnya mati.

Pemilihan anthelmintik yang tepat berdasarkan:

Efektivitas tinggi

Yaitu memiliki spektrum luas dan aktif untuk semua fase hidup cacing, termasuk cacing dalam jaringan maupun dalam saluran cerna.

Indeks terapi lebar

Indeks terapi adalah range atau jarak antara dosis terapi dengan dosis toksik. Obat dengan indeks terapi yang lebar, jika dosis pemberiannya sedikit melebihi ketentuan, kemungkinannya menjadi toksik atau berbahaya bagi tubuh akan sangat kecil.

Spektrum kerja sesuai

Bila yang teridentifikasi menyerang ayam adalah cacing pita dan cacing gilik, maka pilih anthelmintik spektrum luas agar mampu mengatasi kedua cacing tersebut.

Kemudahan dalam pemberian obat

Withdrawaltime (waktu henti obat agar unggas aman untuk dikonsumsi) yang pendek

Tidak mempunyai efek samping merugikan

Contohnya, tidak berinteraksi dengan obat atau racun lain di lingkungan, maupun tidak bersifat toksik terhadap ternak muda.


Terkait aplikasi pemberian anthelmintik ini di lapangan, berikut beberapa hal yang perlu diperhatikan:

Beberapa zat aktif anthelmintik ada yang tidak larut dalam air seperti Niclosamide dan Albendazole, sehingga pemberiannya dicampur melalui ransum. Pencampuran anthelmintik dan ransum sebaiknya dilakukan secara bertahap. Campur dahulu anthelmintik dengan sebagian kecil ransum dan aduk hingga homogen. Setelah itu tambahkan sedikit demi sedikit sisa ransum sambil diaduk hingga anthelmintik dan ransum tercampur secara homogen. Sebelum pemberian obat sebaiknya ayam puasa makan dahulu selama 2 jam agar anthelmintik yang diberikan terkonsumsi habis oleh ayam dan waktu kontak antara anthelmintik dengan cacing di dalam saluran cerna semakin lama sehingga pengobatan menjadi lebih efektif. Anthelmintik yang sudah dicampur ransum/air minum hendaknya juga habis dalam rentang waktu 2-4 jam.

Sesuaikan waktu pemberian obat cacing dengan siklus hidup dan tempat pemeliharaan ayam tersebut. Cacing gilik mempunyai siklus hidup selama 1-2 bulan, sementara cacing pita sekitar 1 bulan. Oleh karena itu, pemberian obat cacing sebaiknya diberikan pada ayam umur 1 bulan.

Pengulangan obat cacing untuk ayam yang dipelihara di kandang postal atau non slat disarankan dilakukan 1-2 bulan setelahnya, sedangkan bila ayam dipelihara pada kandang baterai/slat pengulangan bisa dilakukan 3 bulan kemudian karena ayam tidak kontak dengan litter.

Setelah periode pengulangan, bukan berarti obat cacing harus terus menerus diberikan pada bulan-bulan selanjutnya. Para ahli dan praktisi menyarankan sebaiknya dilakukan pemeriksaan feses secara rutin sehingga adanya telur cacing di dalam feses dapat terdeteksi sejak awal. Hal inilah yang menjadi dasar perlu tidaknya pemberian obat cacing.


Antiprotozoa

Penyakit yang cukup sering menyerang ayam dan disebabkan oleh protozoa ialah penyakit koksidiosis dan leucocytozoonosis (malaria like). Untuk mengatasinya, perlu diberikan antiprotozoa. Seperti halnya antibiotik dan antithelmintik, antiprotozoa pun beragam macam golongan dan zat aktifnya. Yang paling umum ialah golongan sulfonamide.

Baik koksidiosis maupun leucocytozoonosis bisa diatasi dengan pemberian sulfonamide. Meski demikian, khusus untuk kasus koksidosis, Eimeria sp. penyebabnya masih bisa diatasi dengan pemberian antiprotozoa golongan lain seperti thiamine antagonist dan toltrazuril.

Berikut penjelasan lebih detail mengenai antiprotozoa yang dimaksud:

Sulfonamide

Antiprotozoa yang masuk ke dalam golongan sulfonamide diantaranya sulfadiazine, sulfadimethylpirimidine, sulfaquinoxaline, sulfamonomethoxine, sulfadimethoxine, dsb. Khusus pada kasus koksidiosis, antiprotozoa golongan ini harus diberikan dengan sistem 3-2-3 (3 hari diberikan, 2 hari berhenti dan 3 hari diberikan lagi). Hal ini karena sulfonamide hanya bekerja memutus siklus hidup Eimeria (penyebab koksidiosis, red) yaitu dengan mengganggu proses reproduksi aseksualnya saja.

Potensi obat sulfonamide akan meningkat 10 kali jika dikombinasikan dengan golongan diamino pyrimidine (trimetoprim, pyrimethamin). Contoh produk antiprotozoa produksi Medion antara lain Coxy dan Sulfamix (sulfonamide tunggal), Antikoksi, Duoko, Trimezyn dan Maladex (sulfonamide kombinasi).

Thiamine antagonist

Salah satu antiprotozoa yang termasuk ke dalam golongan thiamine antagonist adalah amprolium. Jika dikombinasikan dengan sulfaquinoxaline dapat memperluas spektrum kerja dan meningkatkan potensi membasmi protozoa Eimeria di usus halus dan sekum. Mekanisme kerja dari amprolium ini sama dengan sulfonamide, yaitu mengganggu proses reproduksi aseksual Eimeria sp. Produk yang mengandung amprolium contohnya Therapy dan Koksidex.

Toltrazuril

Toltrazuril merupakan antiprotozoa golongan triazinetrione. Berbeda dengan antiprotozoa sulfonamide dan amprolium, toltrazuril bekerja efektif dengan cara mengganggu fungsi mitokondria, yaitu dengan menghambat aktivitas enzim pada rantai pernapasan sel sehingga akan menyebabkan kematian pada semua tahap perkembangan sel protozoa Eimeria sp. (reproduksi seksual maupun aseksual). Contoh produk terbaru Medion yang mengandung toltrazuril adalah Toltradex.

Pemilihan antiprotozoa di lapangan sebaiknya disesuaikan dengan kondisi ayam. Contohnya pada suatu kasus di farm A, ayam pedaging didiagnosa terserang koksidiosis sekaligus Gumboro. Maka pemilihan antiprotozoa dari golongan sulfonamide untuk mengatasi koksidiosis sangat tidak dianjurkan.

Seperti yang telah dijelaskan di atas bahwa obat golongan sulfonamide sebaiknya tidak diberikan pada kondisi gangguan ginjal, sedangkan pada kasus ini selain terdiagnosa koksidiosis, ayam juga terserang Gumboro. Padahal kita tahu bahwa Gumboro biasa menyebabkan kebengkakan pada ginjal. Oleh karena itu, pada saat kasus demikian, sebaiknya pilih antiprotozoa lain seperti Toltradex atau Therapy yang relatif lebih aman pada ginjal.

Prinsip Pengobatan

Setelah kita mengetahui jenis-jenis obat yang biasa diberikan pada ayam, kita juga perlu tahu apa saja prinsip pengobatan yang harus kita patuhi. Prinsip pengobatan tersebut ialah:

1) Obat sesuai dengan jenis penyakit yang menyerang

Setiap obat mempunyai efek yang berbeda dan spesifik terhadap setiap penyakit. Hal pertama yang perlu diingat ialah bahwa untuk menentukan obat yang sesuai, harus didukung dengan diagnosa yang tepat. Selanjutnya pilih jenis obat sesuai dengan karakteristik mikroorganisme yang menyerang.

Misalnya pada kasus CRD, tidak semua obat dapat digunakan untuk mengatasi serangan CRD. Contohnya pemberian Ampicol atau Amoxitin tidak dapat mengatasi serangan CRD. Hal ini disebabkan bakteri CRD, Mycoplasma gallisepticum tidak mempunyai dinding sel yang berperan sebagai reseptor zat aktif kedua antibiotik tersebut. Sebaliknya, obat yang cocok untuk mengobati penyakit CRD ialah doksisiklin yang mampu menghambat sintesis protein pada reseptor M. gallisepticum (ribosom 30S). Contoh produk Medion yang digunakan yaitu Doxyvet atau Doxytin.


2) Obat mampu mencapai lokasi kerja atau organ sakit

Obat yang diberikan harus mampu mencapai target organ, lokasi kerja atau organ yang sakit sehingga obat bisa berkerja secara tepat dan optimal. Pemilihan rute pengobatan menjadi hal penting untuk memastikan obat dapat mencapai organ atau lokasi kerja yang diinginkan.

Untuk mengobati penyakit infeksi pernapasan yang parah dengan efek pengobatan yang segera, rute parenteral (suntikan atau injeksi) menjadi pilihan utama. Namun bila tidak tersedia sediaan parenteral, maka sediaan oral melalui cekok atau air minum dengan kandungan obat yang memiliki efek sistemik dapat menjadi alternatif pilihan. Salah satu contohnya obat dari golongan fluoroquinolon. Melalui pemilihan dan pengaplikasian rute pengobatan yang benar akan meminimalisasi kemungkinan obat rusak maupun tereliminasi dari tubuh ayam sebelum mencapai organ target.

3) Obat tersedia dalam kadar yang cukup

Obat akan menghasilkan efek pengobatan yang optimal saat konsentrasi atau kadarnya di dalam tubuh ayam mencapai kadar Minimum Effective Concentration (MEC). Sebelum obat mencapai kadar MEC, obat tidak akan bekerja menghasilkan efek pengobatan. Kecepatan obat dapat mencapai kadar MEC dan memberikan efek pengobatan tergantung pada rute pemberian obatnya.

Obat yang diberikan secara injeksi/suntikan lebih cepat melewati juga batas MEC dibandingkan pemberian obat secara oral (lihat Grafik 1). Yang perlu diperhatikan lagi, kadar obat di dalam tubuh jangan sampai melampaui batas MTC (Minimum Toxic Concentration) atau kadar toksik minimal. Bila melewati batas tersebut, maka fungsi obat yang seharusnya memiliki efek mengobati malah memberikan efek racun atau toksik bagi tubuh. Oleh karena itu, dosis ditentukan berdasarkan therapeutic range, yang merupakan konsentrasi dimana obat berefek dalam batas yang aman (batas MEC) dan tidak toksik (di bawah MTC), jadi sangat penting untuk mengikuti dosis yang telah dianjurkan.


4) Obat berada dalam waktu yang cukup

Secara alami, kadar obat di dalam tubuh akan berkurang dalam jangka waktu tertentu. Ada parameter penting yang berhubungan dengan kecepatan eliminasi obat, yaitu waktu paruh. Waktu paruh yang diberi simbol T1/2 merupakan waktu yang diperlukan tubuh untuk mengeliminasi obat sebanyak 50% dari kadar semula. Obat dengan T1/2 pendek akan berada di dalam tubuh lebih singkat dibanding dengan yang mempunyai T1/2 panjang.

Pada aplikasinya, obat dengan T1/2 pendek perlu diberikan dengan interval waktu lebih pendek, misalnya diberikan 2-3 kali sehari untuk mempertahankan kadar efektif di dalam darah. Duoko dan Erysuprim merupakan antibiotik dengan T1/2 yang panjang sedangkan antibiotik lainnya seperti Doxyvet, Amoxitin memiliki T1/2 nya pendek.

Oleh karena itu, pemberian antibiotik sebaiknya diberikan dalam dosis terbagi, yaitu dalam sehari dua kali pagi-siang dan siang-sore. Berikut contoh perhitungan dan pembagian dosis antibiotik Amoxitin yang diberikan selama 5 hari berturut-turut.

Misalnya populasi ayam 1000 ekor dengan berat badan rata-rata ayam 1 kg. Maka kebutuhan Amoxitin per hari ialah

= Populasi x Berat Badan x Dosis Obat

= 1000 ekor x 1 kg x 0,1 gram tiap kg BB

= 100 gram/hari

Maka kebutuhan selama 5 hari pengobatan ialah 5 x 100 gram = 500 gram.

Amoxitin kemudian diberikan pagi-siang (jam 07.00-13.00) sebanyak 50 gram dilarutkan dalam air minum kebutuhan selama 6 jam, dan 50 gram berikutnya diberikan siang-sore (jam 13.00-19.00). Malam hari dapat diberikan air minum saja maupun ditambahkan dengan vitamin.


Perlu Dihindari

Saat ini program sanitasi/desinfeksi air di lapangan sudah umum dilakukan guna menekan cemaran mikroorganisme di dalamnya. Namun permasalahan muncul saat ada kejadian penyakit di peternakan yang mengharuskan kita memberikan obat lewat air minum.

Pemberian obat, terutama melalui air minum sebaiknya tidak dicampur dengan desinfektan. Hal ini karena pencampuran tersebut akan menurunkan efektivitas atau bahkan merusak obat. Contohnya ialah iodine (Antisep, Neo Antisep) yang merupakan oksidator kuat sehingga sangat tidak disarankan untuk melarutkan obat dan vitamin. Sedangkan golongan chloramine T (Desinsep) dapat digunakan untuk melarutkan obat, namun sebaiknya sebelum digunakan, hendaknya diendapkan terlebih dahulu selama 6-8 jam. Untuk desinfektan golongan quats (Medisep, Zaldes) bisa digunakan untuk melarutkan obat dan kecuali golongan sulfonamide, penggunaannya tidak perlu diendapkan terlebih dahulu.

Ada baiknya, untuk mengetahui perlu tidaknya dilakukan desinfeksi air minum, peternak perlu mengujikan kualitas air minum yang diberikan ke ayam melalui uji laboratorium. Dalam hal ini, Medion menyediakan fasilitas untuk pengujian kualitas air minum dengan parameter kualitas fisik/visual, kimia maupun biologi.

Teknik pengobatan bukan hanya satu-satunya faktor kesembuhan penyakit tapi perlu ditunjang pula dengan ketepatan diagnosa, manajemen pemeliharaan yang tepat dan biosecurity yang ketat. Oleh karena itu, bila cara pemberian obat yang baik sudah diterapkan namun penyakit tak kunjung sembuh, sebaiknya konsultasikan lebih lanjut dengan dokter hewan atau tenaga lapangan untuk memastikan penyebab ketidakberhasilan pengobatan. Karena pengobatan merupakan seni yang memerlukan pembelajaran, keterampilan maupun pengalaman. Semoga sukses...!!!

MEDION

Thx berat Bang Jaghana...hal diatas yg sejak awal ingin saya angkat krn penting dan mendasar, cuma saya gabisa menuliskannya secara komprehensive spt ini. Smoga penggunaan obat terutama AB bs lbh tepat untuk kebaikan semua.

Jack Sparow
Kapten
Kapten

Jumlah posting : 273
Join date : 18.06.14
Lokasi : Jl. Wadaslintang arah wonosobo

Kembali Ke Atas Go down

Re: BIJAK MENGOBATI PENYAKIT AYAM

Post  Vadjars on Sat 29 Nov 2014, 08:45

Jack Sparow wrote:
Ijin kasih masukan ya...
Ttg bakteriostatik dan bakterisid bukan masalah yg mana mau digunakan atau switchingnya...yg penting AB yang diberikan bekerja efektif thd bakterinya...semisal untuk bakteri yg ga punya dinding sel akan percuma klo pake AB yg kerjanya merusak dinding sel. Tanda efektifitas bs diliat saat kita sdh memberikan dosis yg cukup maka dlm 3hari mestinya gejala sakit sdh berkurang.
o y mksh inponya bang jack

Vadjars
Sersan
Sersan

Jumlah posting : 115
Join date : 18.03.14
Age : 23
Lokasi : kebasen banyumas

Kembali Ke Atas Go down

Re: BIJAK MENGOBATI PENYAKIT AYAM

Post  Hendro on Sun 30 Nov 2014, 04:44

jaghana wrote:
Hendro wrote:
jaghana wrote:
Teknik pengobatan bukan hanya satu-satunya faktor kesembuhan penyakit tapi perlu ditunjang pula dengan ketepatan diagnosa, manajemen pemeliharaan yang tepat dan biosecurity yang ketat. Oleh karena itu, bila cara pemberian obat yang baik sudah diterapkan namun penyakit tak kunjung sembuh, sebaiknya konsultasikan lebih lanjut dengan dokter hewan atau tenaga lapangan untuk memastikan penyebab ketidakberhasilan pengobatan. Karena pengobatan merupakan seni yang memerlukan pembelajaran, keterampilan maupun pengalaman. Semoga sukses...!!!

MEDION

Tulisan diatasnya begitu panjang dan sangat ilmiah pake istilah bahasa yang sulit dipahami kelas botoh pinggiran, tapi penutup serta kesimpulan akhirnya sangat mudah dicerna dan gampang dimengerti semua orang ke..ke..ke..ke..ke..ke....
Razz Razz Razz Razz Razz Razz Razz Razz
yg saya ngerti juga cuma kalimat itu....
Razz Razz Razz Razz Razz Razz Razz
selebihnya butuh waktu untuk memahaminya...
Razz Razz Razz Razz Razz Razz
maklum, rada2 bolot..
pirat

Jadi MEDION siap menjadi sponsor turnamen beregu di Semarang bulan Februari mendatang ya ?? Very Happy I love you

Hendro
moderator
moderator

Jumlah posting : 7291
Join date : 06.08.09
Age : 47
Lokasi : Semarang

Kembali Ke Atas Go down

Re: BIJAK MENGOBATI PENYAKIT AYAM

Post  Jack Sparow on Sun 30 Nov 2014, 09:32

Hendro wrote:
jaghana wrote:
Hendro wrote:
jaghana wrote:
Teknik pengobatan bukan hanya satu-satunya faktor kesembuhan penyakit tapi perlu ditunjang pula dengan ketepatan diagnosa, manajemen pemeliharaan yang tepat dan biosecurity yang ketat. Oleh karena itu, bila cara pemberian obat yang baik sudah diterapkan namun penyakit tak kunjung sembuh, sebaiknya konsultasikan lebih lanjut dengan dokter hewan atau tenaga lapangan untuk memastikan penyebab ketidakberhasilan pengobatan. Karena pengobatan merupakan seni yang memerlukan pembelajaran, keterampilan maupun pengalaman. Semoga sukses...!!!

MEDION

Tulisan diatasnya begitu panjang dan sangat ilmiah pake istilah bahasa yang sulit dipahami kelas botoh pinggiran, tapi penutup serta kesimpulan akhirnya sangat mudah dicerna dan gampang dimengerti semua orang ke..ke..ke..ke..ke..ke....
Razz Razz Razz Razz Razz Razz Razz Razz
yg saya ngerti juga cuma kalimat itu....
Razz Razz Razz Razz Razz Razz Razz
selebihnya butuh waktu untuk memahaminya...
Razz Razz Razz Razz Razz Razz
maklum, rada2 bolot..
pirat

Jadi MEDION siap menjadi sponsor turnamen beregu di Semarang bulan Februari mendatang ya ?? Very Happy I love you

KLo Pak Hendro mendukung saya akan berusaha menghubungi pihak Medion untuk jadi sponsor dlm acara2 resmi Papaji Very Happy

Jack Sparow
Kapten
Kapten

Jumlah posting : 273
Join date : 18.06.14
Lokasi : Jl. Wadaslintang arah wonosobo

Kembali Ke Atas Go down

Re: BIJAK MENGOBATI PENYAKIT AYAM

Post  Liem_Bsd on Sun 30 Nov 2014, 10:22

Pada saat masih membantu bapak di toko Poultry,
kesalahan yang paling sering terjadi pada sebagian pengguna

- kesalahan aturan pakai, misal aturan pakai 3x1 sehari selama 3-5 hari berturut-turut tapi prakteknya hanya dikasih sehari 1x pemberian hanya 1 hari 2 hari,

- begitu juga dosis obat injeksi yang di hitung berdasar kg berat badan disama ratakan semua ayam, dan juga beberapa obat yang disarankan suntik 1 hari sekali selama 3 hari hanya di suntik 1x

- penyimpanan vaksin aktif yang salah di freezer, sudah diterangkan vaksin hanya 1x pakai buang tapi banyak yang disimpan dipakai kemudian hari

- terlambat mengobati ini paling umum

- disarankan berdasar buku panduan medion dan pabrik lain mengenai antibiotik yang cocok untuk ciri2 penyakit yang di sebutkan tapi banyak yang fanatik dengan obat tertentu yang biasa dipakai.

Liem_Bsd
Registered Sellers
Registered Sellers

Jumlah posting : 1144
Join date : 12.12.11
Lokasi : Serpong Tangerang 08161952208 pinBB 7F8D59B1

http://www.ayamjagoperak.blogspot.com/

Kembali Ke Atas Go down

Re: BIJAK MENGOBATI PENYAKIT AYAM

Post  Jack Sparow on Sun 30 Nov 2014, 16:02

Liem_Bsd wrote:Pada saat masih membantu bapak di toko Poultry,
kesalahan yang paling sering terjadi pada sebagian pengguna

- kesalahan aturan pakai, misal aturan pakai 3x1 sehari selama 3-5 hari berturut-turut tapi prakteknya hanya dikasih sehari 1x pemberian hanya 1 hari 2 hari,

- begitu juga dosis obat injeksi yang di hitung berdasar kg berat badan disama ratakan semua ayam, dan juga beberapa obat yang disarankan suntik 1 hari sekali selama 3 hari hanya di suntik 1x

- penyimpanan vaksin aktif yang salah di freezer, sudah diterangkan vaksin hanya 1x pakai buang tapi banyak yang disimpan dipakai kemudian hari

- terlambat mengobati ini paling umum

- disarankan berdasar buku panduan medion dan pabrik lain mengenai antibiotik yang cocok untuk ciri2 penyakit yang di sebutkan tapi banyak yang fanatik dengan obat tertentu yang biasa dipakai.

Berarti yang umum terjadi adl Overdose/Underdose/salah obat ya Om...


Terakhir diubah oleh Jack Sparow tanggal Sun 30 Nov 2014, 16:06, total 1 kali diubah (Reason for editing : salah ketik lg)

Jack Sparow
Kapten
Kapten

Jumlah posting : 273
Join date : 18.06.14
Lokasi : Jl. Wadaslintang arah wonosobo

Kembali Ke Atas Go down

Re: BIJAK MENGOBATI PENYAKIT AYAM

Post  Hendro on Mon 01 Dec 2014, 09:23

Jack Sparow wrote:
Hendro wrote:

Jadi MEDION siap menjadi sponsor turnamen beregu di Semarang bulan Februari mendatang ya ?? Very Happy I love you

KLo Pak Hendro mendukung saya akan berusaha menghubungi pihak Medion untuk jadi sponsor dlm acara2 resmi Papaji Very Happy

Wah bagus itu jika Medion bisa menjadi sponsor tetap untuk PAPAJI, saya sangat mendukung dan berharap terjadi kerjasama permanen diantara kita, saya tunggu konfirmasi selanjutnya bang..................... Smile I love you Very Happy

Hendro
moderator
moderator

Jumlah posting : 7291
Join date : 06.08.09
Age : 47
Lokasi : Semarang

Kembali Ke Atas Go down

Re: BIJAK MENGOBATI PENYAKIT AYAM

Post  jaghana on Mon 01 Dec 2014, 13:41

Hendro wrote:
Jack Sparow wrote:
Hendro wrote:

Jadi MEDION siap menjadi sponsor turnamen beregu di Semarang bulan Februari mendatang ya ?? Very Happy I love you

KLo Pak Hendro mendukung saya akan berusaha menghubungi pihak Medion untuk jadi sponsor dlm acara2 resmi Papaji Very Happy

Wah bagus itu jika Medion bisa menjadi sponsor tetap untuk PAPAJI, saya sangat mendukung dan berharap terjadi kerjasama permanen diantara kita, saya tunggu konfirmasi selanjutnya bang..................... Smile I love you Very Happy
Laksanakan segera....!!
elkekkekkeek..
biasanya medion mau kasih sponsor apabila surat pengajuan sudah masuk 3bln sebelum acara.
pirat

jaghana
Registered Sellers
Registered Sellers

Jumlah posting : 7111
Join date : 01.07.10
Age : 39
Lokasi : matraman jak-tim 085217314302. pin BB 2843A31C

Kembali Ke Atas Go down

Re: BIJAK MENGOBATI PENYAKIT AYAM

Post  jaghana on Mon 01 Dec 2014, 13:45

Jack Sparow wrote:
Vadjars wrote:maaf pemula yg g ngrti apa2 mau nanya nih,kalo g salah antibiotik(AB) kan ada yg sifatnya bakteriostatik(menghambat bakteri)&bakterisid(membunuh bakteri),misal pas ayam sakit d kasih AB yg bakteriostatik tp dlm 3-5hari blm kunjung sembuh apakah boleh beralih ke bakterisid(maksudnya aman/ngga gitu)??yg pengalaman/non pengalaman silahkan jawab,hehe

Ijin kasih masukan ya...
Ttg bakteriostatik dan bakterisid bukan masalah yg mana mau digunakan atau switchingnya...yg penting AB yang diberikan bekerja efektif thd bakterinya...semisal untuk bakteri yg ga punya dinding sel akan percuma klo pake AB yg kerjanya merusak dinding sel. Tanda efektifitas bs diliat saat kita sdh memberikan dosis yg cukup maka dlm 3hari mestinya gejala sakit sdh berkurang.
nahh..entu yang gw maksud..tepat sasaran...
ekekekkekk..
pirat

jaghana
Registered Sellers
Registered Sellers

Jumlah posting : 7111
Join date : 01.07.10
Age : 39
Lokasi : matraman jak-tim 085217314302. pin BB 2843A31C

Kembali Ke Atas Go down

Re: BIJAK MENGOBATI PENYAKIT AYAM

Post  Vadjars on Mon 01 Dec 2014, 18:10

jaghana wrote:
nahh..entu yang gw maksud..tepat sasaran...
ekekekkekk..
pirat
siiip daah

Vadjars
Sersan
Sersan

Jumlah posting : 115
Join date : 18.03.14
Age : 23
Lokasi : kebasen banyumas

Kembali Ke Atas Go down

Re: BIJAK MENGOBATI PENYAKIT AYAM

Post  Sponsored content Today at 04:16


Sponsored content


Kembali Ke Atas Go down

Topik sebelumnya Topik selanjutnya Kembali Ke Atas


 
Permissions in this forum:
Anda tidak dapat menjawab topik