MOHON DI GEMBOK (sudah terinfeksi SPAM)

Halaman 5 dari 5 Previous  1, 2, 3, 4, 5

Topik sebelumnya Topik selanjutnya Go down

Re: MOHON DI GEMBOK (sudah terinfeksi SPAM)

Post  Scemator on Fri 15 May 2015, 12:03

Sebenarnya sy sudah berada dalam bis yg sama dengan Mas Ari, cuma masih di tempat duduk yg berbeda. Baiklah sy mau pindah dulu ke bangku Mas Ari untuk menyamakan presepsi...
Hehehe.....

Sesorang yg hidup untuk sebuah idealisme patut di beri apresiasi, artinya tidak latah pada apa yg menjadi tren di luar.  Namun tetap saja dengan penjabaran Mas Ari, si peternak A juga tetap terpengaruh (secara tidak langsung) oleh faktor external dengan meng-upgrade tipikal khas dorong tengok dari peternak tersebut  agar pukulan depannya lebih cepat untuk mengantisipasi burma, khoy, dsb. Nah yg saya maksud disini adalah peternak kolot yg mempertahankan idealisme nya tanpa mengupgrade apa2  terhadap kualitas ayamnya, beda seperti peternak A yg mempertahankan ciri khas namun selalu mengupgrade kualitas ternakannya....

Nah sebernya apa yg saya maksud sama koq dengan apa yg Mas Ari maksud cuma  kembali masalah bis, saya naik dari terminal, sedangkan Mas Ari naik di pertengahan jalan.  Yg pada tujuan akhirnya sama yaitu pemberhentian terakhir dari bis tersebut.....
Hehehe.... Very Happy

Scemator
Sersan
Sersan

Jumlah posting : 175
Join date : 08.05.15

Kembali Ke Atas Go down

Re: MOHON DI GEMBOK (sudah terinfeksi SPAM)

Post  Executor on Fri 15 May 2015, 13:32

Scemator wrote:
Sinyo Rahman wrote:
Scemator wrote:
ekotepong wrote:Tapi jual ayam kecil kan enak. Putaran duit cepet,relatif gak butuh banyak tempat,resiko pemeliharaan berkurang,resiko nyortir ayam juga berkurang.

Namanya juga org beternak ayam kan ada juga yg pikirannya bisnis. Kalo namanya resiko biar nanti ditanggung sendiri sama pembeli atau penjualnya (peternak).

Biasanya penjual model seperti ini jual putus mas,
Bisa jual di ps ayam atau kios2 dsb....
Jadi si pembeli menanggung resiko sepenuhnya dan tdk bisa komplen... Very Happy

b'arti resiko beli kutukan d tanggung pembeli dong mas..??

topik yg menarik & bisa memberikan pembelajaran(masukan) buat saya
silahkan d lanjut dikusi nya mas.. Smile
Sy pribadi kurang tertarik beli kutukan,  soalnya terlalu banyak resikonya ditambah lagi waktu menunggu yg terlalu lama sampai ayam menjadi lancur. iya kalau saat besar sesuai harapan, kalau tidak? Very Happy

Terimakasih mas jika topik ini di bilang menarik, semoga tulisan2 sederhana ini bisa manjadikan sedikit masukan bagi kita semua ya.... Very Happy

Apalagi ada peternak yang jual telor ayam.
Resikonya bisa jauh lebih meningkat dan ditanggung pembeli. Very Happy

Executor
kopral
kopral

Jumlah posting : 33
Join date : 08.05.15

Kembali Ke Atas Go down

Re: MOHON DI GEMBOK (sudah terinfeksi SPAM)

Post  Scemator on Fri 15 May 2015, 14:42

Executor wrote:
Scemator wrote:
Sinyo Rahman wrote:
Scemator wrote:
ekotepong wrote:Tapi jual ayam kecil kan enak. Putaran duit cepet,relatif gak butuh banyak tempat,resiko pemeliharaan berkurang,resiko nyortir ayam juga berkurang.

Namanya juga org beternak ayam kan ada juga yg pikirannya bisnis. Kalo namanya resiko biar nanti ditanggung sendiri sama pembeli atau penjualnya (peternak).

Biasanya penjual model seperti ini jual putus mas,
Bisa jual di ps ayam atau kios2 dsb....
Jadi si pembeli menanggung resiko sepenuhnya dan tdk bisa komplen... Very Happy

b'arti resiko beli kutukan d tanggung pembeli dong mas..??

topik yg menarik & bisa memberikan pembelajaran(masukan) buat saya
silahkan d lanjut dikusi nya mas.. Smile
Sy pribadi kurang tertarik beli kutukan,  soalnya terlalu banyak resikonya ditambah lagi waktu menunggu yg terlalu lama sampai ayam menjadi lancur. iya kalau saat besar sesuai harapan, kalau tidak? Very Happy

Terimakasih mas jika topik ini di bilang menarik, semoga tulisan2 sederhana ini bisa manjadikan sedikit masukan bagi kita semua ya.... Very Happy

Apalagi ada peternak yang jual telor ayam.
Resikonya bisa jauh lebih meningkat dan ditanggung pembeli. Very Happy
Peternak yang jual telor mungkin dirumahnya buka usaha agen telor kali mas.... Very Happy

Scemator
Sersan
Sersan

Jumlah posting : 175
Join date : 08.05.15

Kembali Ke Atas Go down

Re: MOHON DI GEMBOK (sudah terinfeksi SPAM)

Post  noeke07 on Fri 15 May 2015, 15:08

Scemator wrote:
Executor wrote:
Scemator wrote:
Sinyo Rahman wrote:
Scemator wrote:
ekotepong wrote:Tapi jual ayam kecil kan enak. Putaran duit cepet,relatif gak butuh banyak tempat,resiko pemeliharaan berkurang,resiko nyortir ayam juga berkurang.

Namanya juga org beternak ayam kan ada juga yg pikirannya bisnis. Kalo namanya resiko biar nanti ditanggung sendiri sama pembeli atau penjualnya (peternak).

Biasanya penjual model seperti ini jual putus mas,
Bisa jual di ps ayam atau kios2 dsb....
Jadi si pembeli menanggung resiko sepenuhnya dan tdk bisa komplen... Very Happy

b'arti resiko beli kutukan d tanggung pembeli dong mas..??

topik yg menarik & bisa memberikan pembelajaran(masukan) buat saya
silahkan d lanjut dikusi nya mas.. Smile
Sy pribadi kurang tertarik beli kutukan,  soalnya terlalu banyak resikonya ditambah lagi waktu menunggu yg terlalu lama sampai ayam menjadi lancur. iya kalau saat besar sesuai harapan, kalau tidak? Very Happy

Terimakasih mas jika topik ini di bilang menarik, semoga tulisan2 sederhana ini bisa manjadikan sedikit masukan bagi kita semua ya.... Very Happy

Apalagi ada peternak yang jual telor ayam.
Resikonya bisa jauh lebih meningkat dan ditanggung pembeli. Very Happy
Peternak yang jual telor mungkin dirumahnya buka usaha agen telor kali mas.... Very Happy

Saya pikir setiap peternak dalam melihat pasar sah2 saja, mungkin saja memang peluang itu ada dalam berbisnis, apakah jual pitikan .kuthukan bahkan telor sekalipun karena bisa juga banyak dari temen2 yg menyesuaikan dengan kondisi keuanganya walaupun dengan resiko yg bervariasi dan lebih besar.
Karena didorong oleh keinginan yg besar akan sebuah hasil ternak yg begitu mempesona kalbunya.
Semua itu kembali kepada sang pembeli apakah siap dalam menerima segala resiko, dan saya menyarakan jika belom siap ya jangan ....karena akan terjadi komplain yang berkepanjangan dan bahkan akan menjadi konflik.
Beternak ayadu tidak gampang dan penuh misteri karena tidak seperti hitung2an matematis barangkali hanya bisa meminimalisir saja itupun tidak ada jaminan.

noeke07
Kapten
Kapten

Jumlah posting : 257
Join date : 05.03.13

Kembali Ke Atas Go down

Re: MOHON DI GEMBOK (sudah terinfeksi SPAM)

Post  Scemator on Fri 15 May 2015, 15:14

noeke07 wrote:
Scemator wrote:
Executor wrote:
Scemator wrote:
Sinyo Rahman wrote:
Scemator wrote:
ekotepong wrote:Tapi jual ayam kecil kan enak. Putaran duit cepet,relatif gak butuh banyak tempat,resiko pemeliharaan berkurang,resiko nyortir ayam juga berkurang.

Namanya juga org beternak ayam kan ada juga yg pikirannya bisnis. Kalo namanya resiko biar nanti ditanggung sendiri sama pembeli atau penjualnya (peternak).

Biasanya penjual model seperti ini jual putus mas,
Bisa jual di ps ayam atau kios2 dsb....
Jadi si pembeli menanggung resiko sepenuhnya dan tdk bisa komplen... Very Happy

b'arti resiko beli kutukan d tanggung pembeli dong mas..??

topik yg menarik & bisa memberikan pembelajaran(masukan) buat saya
silahkan d lanjut dikusi nya mas.. Smile
Sy pribadi kurang tertarik beli kutukan,  soalnya terlalu banyak resikonya ditambah lagi waktu menunggu yg terlalu lama sampai ayam menjadi lancur. iya kalau saat besar sesuai harapan, kalau tidak? Very Happy

Terimakasih mas jika topik ini di bilang menarik, semoga tulisan2 sederhana ini bisa manjadikan sedikit masukan bagi kita semua ya.... Very Happy

Apalagi ada peternak yang jual telor ayam.
Resikonya bisa jauh lebih meningkat dan ditanggung pembeli. Very Happy
Peternak yang jual telor mungkin dirumahnya buka usaha agen telor kali mas.... Very Happy

Saya pikir setiap peternak dalam melihat pasar sah2 saja, mungkin saja memang peluang itu ada dalam berbisnis, apakah jual pitikan .kuthukan bahkan telor sekalipun karena bisa juga banyak dari temen2 yg menyesuaikan dengan kondisi keuanganya walaupun dengan resiko yg bervariasi dan lebih besar.
Karena didorong oleh keinginan yg besar akan sebuah hasil ternak yg begitu mempesona kalbunya.
Semua itu kembali kepada sang pembeli apakah siap dalam menerima segala resiko, dan saya menyarakan jika belom siap ya jangan ....karena akan terjadi komplain yang berkepanjangan dan bahkan akan menjadi konflik.
Beternak ayadu tidak gampang dan penuh misteri karena tidak seperti hitung2an matematis barangkali hanya bisa meminimalisir saja itupun tidak ada jaminan.

Hehehe....
Bercanda aja bang,  rehat sejenak dari awal diskusinya serius banget....
Semua ya hak peternak mau jual telor, jual kandang, sampai jual rumah atau mobil ya sah2 aja, ngga ada yg salah koq selama ada yg minat.  Jangan nanti setelah ngga menetas telornya komplain, nah itukan sama aja kaya "menggali lubang" sendiri, lalu kita terjerembab di dalamnya....

Scemator
Sersan
Sersan

Jumlah posting : 175
Join date : 08.05.15

Kembali Ke Atas Go down

Re: MOHON DI GEMBOK (sudah terinfeksi SPAM)

Post  Administrator on Fri 15 May 2015, 16:35

Scemator wrote:Sebenarnya sy sudah berada dalam bis yg sama dengan Mas Ari, cuma masih di tempat duduk yg berbeda. Baiklah sy mau pindah dulu ke bangku Mas Ari untuk menyamakan presepsi...
Hehehe.....

Sesorang yg hidup untuk sebuah idealisme patut di beri apresiasi, artinya tidak latah pada apa yg menjadi tren di luar.  Namun tetap saja dengan penjabaran Mas Ari, si peternak A juga tetap terpengaruh (secara tidak langsung) oleh faktor external dengan meng-upgrade tipikal khas dorong tengok dari peternak tersebut  agar pukulan depannya lebih cepat untuk mengantisipasi burma, khoy, dsb. Nah yg saya maksud disini adalah peternak kolot yg mempertahankan idealisme nya tanpa mengupgrade apa2  terhadap kualitas ayamnya, beda seperti peternak A yg mempertahankan ciri khas namun selalu mengupgrade kualitas ternakannya....

Nah sebernya apa yg saya maksud sama koq dengan apa yg Mas Ari maksud cuma  kembali masalah bis, saya naik dari terminal, sedangkan Mas Ari naik di pertengahan jalan.  Yg pada tujuan akhirnya sama yaitu pemberhentian terakhir dari bis tersebut.....
Hehehe.... Very Happy
Betul mas... Sy setuju.

Apapun jalur segmentasi yg ditempuh, tetap harus upgrade kualitas.

Mereka yg beternak dgn varietas ayam aduan beragam sebetulnya lebih sulit menjadi 'pemimpin pasar' karena ternak satu varietas dgn hasil memuaskan saja sudah sulit. Apalagi ada 3-4 macam varietas. Tentu harus punya SDM, waktu, tenaga dan dana yg tidak sedikit.

Mereka yg fokus pada satu bidang dalam pekerjaan dinamai 'spesialist'.
Entah montir spesialist transmisi, tukang spesialist ukiran kayu, dokter spesialist kulit, kelamin, dlsb. Sebetulnya para spesialist ini yg paling dicari oleh pasar.
Smile






Administrator
Admin
Admin

Jumlah posting : 6448
Join date : 15.08.08

http://papaji.forumotion.com

Kembali Ke Atas Go down

Re: MOHON DI GEMBOK (sudah terinfeksi SPAM)

Post  kritikus_ayam on Fri 15 May 2015, 17:31

Scemator = Mushafir Razz

kritikus_ayam
BANNED
BANNED

Jumlah posting : 172
Join date : 19.04.15

Kembali Ke Atas Go down

Re: MOHON DI GEMBOK (sudah terinfeksi SPAM)

Post  Scemator on Fri 15 May 2015, 18:13

kritikus_ayam wrote:Scemator = Mushafir Razz
Akhir-akhir sudah tidak ada yg ngeladenin ya mas?
Saya tidak tahu apakah justru sebernya anda mushafir atau bukan, tapi tidak penting & member papaji lainnya tampaknya sudah tidak memperdulikan komentar anda.....

Jadi saya anggap SPAM saja komentar anda selanjutnya.....
Gitu ya mas kritikus_ayam.....

Scemator
Sersan
Sersan

Jumlah posting : 175
Join date : 08.05.15

Kembali Ke Atas Go down

Re: MOHON DI GEMBOK (sudah terinfeksi SPAM)

Post  aw budiman on Fri 15 May 2015, 18:19

kritikus_ayam wrote:Scemator = Mushafir Razz

Tolong mas tunjukan buktinya biar kita yakin
kata KPK sih minimal 2 alat bukti hehehe......

aw budiman
Kapten
Kapten

Jumlah posting : 380
Join date : 22.04.14
Lokasi : Bandung

Kembali Ke Atas Go down

Re: MOHON DI GEMBOK (sudah terinfeksi SPAM)

Post  Scemator on Fri 15 May 2015, 18:41

aw budiman wrote:
kritikus_ayam wrote:Scemator = Mushafir Razz

Tolong mas tunjukan buktinya biar kita yakin
kata KPK sih minimal 2 alat bukti hehehe......
Tampaknya kritikus_ayam sudah mulai frustasi karena member PAPAJI sudah muak dan tidak meladeni topik2 yg berisi BUALAN2 (omong kosong) si kritikus_ayam, sehingga melakukan hal kotor dengan fitnah seperti ini....
Razz Razz Razz

Scemator
Sersan
Sersan

Jumlah posting : 175
Join date : 08.05.15

Kembali Ke Atas Go down

Re: MOHON DI GEMBOK (sudah terinfeksi SPAM)

Post  kritikus_ayam on Fri 15 May 2015, 19:27

Scemator wrote:
kritikus_ayam wrote:Scemator = Mushafir Razz
Akhir-akhir sudah tidak ada yg ngeladenin ya mas?
Saya tidak tahu apakah justru sebernya anda mushafir atau bukan, tapi tidak penting & member papaji lainnya tampaknya sudah tidak memperdulikan komentar anda.....

Jadi saya anggap SPAM saja komentar anda selanjutnya.....
Gitu ya mas kritikus_ayam.....
Akhir-akhir ini saya jarang komentar karena sedikit sibuk Smile

Apakah member perduli atau tidak, meladeni atau tidak, memangnya saya peduli Cool anggap saja SPAM itu hak anda Smile apakah anda tidak percaya diri menggunakan ID mushafir karena dicap sok tahu dan spam oleh member ? Razz

Cabut ah

kritikus_ayam
BANNED
BANNED

Jumlah posting : 172
Join date : 19.04.15

Kembali Ke Atas Go down

Re: MOHON DI GEMBOK (sudah terinfeksi SPAM)

Post  kritikus_ayam on Fri 15 May 2015, 19:28

Scemator wrote:
aw budiman wrote:
kritikus_ayam wrote:Scemator = Mushafir Razz

Tolong mas tunjukan buktinya biar kita yakin
kata KPK sih minimal 2 alat bukti hehehe......
Tampaknya kritikus_ayam sudah mulai frustasi karena member PAPAJI sudah muak dan tidak meladeni topik2 yg berisi BUALAN2 (omong kosong) si kritikus_ayam,  sehingga melakukan hal kotor dengan fitnah seperti ini....
Razz Razz Razz
Siapa frustasi mas mushafir ? Saya baik-baik saja, cabut ah dari thread ini.

kritikus_ayam
BANNED
BANNED

Jumlah posting : 172
Join date : 19.04.15

Kembali Ke Atas Go down

Re: MOHON DI GEMBOK (sudah terinfeksi SPAM)

Post  toying on Fri 15 May 2015, 19:34

pada pecong smw kesalahan terbesar penjual di papaji jika ada penjual ayam yang SENGAJA JUALAN AYAMNA DILUAR FJB xixixixixi satpol ppna mana hadeh apa ada kongkingkong mah

toying
kopral
kopral

Jumlah posting : 25
Join date : 23.03.15

Kembali Ke Atas Go down

Re: MOHON DI GEMBOK (sudah terinfeksi SPAM)

Post  Scemator on Fri 15 May 2015, 19:43

toying wrote:pada pecong smw kesalahan terbesar penjual di papaji jika ada penjual ayam yang SENGAJA JUALAN AYAMNA DILUAR FJB  xixixixixi  satpol ppna mana hadeh apa ada kongkingkong mah  
Sy bingung sama mas, lagi pada ngomong apa koq arahnya kemana2,
Kalo sakit hati sama member lain di PAPAJI jangan kita semua di libatkan dong...

Hehehe..... Very Happy

Scemator
Sersan
Sersan

Jumlah posting : 175
Join date : 08.05.15

Kembali Ke Atas Go down

Re: MOHON DI GEMBOK (sudah terinfeksi SPAM)

Post  Scemator on Fri 15 May 2015, 20:03

kritikus_ayam wrote:
Scemator wrote:
aw budiman wrote:
kritikus_ayam wrote:Scemator = Mushafir Razz

Tolong mas tunjukan buktinya biar kita yakin
kata KPK sih minimal 2 alat bukti hehehe......
Tampaknya kritikus_ayam sudah mulai frustasi karena member PAPAJI sudah muak dan tidak meladeni topik2 yg berisi BUALAN2 (omong kosong) si kritikus_ayam,  sehingga melakukan hal kotor dengan fitnah seperti ini....
Razz Razz Razz
Siapa frustasi mas mushafir ? Saya baik-baik saja, cabut ah dari thread ini.
Langsung cabut ke alam baka aja ya mas, jangan balik2 lagi ke dunia.... Razz Razz Razz

Scemator
Sersan
Sersan

Jumlah posting : 175
Join date : 08.05.15

Kembali Ke Atas Go down

Re: MOHON DI GEMBOK (sudah terinfeksi SPAM)

Post  Joe_jago on Fri 15 May 2015, 22:57

Scemator wrote:
kritikus_ayam wrote:
Scemator wrote:
aw budiman wrote:
kritikus_ayam wrote:Scemator = Mushafir Razz

Tolong mas tunjukan buktinya biar kita yakin
kata KPK sih minimal 2 alat bukti hehehe......
Tampaknya kritikus_ayam sudah mulai frustasi karena member PAPAJI sudah muak dan tidak meladeni topik2 yg berisi BUALAN2 (omong kosong) si kritikus_ayam,  sehingga melakukan hal kotor dengan fitnah seperti ini....
Razz Razz Razz
Siapa frustasi mas mushafir ? Saya baik-baik saja, cabut ah dari thread ini.
Langsung cabut ke alam baka aja ya mas,  jangan balik2 lagi ke dunia.... Razz Razz Razz

Very Happy Very Happy Very Happy Very Happy

Joe_jago
Jendral
Jendral

Jumlah posting : 1446
Join date : 09.02.14
Lokasi : Bandar Lampung

Kembali Ke Atas Go down

Re: MOHON DI GEMBOK (sudah terinfeksi SPAM)

Post  aditp on Sat 16 May 2015, 12:49

Sudah terinfeksi SPAM...
Maksudnya SPAM itu apa ya, Bung
Scemator...? Tks. study sunny

aditp
Jendral
Jendral

Jumlah posting : 1307
Join date : 05.08.13

Kembali Ke Atas Go down

Re: MOHON DI GEMBOK (sudah terinfeksi SPAM)

Post  Scemator on Sat 16 May 2015, 16:13

aditp wrote:Sudah terinfeksi SPAM...
Maksudnya SPAM itu apa ya, Bung
Scemator...? Tks. study sunny
Kritikus_ayam

Scemator
Sersan
Sersan

Jumlah posting : 175
Join date : 08.05.15

Kembali Ke Atas Go down

Re: MOHON DI GEMBOK (sudah terinfeksi SPAM)

Post  Liem_Bsd on Sat 16 May 2015, 22:20

Ikutan belajar aja study study study

Liem_Bsd
Registered Sellers
Registered Sellers

Jumlah posting : 1144
Join date : 12.12.11
Lokasi : Serpong Tangerang 08161952208 pinBB 7F8D59B1

http://www.ayamjagoperak.blogspot.com/

Kembali Ke Atas Go down

Re: MOHON DI GEMBOK (sudah terinfeksi SPAM)

Post  Scemator on Sun 17 May 2015, 04:27

Liem_Bsd wrote:Ikutan belajar aja study study study
Bisa aja nih, Justru saya yg mesti belajar dari koh liem Razz

Scemator
Sersan
Sersan

Jumlah posting : 175
Join date : 08.05.15

Kembali Ke Atas Go down

Re: MOHON DI GEMBOK (sudah terinfeksi SPAM)

Post  Sponsored content Today at 08:58


Sponsored content


Kembali Ke Atas Go down

Halaman 5 dari 5 Previous  1, 2, 3, 4, 5

Topik sebelumnya Topik selanjutnya Kembali Ke Atas


 
Permissions in this forum:
Anda tidak dapat menjawab topik