Dilema ayam petarung berbau Import

Halaman 2 dari 6 Previous  1, 2, 3, 4, 5, 6  Next

Topik sebelumnya Topik selanjutnya Go down

Re: Dilema ayam petarung berbau Import

Post  Hendro on Fri 15 Jul 2011, 17:50

lost_champ wrote:maaf nyanggah bang

berdasarkan pengalaman saya...

memang orang thailand sangat fanatik dengan ayam, dengan berbagai macam cara di gunakan untuk melestarikan budaya mereka. mengapa begitu???

1. mereka punya standar khusus dalam menguji ayam mereka.
seperti contoh adu berdasarkan kelas berat badan. kenapa???selain peraturan ini sudah jelas
dan orang2 tahu dengan pasti hal ini sebetulnya membuka peluang bagi orang awam untuk
masuk ke dunia perayaman, dengan secra tidak langsung thailand melestarikan budaya nya
secara otomatis
2. tidak semua yang mereka jual adalah yang terbaik, pada prinsipnya sama dengan Indonesia yang
tidak menjual bibit unggul di bidang pertanian ke negara lain
3. membeli di pengepul(bandar) sama halnya membeli dari pasar, di indonesia banyak terjadi hal
seperti ini, akhirnya yan ada cuma kecewa

saya akui memang ayam import jauh lebih baik di banding ayam dari negeri kita, kenapa kita tidak meniru thailand??? saya kadang sedih melihat perayaman di negeri kita, ayam 7-10 masih di tanding. Dan menurut prinsip saya ayam hanya sekedar hobby, seperti kata om phokphand " price is doesn't matter

beternak ayam bagaikan berjualan bakso. bumbu, metode memasak, dan cara penyajian. memang terlihat sepele. tapi orang akan memilih, KARENA RASA TIDAK PERNAH BOHONG

mohon senior mengoreksi

Betul itu bang Champ...rasa tidak bisa bohong...kalo untuk ayam kualitas tidak bisa bohong......terlepas dari mana asalnya alias lokal atau import tidak masalah yang penting bagaimana hasilnya ketika diuji di turnamen PAPAJI.....yang menjadi pemenang adalah yang terbaik dikelasnya dan selanjutnya bisa dijadikan acuan dalam mencari ayam berkualitas baik......

Salam Very Happy

Hendro
moderator
moderator

Jumlah posting : 7288
Join date : 06.08.09
Age : 47
Lokasi : Semarang

Kembali Ke Atas Go down

Re: Dilema ayam petarung berbau Import

Post  Yuri_GG on Fri 15 Jul 2011, 17:57

setju sekali ayam import pun belum tentu bagus, dan ayam indonesia sering kali lebih baik... Pengalaman seorang kerabat saya mendatangkan ayam import dari bangkok pun ternyata disana belinya juga ndak bisa kepeternak langsung, tapi belinya di pasar, terpaksa yang penting pulang bawa ayam , ayam memang ganteng tapi "feminim" ternyata, dan suka pasrah digebuki ama ayam indonesia...hahahhahahaha

Yuri_GG
Jendral
Jendral

Jumlah posting : 1725
Join date : 21.01.11
Age : 28
Lokasi : Kediri (Jatim) -Semarang(Jateng)

Kembali Ke Atas Go down

Re: Dilema ayam petarung berbau Import

Post  Administrator on Fri 15 Jul 2011, 19:50

Buat mereka yg sudah merasakan manisnya ternak sendiri (berhasil) pasti berpendapat, "Tidak perlu import, ayam ternak sendiri sudah lebih bagus".

Tapi bagi mereka yg belum berhasil, pasti masih menganggap ayam import kelasnya jauh lebih baik.

Wink


Administrator
Admin
Admin

Jumlah posting : 6444
Join date : 15.08.08

http://papaji.forumotion.com

Kembali Ke Atas Go down

Re: Dilema ayam petarung berbau Import

Post  lost_champ on Fri 15 Jul 2011, 21:42

maaf bang hendro

kelas yg bgmn?

beratkah?
umurkah?
panjang tajikah?

itu harus jelas dan d setujui, klau perlu ada peraturan h́tam di atas putih, yg menjelaskan kelas tersebut bang

jadi penghoby yg masih junior ky saya bisa ngerti

pengalaman sy main d kalang kampung, jarang ada yg mau imbang tanding, rata2 mwnya nindih

mhn arahannya bang

lost_champ
Jendral
Jendral

Jumlah posting : 1952
Join date : 06.03.11
Lokasi : disekitar anda

Kembali Ke Atas Go down

Re: Dilema ayam petarung berbau Import

Post  KritikusPalingKritis-KPK on Sat 16 Jul 2011, 09:29

Administrator wrote:Buat mereka yg sudah merasakan manisnya ternak sendiri (berhasil) pasti berpendapat, "Tidak perlu import, ayam ternak sendiri sudah lebih bagus".

Tapi bagi mereka yg belum berhasil, pasti masih menganggap ayam import kelasnya jauh lebih baik.

Wink

Itulah....yg masih suka ayam import berarti bodoh dan mau dibodohi.
Bodohnya lagi,ayam2 lokal yg menang di kalangan,dibilang import,supaya gengsinya naik dan harga jualnya mahal. Ternakan lokal dibilang import.
Jelas2 bebas unggas diberlakukan sejak 2003. Mana ada unggas Import masuk Indonesia.
Tapi ya itu potret penggemar ayam laga indonesia.
Very Happy

KritikusPalingKritis-KPK
Sersan
Sersan

Jumlah posting : 67
Join date : 16.07.11

Kembali Ke Atas Go down

Re: Dilema ayam petarung berbau Import

Post  Lilik HAP on Sat 16 Jul 2011, 10:56



Maka untuk mendapatkan produk lokal yang bagus, semestinya para peternak juga harus mau berinovasi dan ber"investasi" tentunya....yaitu dengan membeli pacekan dan indukan yg benar2 bagus, walau harga'ny mungkin tinggi tetapi kualitas anakanny akan lebih bagus dan akan lebih cepat balik modal nantinya daripada pelihara yg tanggung-tanggung.
[/quote]

Ini yg susah, peternak kita pengennya yg instant dgn ilmu kira2,kurang bisa menerima masukan,
musim-musiman, fanatik,etc.

Bukalah hati,jangan kau kotori
bukalah hati, lentera hidup ini,


whalahh...whalah... malah koyo AA Gim, hee....hee...

Lilik HAP
Kapten
Kapten

Jumlah posting : 399
Join date : 15.04.11
Age : 48
Lokasi : jl Untung Suropati Manyaran Semarang

Kembali Ke Atas Go down

Re: Dilema ayam petarung berbau Import

Post  Hendro on Sat 16 Jul 2011, 16:22

lost_champ wrote:maaf bang hendro

kelas yg bgmn?

beratkah?
umurkah?
panjang tajikah?

itu harus jelas dan d setujui, klau perlu ada peraturan h́tam di atas putih, yg menjelaskan kelas tersebut bang

jadi penghoby yg masih junior ky saya bisa ngerti

pengalaman sy main d kalang kampung, jarang ada yg mau imbang tanding, rata2 mwnya nindih

mhn arahannya bang

Aturan dan tata tertib turnamen PAPAJI kan sudah jelas bang....kelas ayam berdasarkan berat badan.......panjang taji, otot, umur ayam menjadi pertimbangan sendiri bagi pesertanya jika menurunkan ayam muda di turnamen resikonya akan ketemu ayam lebih tua kalo masalah taji kan semuanya dibungkus jadi tidak ada efek yang signifikan kecuali ayam memang punya pukulan memabokkan.....salam Smile

Hendro
moderator
moderator

Jumlah posting : 7288
Join date : 06.08.09
Age : 47
Lokasi : Semarang

Kembali Ke Atas Go down

Re: Dilema ayam petarung berbau Import

Post  lost_champ on Sat 16 Jul 2011, 17:01

trims bang

dngn pencerahan abang, smua prtanyaan sy trjwb sdh

trimaksih bg

lost_champ
Jendral
Jendral

Jumlah posting : 1952
Join date : 06.03.11
Lokasi : disekitar anda

Kembali Ke Atas Go down

Re: Dilema ayam petarung berbau Import

Post  alang on Sat 16 Jul 2011, 18:34

kritikus paling kritis wrote:Itulah....yg masih suka ayam import berarti bodoh dan mau dibodohi.
Bodohnya lagi,ayam2 lokal yg menang di kalangan,dibilang import,supaya gengsinya naik dan harga jualnya mahal. Ternakan lokal dibilang import.
Jelas2 bebas unggas diberlakukan sejak 2003. Mana ada unggas Import masuk Indonesia.
Tapi ya itu potret penggemar ayam laga indonesia.
Very Happy
Ah ga jg !!! Kenyataannya banyak jg yg punya ayam impor ngaku2 ayam lokal, biar gampang dpt tanding di kalangan. Mau bukti?
Hehehehe......

alang
Kolonel
Kolonel

Jumlah posting : 988
Join date : 28.07.09
Age : 44
Lokasi : Ciputat, Tangerang

Kembali Ke Atas Go down

Re: Dilema ayam petarung berbau Import

Post  Lilik HAP on Sat 16 Jul 2011, 19:27

alang wrote:
kritikus paling kritis wrote:Itulah....yg masih suka ayam import berarti bodoh dan mau dibodohi.
Bodohnya lagi,ayam2 lokal yg menang di kalangan,dibilang import,supaya gengsinya naik dan harga jualnya mahal. Ternakan lokal dibilang import.
Jelas2 bebas unggas diberlakukan sejak 2003. Mana ada unggas Import masuk Indonesia.
Tapi ya itu potret penggemar ayam laga indonesia.
Very Happy
Ah ga jg !!! Kenyataannya banyak jg yg punya ayam impor ngaku2 ayam lokal, biar gampang dpt tanding di kalangan. Mau bukti?
Hehehehe......


Betul..betul..betul.. tongue tongue

Lilik HAP
Kapten
Kapten

Jumlah posting : 399
Join date : 15.04.11
Age : 48
Lokasi : jl Untung Suropati Manyaran Semarang

Kembali Ke Atas Go down

Re: Dilema ayam petarung berbau Import

Post  ¤Di@n-M@gelang¤ on Sat 16 Jul 2011, 20:25

Dan laris manis heyo![quote="kritikus paling kritis"

[/quote]
Itulah....yg masih suka ayam import berarti bodoh dan mau dibodohi.
Bodohnya lagi,ayam2 lokal yg menang di kalangan,dibilang import,supaya gengsinya naik dan harga jualnya mahal. Ternakan lokal dibilang import.
Jelas2 bebas unggas diberlakukan sejak 2003. Mana ada unggas Import masuk Indonesia.
Tapi ya itu potret penggemar ayam laga indonesia.
Very Happy [/quote]Ad mz bro politikus tp ijiny bkn import we..akn tetapi ijin penelitian mz bro tmen sy dl seorg mhsswa yg dpt beasiswa kul d Thailand plg bw aym dgn ijin riset mlh skrg d trnkn sndri

¤Di@n-M@gelang¤
Jendral
Jendral

Jumlah posting : 1902
Join date : 30.05.11
Age : 33
Lokasi : ¤B@nTul-JogjA/M@g€lAng-G€milAng¤

Kembali Ke Atas Go down

Re: Dilema ayam petarung berbau Import

Post  Ardhiasa on Sat 16 Jul 2011, 20:28

jaghana wrote:
Ardhiasa wrote:biar bagaimana pun saya suka ayam improt!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!
sialnya lagi sampe sekarang belum punya ayam improt kakakakakkakakakakak.....................................
lhaaa...pitikmu wingi wis ngalahno pitik import tho...!!???... Laughing Laughing
nek gak seneng kirim wae neng perguruan awan matraman atau neng magetan ben asep pacita bisa tidur pulass... Laughing Laughing Laughing pirat

iso ae sampean iki mas eko.... itumah ayam lokal kelas pinggiran... kalo mas pacita seneng monggo... di bawa... akeh tunggale mas...knp kemaren g langsung d bawa aja ben ora impen2nen..hehehe no hpnya udah saya kasih ke mas pacita.... mas eko..., kalo untuk perguruan awan matraman tukeran ayam aja yaaa...
kee...keeee....keeeeek.keeeeeekk lol! lol! lol! lol! lol!

Ardhiasa
Kapten
Kapten

Jumlah posting : 233
Join date : 22.01.11
Lokasi : Situbondo

Kembali Ke Atas Go down

Re: Dilema ayam petarung berbau Import

Post  timbul on Sun 17 Jul 2011, 18:30

punteen
saya rasa mungkin permasalahannya bukan pada importnya tapi kwalitas yang menjadi harapan dan rujukan,padahal ayam jenis unggas yang mudah dibiakan jadi harapan terbesar bisa jadi terletak pada penggemar ayam itu sendiri ikhlaskah para master ayam untuk menyebarkan hasil ternaknya yang berkualitas dengan harga terjangkau(relatif tapi bisa siasati),sepertinya dipapaji sudah ada beberapa tinggal tunggu yang lainnya.

timbul
Sersan
Sersan

Jumlah posting : 72
Join date : 20.02.10
Lokasi : Tajur Halang - Bogor 085280583432

Kembali Ke Atas Go down

Re: Dilema ayam petarung berbau Import

Post  jackone on Sun 17 Jul 2011, 20:00

Ringgas Hutagaol wrote:Ayam Impor lebih bagus dari ayam lokal, itu BIASA karena harganya juga lebih mahal. Kalau ayam lokal mengalahkan ayam impor, ini baru LUAR BIASA.
Ayam lokal juga ada yang bagus, ada yang biasa-biasa saja. Yang bagus biasanya mahal. Kalau beli ayam lokal yang harganya mahal, tapi kualitasnya biasa berarti pembelinya SIAL. Kalau beli dgn harga murah tapi kualitasnya bagus, berarti pembeli BERUNTUNG karena penjualnya mungkin lagi butuh uang atau memang tidak mengerti kualitas ayam.
Sudah umum berlaku bhw harga berbanding lurus dgn kualitas. Kondisi SIAL atau BERUNTUNG merupakan kejadian khusus, jangan dijadikan sebagai patokan karena tidak semua orang bisa mengalaminya.


...betul kata Om Ringgas !
ada pepatah medan:
"Biar tekor yang penting kesohor" (duit bukan soal asal terkenal) Smile

ada lagi pepatah lain:
"Duit gak mungkin berbohong artinya: makin banyak duit yang di keluarkan maka semakin sempurna keinginan kita" Laughing

jackone
Kapten
Kapten

Jumlah posting : 351
Join date : 02.09.10
Age : 46
Lokasi : Laampiri, Jatibening Baru, Bekasi

Kembali Ke Atas Go down

Re: Dilema ayam petarung berbau Import

Post  Ardhiasa on Sun 17 Jul 2011, 20:42

jackone wrote:
Ringgas Hutagaol wrote:Ayam Impor lebih bagus dari ayam lokal, itu BIASA karena harganya juga lebih mahal. Kalau ayam lokal mengalahkan ayam impor, ini baru LUAR BIASA.
Ayam lokal juga ada yang bagus, ada yang biasa-biasa saja. Yang bagus biasanya mahal. Kalau beli ayam lokal yang harganya mahal, tapi kualitasnya biasa berarti pembelinya SIAL. Kalau beli dgn harga murah tapi kualitasnya bagus, berarti pembeli BERUNTUNG karena penjualnya mungkin lagi butuh uang atau memang tidak mengerti kualitas ayam.
Sudah umum berlaku bhw harga berbanding lurus dgn kualitas. Kondisi SIAL atau BERUNTUNG merupakan kejadian khusus, jangan dijadikan sebagai patokan karena tidak semua orang bisa mengalaminya.


...betul kata Om Ringgas !
ada pepatah medan:
"Biar tekor yang penting kesohor" (duit bukan soal asal terkenal) Smile

ada lagi pepatah lain:
"Duit gak mungkin berbohong artinya: makin banyak duit yang di keluarkan maka semakin sempurna keinginan kita" Laughing

"hepeng namangatur nagaraon" lae
SUMUT >> "Semua Urusan Masalah, Uang Tunai" bukan begitu maksudnya hehehehehe lol! lol!

Ardhiasa
Kapten
Kapten

Jumlah posting : 233
Join date : 22.01.11
Lokasi : Situbondo

Kembali Ke Atas Go down

Re: Dilema ayam petarung berbau Import

Post  pak_tri on Sun 17 Jul 2011, 20:53

Administrator wrote:Buat mereka yg sudah merasakan manisnya ternak sendiri (berhasil) pasti berpendapat, "Tidak perlu import, ayam ternak sendiri sudah lebih bagus".

Tapi bagi mereka yg belum berhasil, pasti masih menganggap ayam import kelasnya jauh lebih baik.

Wink


setuju mas ary..........tapi kita harus ingat sejarah mengatakan -
nenek moyang lah yg membawa darah bangkok masuk indonesia.........

pak_tri
Registered Sellers
Registered Sellers

Jumlah posting : 1783
Join date : 02.06.10
Lokasi : Semarang

http://www.facebook.com/notifications.php#!/profile.php?id=10000

Kembali Ke Atas Go down

Re: Dilema ayam petarung berbau Import

Post  Administrator on Sun 17 Jul 2011, 22:44

pak_tri wrote:
Administrator wrote:Buat mereka yg sudah merasakan manisnya ternak sendiri (berhasil) pasti berpendapat, "Tidak perlu import, ayam ternak sendiri sudah lebih bagus".

Tapi bagi mereka yg belum berhasil, pasti masih menganggap ayam import kelasnya jauh lebih baik.

Wink


setuju mas ary..........tapi kita harus ingat sejarah mengatakan -
nenek moyang lah yg membawa darah bangkok masuk indonesia.........

Betul pak Dhe...
Maksud sy, Ayam import masuk kesini. Lantas diternak disini.
Tapi tetap saja hasil ternak tsb dianggap masih kalah kelas dibanding yg import murni.
Menurut saya, ini adlh pendapat mereka yg belum berhasil ternaknya.

Very Happy






Administrator
Admin
Admin

Jumlah posting : 6444
Join date : 15.08.08

http://papaji.forumotion.com

Kembali Ke Atas Go down

Re: Dilema ayam petarung berbau Import

Post  phantom lord on Mon 18 Jul 2011, 01:04

Administrator wrote:
pak_tri wrote:
Administrator wrote:Buat mereka yg sudah merasakan manisnya ternak sendiri (berhasil) pasti berpendapat, "Tidak perlu import, ayam ternak sendiri sudah lebih bagus".

Tapi bagi mereka yg belum berhasil, pasti masih menganggap ayam import kelasnya jauh lebih baik.

Wink


setuju mas ary..........tapi kita harus ingat sejarah mengatakan -
nenek moyang lah yg membawa darah bangkok masuk indonesia.........

Betul pak Dhe...
Maksud sy, Ayam import masuk kesini. Lantas diternak disini.
Tapi tetap saja hasil ternak tsb dianggap masih kalah kelas dibanding yg import murni.
Menurut saya, ini adlh pendapat mereka yg belum berhasil ternaknya.

Mohon pencerahan dari Senior atau Pak Adm mengenai berternak yg berhasil. Apa cukup hasil ternak kita hanya bisa selalu menang di kalangan atas tas tas tas yg atasnya sampai tidak karu-karuan? Sehingga kita bisa menjual produk dg harga relatif muuuaaaahal sekaligus nama buueeesar sar sar sar didunia perayaman?
Dengan segala hormat saya,
mohon maaf bila ada salah kata




phantom lord
Kapten
Kapten

Jumlah posting : 317
Join date : 02.05.11

Kembali Ke Atas Go down

Re: Dilema ayam petarung berbau Import

Post  Aptanto WSS on Mon 18 Jul 2011, 06:50

Ya mari kita bahu membahu memajukan ayam Indonesia yang Punya ilmu ditularkan ke pemula , Yang punya saran ya disampaikan di Organisasi , Yang rajin berdoa ya harap di doakan . Dan mari menjalankan peranan kita masing masing sebaik mungkin Yang peternak ya jangan eman - eman beli materi ternak yang bagus Yang pemain ya jangan sungkan mengapresiasi kerja keras peternak lokal. Kalau semua berperan yang terbaik menurut porsinya masing - masing dan saling mendukung saya yakin Hari esok akan lebih baik dari hari ini .

galihmoko wrote:
Hehe...setuju om...bagaimanapun hukum pasar tetap berlaku. Yang jadi masalah kadang adalah ekspektasi dari pembeli terutama pemula seperti saya yg terlalu tinggi....beli dengan harga murah tapi pengin kualitas super, belum lagi kalau bicara angan2 pengin ngalahin import...secara logika dan memakai hukum pasar tentunya akan sulit diperoleh. kecuali ya itu dengan keberuntungan....beli ayam bahan, dengan harga murah...dan ternyata ayam tersebut menyimpan bakat luar biasa yg belum diketahui oleh penjualny saat transaksi..... Very Happy

Setuju kalau beli harus realistis terkadang kalau beli ayam Import nggak pake di tawar kalau beli ayam lokal bagus nawarnya 7 hari 7 malam . Beli nya harga nggak wajar kelewat rendah ekspetasi terlalu tinggi . Banyak juga jenis yang satu ini !

galihmoko wrote:
Maka untuk mendapatkan produk lokal yang bagus, semestinya para peternak juga harus mau berinovasi dan ber"investasi" tentunya....yaitu dengan membeli pacekan dan indukan yg benar2 bagus, walau harga'ny mungkin tinggi tetapi kualitas anakanny akan lebih bagus dan akan lebih cepat balik modal nantinya daripada pelihara yg tanggung-tanggung.

Setuju peternak juga harus selalu berusaha keras meningkatkan mutu ayam Indonesia karena tidak bisa dipungkiri Upgrade materi ternak memang harus dilakukan walau memerlukan biaya yang tidak sedikit . jadi dalam menentukan harga hasil ternakan juga wajib sebanding dengan kualitas . Hati - hati , teliti dan cermat dalam menentukan harga jangan sampai kemahalan (Kasian pembeli ) juga jangan sampai kemurahan (Kasian Peternak).

salam

Aptanto WSS
Kolonel
Kolonel

Jumlah posting : 893
Join date : 05.12.09
Age : 31
Lokasi : Surabaya - 083 857 60 70 63

Kembali Ke Atas Go down

Re: Dilema ayam petarung berbau Import

Post  Hendro on Mon 18 Jul 2011, 07:00

phantom lord wrote:

Mohon pencerahan dari Senior atau Pak Adm mengenai berternak yg berhasil. Apa cukup hasil ternak kita hanya bisa selalu menang di kalangan atas tas tas tas yg atasnya sampai tidak karu-karuan? Sehingga kita bisa menjual produk dg harga relatif muuuaaaahal sekaligus nama buueeesar sar sar sar didunia perayaman?
Dengan segala hormat saya,
mohon maaf bila ada salah kata

Keberhasilan ternak diukur dari banyaknya kepercayaan rekan2 atas produk kita dan kualitas produk kita minimal mampu berbicara di even setingkat turnamen nasional PAPAJI....tidak selalu harus menang karena seekor ayam tidak mungkin akan menang selamanya.....tetapi kalopun harus kalah tetap menunjukkan kualitas yang pantas.......

Salam Very Happy I love you

Hendro
moderator
moderator

Jumlah posting : 7288
Join date : 06.08.09
Age : 47
Lokasi : Semarang

Kembali Ke Atas Go down

Re: Dilema ayam petarung berbau Import

Post  KritikusPalingKritis-KPK on Mon 18 Jul 2011, 07:40

alang wrote:
kritikus paling kritis wrote:Itulah....yg masih suka ayam import berarti bodoh dan mau dibodohi.
Bodohnya lagi,ayam2 lokal yg menang di kalangan,dibilang import,supaya gengsinya naik dan harga jualnya mahal. Ternakan lokal dibilang import.
Jelas2 bebas unggas diberlakukan sejak 2003. Mana ada unggas Import masuk Indonesia.
Tapi ya itu potret penggemar ayam laga indonesia.
Very Happy
Ah ga jg !!! Kenyataannya banyak jg yg punya ayam impor ngaku2 ayam lokal, biar gampang dpt tanding di kalangan. Mau bukti?
Hehehehe......
Apanya yang gak juga mas..???
Kalau pemain ayam punya import tapi ngaku lokal itu mah udah biasa...dan yg diturunkan ayam yg telah mabung disini,keminnya gak kelihatan lagi. Tujuannya supaya dapat tanding. Dulu sAYA Juga gitu,tapi tidak gembar gembor punya ayam import mas. Memangnya saat tanding,lawannya tanya ke kita apakah ini ayam import atau lokal??? yg namanya nanding ya pegang2 aja mas.tidak pake nanya nanya ,ayam udah menang atau belum,lokal atau import.Pegang aja gak boleh sembarangan.
Tapi kalau ayam lokal ngaku2 import supaya laku mahal itu mah kebangetan mas.
Anda pemain di kalangan mana saya tanya?? Kalau kalangan undangaan ya di undangan mana? Kalau kalangan pinggiran ya pinggiran mana?

KritikusPalingKritis-KPK
Sersan
Sersan

Jumlah posting : 67
Join date : 16.07.11

Kembali Ke Atas Go down

kritik buat kritikus...

Post  galihmoko on Mon 18 Jul 2011, 08:13

Hehe....ini pak kritikus tapi kok gak kritis ke diri sendiri. kalau masalah orang ngaku ayam lokal tapi dibilang import saya yakin semua orang juga pasti setuju kalau itu kebangetan.... tapi kalau anda sampai nanya2 ke mas alang pemain kalangan mana...itu anda yang kebangetan, secara anda itu siapa... pemain kalangan mana...nama anda siapa...kandang dimana....dll juga gak berani anda sebutkan dengan jelas disini. jadi kalau mau buka-bukaan trackrecord mulailah dari diri anda sendiri......
salam sejuk,
galihmoko

galihmoko
Registered Sellers
Registered Sellers

Jumlah posting : 1906
Join date : 28.01.10
Lokasi : Purwokerto. Telp : 082226369414 PIN BB : 22c7672f

Kembali Ke Atas Go down

Re: Dilema ayam petarung berbau Import

Post  aliem on Mon 18 Jul 2011, 08:32

Walah... kog jadi rame kayak gini... kapan majunya kalo masih terus membahas import dan lokal bagus yang mana...

Sebaiknya justru kita harus saling bekerja sama, baik pemilik ayam lokal dan penganut faham ayam import, untuk memajukan ayam indonesia...

aliem
Kolonel
Kolonel

Jumlah posting : 686
Join date : 19.08.08
Lokasi : Magelang-Pekalongan PP

Kembali Ke Atas Go down

Re: Dilema ayam petarung berbau Import

Post  Administrator on Mon 18 Jul 2011, 09:41

phantom lord wrote:
Mohon pencerahan dari Senior atau Pak Adm mengenai berternak yg berhasil. Apa cukup hasil ternak kita hanya bisa selalu menang di kalangan atas tas tas tas yg atasnya sampai tidak karu-karuan? Sehingga kita bisa menjual produk dg harga relatif muuuaaaahal sekaligus nama buueeesar sar sar sar didunia perayaman?
Dengan segala hormat saya,
mohon maaf bila ada salah kata
Ternak yg berhasil tergantung motivasi dan tujuan dari masing2 peternaknya.
Mereka yg pedagang, tolak ukurnya mungkin peminat/pembeli yg membludak.
Mereka yg petarung, tolak ukurnya mungkin kemenangan.
Mereka yg seniman ayam laga, tolak ukurnya mungkin saja kinerja yg apik.

Ternak yg berhasil bagi sy adlh apabila hasilnya sudah merata dan memuaskan diri kita sendiri (ditinjau dari sisi kinerja tarung). Generasi ternak yg ada sekarang lebih baik dibanding yg kemarin, dan generasi berikutnya harus lebih baik dari yg ada sekarang.

Soal kemenangan, bagi sy adlh hanya sebuah pembuktian. Menang itu adlh sebuah 'reward' atau penghargaan atas usaha kita dalam memilih ayam, merawat dan memilih tandingan.
Menang = kualitas ayam + latihan/rawatan + tandingan + hoki.
Jadi, menang itu sebagian besar ditentukan dari usaha manusianya itu sendiri. Ayam hanya hewan yg tdk bisa berpikir. Yg ia tahu hanya bertarung sesuai nalurinya, tidak peduli apakah kondisinya sedang jelek, tidak peduli apakah musuhnya lebih besar, lebih tua, lebih bertaji, dsb.
So... ayam berkualitas belum tentu menang. Ayam yg menang belum tentu berkualitas.




Administrator
Admin
Admin

Jumlah posting : 6444
Join date : 15.08.08

http://papaji.forumotion.com

Kembali Ke Atas Go down

Re: Dilema ayam petarung berbau Import

Post  KritikusPalingKritis-KPK on Mon 18 Jul 2011, 10:33

galihmoko wrote:Hehe....ini pak kritikus tapi kok gak kritis ke diri sendiri. kalau masalah orang ngaku ayam lokal tapi dibilang import saya yakin semua orang juga pasti setuju kalau itu kebangetan.... tapi kalau anda sampai nanya2 ke mas alang pemain kalangan mana...itu anda yang kebangetan, secara anda itu siapa... pemain kalangan mana...nama anda siapa...kandang dimana....dll juga gak berani anda sebutkan dengan jelas disini. jadi kalau mau buka-bukaan trackrecord mulailah dari diri anda sendiri......
salam sejuk,
galihmoko
Jangan keluar dari topik mas GalihMoko.
Yangg di perdebatkan adalah ayam import dan lokal. Saya menjawab tantangan Mas Alang yg mau membuktikan bahwa di kalangan ada org yg mengaku ayam import sebagai ayam lokal. Dan jawaban saya tidak meleset. Krena saya pemain kalngan. Saya tau betul. Makanya saya kik balik dia pemain di mana.

Mengenai siapa saya,anda tidak perlu tahu, dan saya punya hal juga untuk tidak perlu memberitahu ke khalayak umum.karena ini dunia maya. Tidak menguntungkn buat saya. Tidak salah juga bagi saya untuk memantau dan mengkritik apa saja yg ada disini. Begitu juga untuk kemajuan pemikiran orang banyak.Satu lagi, tidak ada hubungannya dengan judul topik ini.

Tapi................Saya tahu anda MAS GAlih Moko.yg ada di foto2 di forum ini maupun di milis ayam laga. Dan anda juga pernah kenalan dengan saya di sebuah kontes. Bukan saya yg kenalan dengan anda ya.
Sekarang saya tanya balik. Dimana kandang anda?? dimana anda main ayam??
beranikah anda muat dalam forum ini gambar anda di kandang anda dan kalangan mana anda main?
Anak muda..jangan terlalu beremosi.saya kritik sampeyan.'apakah yg sampeyan tulis disini sesuai dengan yg sebenarnya??'.kembali ke diri anda sendiri mas Galih Moko.

KritikusPalingKritis-KPK
Sersan
Sersan

Jumlah posting : 67
Join date : 16.07.11

Kembali Ke Atas Go down

Re: Dilema ayam petarung berbau Import

Post  Sponsored content Today at 09:29


Sponsored content


Kembali Ke Atas Go down

Halaman 2 dari 6 Previous  1, 2, 3, 4, 5, 6  Next

Topik sebelumnya Topik selanjutnya Kembali Ke Atas


 
Permissions in this forum:
Anda tidak dapat menjawab topik