standartisasi

Halaman 2 dari 2 Previous  1, 2

Topik sebelumnya Topik selanjutnya Go down

Re: standartisasi

Post  alang on Fri 15 Jul 2011, 12:06

Menurut sy, kalopun Papaji membuat filter utk Jual beli, bentuknya bukan standarisasi. Tp sekedar memastikan ayam ini layak dijual atau tidak dg harga sekian, utk menghindari penipuan. Misalnya seorang penjual mengiklankan ayamnya di forum, kemudian di tes oleh tim Papaji, teknik sesuai dg yg diiklankan = sesuai. Pukulan sesuai dg yg diiklankan = sesuai. Jika kesesuaian tsb hampir 100% = lulus sensor. Harga ? Hanya pd batas layak/tdk layak ayam tsb dijual dg harga sekian rupiah. Itu saja.
Untuk standarisasi...bukan pekerjaan mudah.
Salam.

alang
Kolonel
Kolonel

Jumlah posting : 988
Join date : 28.07.09
Age : 44
Lokasi : Ciputat, Tangerang

Kembali Ke Atas Go down

Re: standartisasi

Post  hand on Fri 15 Jul 2011, 12:12

alang wrote:Menurut sy, kalopun Papaji membuat filter utk Jual beli, bentuknya bukan standarisasi. Tp sekedar memastikan ayam ini layak dijual atau tidak dg harga sekian, utk menghindari penipuan. Misalnya seorang penjual mengiklankan ayamnya di forum, kemudian di tes oleh tim Papaji, teknik sesuai dg yg diiklankan = sesuai. Pukulan sesuai dg yg diiklankan = sesuai. Jika kesesuaian tsb hampir 100% = lulus sensor. Harga ? Hanya pd batas layak/tdk layak ayam tsb dijual dg harga sekian rupiah. Itu saja.
Untuk standarisasi...bukan pekerjaan mudah.
Salam.

salam..
terima kasih masukannya mas alang...
masing2 orang berbeda mengartikan standartisasi..
namun terima kasih masukannya mas..
saya harus banyak belajar lagi..
salam lagi ah..



hand
Sersan
Sersan

Jumlah posting : 124
Join date : 27.03.11
Lokasi : medan

Kembali Ke Atas Go down

Re: standartisasi

Post  Administrator on Fri 15 Jul 2011, 12:17

hand wrote:salam mas alang..
ya anda benar ini pekerjaan besar..
butuh pemikiran besar untuk membuat kita besar..
hingga hasilnya juga besar..
kedepannya papaji medan akan melakukan stadartisasi versi medan..
ayam yang akan dijual harus melewati beberapa tahap hingga yakin untuk dijual diforum ini..
namun sekarang belom direalisasikan....masih sekedar wacana..
terima kasih masukannya.mungkin kedepannya bisa kami laksanakan...
terima kasih...
salam lagi ah..

nb:
maaf klo saya terlalu maju..


Bang Hand, ide ini sebetulnya sudah lama ada. Sudah pernah dibahas tuntas di forum ini. Kalau kita buka2 lagi postingan yg lama, pasti ketemu. Jadi sebetulnya bang Hand ngga maju2 banget koq.
hahaha...
Very Happy

Sejauh ini belum terlaksana krn kita kesulitan menemukan ukuran standart bakunya.
Bandingkan dgn kendaraan bermotor, dgn mudah kita bisa tentukan ukuran baku standartnya. Disebut cepat bila mampu berakselerasi 0-100km/jam max. 8 detik.
Atau mampu berlari dgn kecepatan min 200km/jam.
Disebut irit bila 1 liter bisa menempuh 20km (misalnya).
dsb.

Tapi diluar itu, sy sambut baik teman2 papaji medan yg ingin mencoba membuat standarisasi. Satu langkah perbuatan lebih baik dibanding 1000 ide yg tidak terealisir.

Sekedar saran, mungkin standarisasinya bisa dibuat :
- Ayam disebut baik bila bisa 'menekuk' ayam bang Ferry bun (khusus medan). Atau melawan ayam mas Hendro (bila ada di Semarang). dsb.
Sebab selama ini, sy membuat standart pribadi bila membeli ayam yaitu bila ayam tsb lebih baik dari ayam sy sendiri.
Very Happy


Administrator
Admin
Admin

Jumlah posting : 6448
Join date : 15.08.08

http://papaji.forumotion.com

Kembali Ke Atas Go down

Re: standartisasi

Post  ojieg on Fri 15 Jul 2011, 13:32

Standardisasi ? sungguh harapan yang menantang ; pada Hobby ini paling tidak ada 2 Hal yang diperhatikan berkaitan dg keinginan Standardisasi :
1. Kuantitas
berkaitan dg kuantitas ( Ukuran, indeks ayam, bobot dll ) ini saja msih terjadi perbedaan antara daerah yang satu dg yang lain
2 . Kualitas
berkaitan dg kualitas ( Gaya/teknik bertarung , bobot pukul, jenis pukulan dll) malah jauh lebih sulit untuk distandardkan, misal : bobot pukul, jika diterapkan pada manusia memang bisa diukur krn memang ada alatnya, ini pun perlu diingat bahwa manusia punya pikiran, pun tergantung kondisi saat uji. lha kalo ayam? ato hanya melihat efek pada lawan ?jika ya, maka sungguh sangat relatif dan subyektif, krn tergantung lawan yang dihadapi juga. Gaya/teknik , ngalung misalnya, inipun masih ada perbedaan antara ngalung nyari atau sekedar titip atau bahkan ada jenis ngalung lain, jenis pukulan, ada yang sekedar berat bobot pukulnya tapi tidak sakit, ada yang kedua-duanya, ato ada yang pukul biasa tapi sangat berefek fatal pada lawan (orang sering sebut pukul saraf, tpi ini msih menyimpan pertanyaan : seberapa saraf ? siapa lawannya?) belum lagi soal katuranggan ha....ha...., sesungguhnya disinilah kenikmatan dan keindahan hobby ini,biarkan mengalir dan dinamis, karena aku yakin semua peternak sedang berusaha keras meningkatkan kualitas&kuantitas ternaknya, semua kembali pada selera dan kalo sudah menyangkut selera maka berurusan dg rasa, kalo sudah rasa, mungkin distandard-kan ? Smile Smile

ojieg
Kolonel
Kolonel

Jumlah posting : 565
Join date : 26.03.09
Lokasi : Jombang-Jatim

http://pojokdesa.blogspot.com

Kembali Ke Atas Go down

Re: standartisasi

Post  alang on Fri 15 Jul 2011, 14:45

hand wrote:
terima kasih masukannya mas alang...
masing2 orang berbeda mengartikan standartisasi..
namun terima kasih masukannya mas..
saya harus banyak belajar lagi..
salam lagi ah..


Selama niatnya utk kebaikan bersama, sy dukung abis Bang Handy.
Tetap semangat. Sesulit apapun sesuatu, pasti bisa dilakukan selama ada daya dan upaya.
Dan sy selalu yakin, barang siapa yg mempunyai niat paling bersih, dialah yg akan paling dulu berhasil. (Sok bijaksana ah....hahaha).
Sy setuju dg pendapat mas ary, utk langkah awal Papaji Medan dalam hal standarisasi, jadikan saja ayam Bang Ferry sbg tolok ukur. Ayam yg bisa mengimbangi/mengalahkan ayam Bang Ferry, itu yg layak dijual di forum (misalnya). Sambil kita susun metode standarisasi yg baik kedepannya. Sekedar saran.
Salam.

alang
Kolonel
Kolonel

Jumlah posting : 988
Join date : 28.07.09
Age : 44
Lokasi : Ciputat, Tangerang

Kembali Ke Atas Go down

Re: standartisasi

Post  jaghana on Fri 15 Jul 2011, 16:03

amrogen wrote:
jaghana wrote:
APTANTO wrote:
jaghana wrote:
KACANG IJOOOO......waakakakkakakkak....cuma yg suka main di pasar yg tau...kaa akaa kaaaa... pirat

Wah pak Jagh jelasin juga donk emang kacang ijonya diapakan
KACANG IJO kui di masukkan ke dalam kuping / disumpelin...itu ayam dijamin glayaran klo kepukul...kaakkakakaka... pirat

kacang ijo-nya tar kemana kang jagh? klo abis gebrak?

kacang ijonya tar dilepas lah,...klo udah selesai...gak akan masuk ke dalam lubang telinga..sbab lubang telinga luarnya aja besar..agak ke dalam mengecil.. pirat

jaghana
Registered Sellers
Registered Sellers

Jumlah posting : 7111
Join date : 01.07.10
Age : 39
Lokasi : matraman jak-tim 085217314302. pin BB 2843A31C

Kembali Ke Atas Go down

Re: standartisasi

Post  hand on Fri 15 Jul 2011, 20:17

Administrator wrote:
hand wrote:salam mas alang..
ya anda benar ini pekerjaan besar..
butuh pemikiran besar untuk membuat kita besar..
hingga hasilnya juga besar..
kedepannya papaji medan akan melakukan stadartisasi versi medan..
ayam yang akan dijual harus melewati beberapa tahap hingga yakin untuk dijual diforum ini..
namun sekarang belom direalisasikan....masih sekedar wacana..
terima kasih masukannya.mungkin kedepannya bisa kami laksanakan...
terima kasih...
salam lagi ah..

nb:
maaf klo saya terlalu maju..


Bang Hand, ide ini sebetulnya sudah lama ada. Sudah pernah dibahas tuntas di forum ini. Kalau kita buka2 lagi postingan yg lama, pasti ketemu. Jadi sebetulnya bang Hand ngga maju2 banget koq.
hahaha...
Very Happy

Sejauh ini belum terlaksana krn kita kesulitan menemukan ukuran standart bakunya.
Bandingkan dgn kendaraan bermotor, dgn mudah kita bisa tentukan ukuran baku standartnya. Disebut cepat bila mampu berakselerasi 0-100km/jam max. 8 detik.
Atau mampu berlari dgn kecepatan min 200km/jam.
Disebut irit bila 1 liter bisa menempuh 20km (misalnya).
dsb.

Tapi diluar itu, sy sambut baik teman2 papaji medan yg ingin mencoba membuat standarisasi. Satu langkah perbuatan lebih baik dibanding 1000 ide yg tidak terealisir.

Sekedar saran, mungkin standarisasinya bisa dibuat :
- Ayam disebut baik bila bisa 'menekuk' ayam bang Ferry bun (khusus medan). Atau melawan ayam mas Hendro (bila ada di Semarang). dsb.
Sebab selama ini, sy membuat standart pribadi bila membeli ayam yaitu bila ayam tsb lebih baik dari ayam sy sendiri.
Very Happy



salam...
ahahhahhahahahhaa...
bukan masalah maju pemikiran...
maju yg dimaksud adalah terlalu lancang...
gitu loh mas...
salam lagi ah...

hand
Sersan
Sersan

Jumlah posting : 124
Join date : 27.03.11
Lokasi : medan

Kembali Ke Atas Go down

Re: standartisasi

Post  hand on Fri 15 Jul 2011, 23:50

alang wrote:
hand wrote:
terima kasih masukannya mas alang...
masing2 orang berbeda mengartikan standartisasi..
namun terima kasih masukannya mas..
saya harus banyak belajar lagi..
salam lagi ah..


Selama niatnya utk kebaikan bersama, sy dukung abis Bang Handy.
Tetap semangat. Sesulit apapun sesuatu, pasti bisa dilakukan selama ada daya dan upaya.
Dan sy selalu yakin, barang siapa yg mempunyai niat paling bersih, dialah yg akan paling dulu berhasil. (Sok bijaksana ah....hahaha).
Sy setuju dg pendapat mas ary, utk langkah awal Papaji Medan dalam hal standarisasi, jadikan saja ayam Bang Ferry sbg tolok ukur. Ayam yg bisa mengimbangi/mengalahkan ayam Bang Ferry, itu yg layak dijual di forum (misalnya). Sambil kita susun metode standarisasi yg baik kedepannya. Sekedar saran.
Salam.

salam..
nah itu dia...
ayam om ferry yg dijadikan tolak ukur seperti koment saya yg terdahulu..
ada ayam yg bekas jawara kandang beliau yang sekarang jadi untuk untulan akibat kena nd atau tetelo..itu ayam bagus sebenarnya..itu yg jadi sparring untuk ayam yang akan dijual dipapaji..
begitu loh om...supaya papaji medan gak malu klo jual ayam..hiihhihihihiihi..
salam lagi ah...

hand
Sersan
Sersan

Jumlah posting : 124
Join date : 27.03.11
Lokasi : medan

Kembali Ke Atas Go down

Re: standartisasi

Post  cepot on Sat 16 Jul 2011, 08:55

buat az etalase papaji, ayam yang di jual hasil dari peternak dr seluruh nusantara tentunya melalui tahap seleksi berdasarkan keinginan pasar. bahkan klo perlu para peternak memberikan garansi pada ayamnya yg akan di jual misalnya garaansi 3 laga klo ayamnya kalah dalam 3 pertandingan uang kembali, sistem seperti ini yang saya mau para pembeli tidak lagi was-was begitupun dengan para peternak tidak akan menjual ayam yang kwalitas di bawah. salam

cepot
Kapten
Kapten

Jumlah posting : 229
Join date : 21.09.10

Kembali Ke Atas Go down

Re: standartisasi

Post  ferry bun on Sat 16 Jul 2011, 12:56

cepot wrote:buat az etalase papaji, ayam yang di jual hasil dari peternak dr seluruh nusantara tentunya melalui tahap seleksi berdasarkan keinginan pasar. bahkan klo perlu para peternak memberikan garansi pada ayamnya yg akan di jual misalnya garaansi 3 laga klo ayamnya kalah dalam 3 pertandingan uang kembali, sistem seperti ini yang saya mau para pembeli tidak lagi was-was begitupun dengan para peternak tidak akan menjual ayam yang kwalitas di bawah. salam

maaf OOT .....wah sistem garansi 3 x menang adalah hal yang jarang penjual akan memberikan . kalah menang banyak faktor yang mempengaruhi..
Btw jikalau terwujud 3x menang garansi kira2 seekor ayam bisa terjual berapa harganya ,,,,bisa terjadi seekor 50 ribu atau ada persyaratan lain .... Razz Razz Razz
salam Ferry Bun

ferry bun
Premium member
Premium member

Jumlah posting : 1637
Join date : 21.01.09
Age : 53
Lokasi : Tanjung Morawa . medan sumut

http://komayti.blogspot.com/

Kembali Ke Atas Go down

Re: standartisasi

Post  Hendro on Sat 16 Jul 2011, 16:14

ferry bun wrote:
cepot wrote:buat az etalase papaji, ayam yang di jual hasil dari peternak dr seluruh nusantara tentunya melalui tahap seleksi berdasarkan keinginan pasar. bahkan klo perlu para peternak memberikan garansi pada ayamnya yg akan di jual misalnya garaansi 3 laga klo ayamnya kalah dalam 3 pertandingan uang kembali, sistem seperti ini yang saya mau para pembeli tidak lagi was-was begitupun dengan para peternak tidak akan menjual ayam yang kwalitas di bawah. salam

maaf OOT .....wah sistem garansi 3 x menang adalah hal yang jarang penjual akan memberikan . kalah menang banyak faktor yang mempengaruhi..
Btw jikalau terwujud 3x menang garansi kira2 seekor ayam bisa terjual berapa harganya ,,,,bisa terjadi seekor 50 ribu atau ada persyaratan lain .... Razz Razz Razz
salam Ferry Bun

Wah kalo ada penjual ayam yang bisa ngasi garansi 3x menang saya orang pertama yang akan pesan dan untuk selanjutnya beralih menjadi pembeli ayam saja......nggak usah repot2 ternak dan merawat tinggal beli adu kalah uang kembali menang adu lagi......enak nian....ke...ke....ke..... Laughing Laughing Laughing

Contoh kasus diarena undangan Semarang beberapa hari lalu.......ayam2 jawara terbaik, import harga puluhan juta ternyata kalah oleh ayam "biasa", maksudnya bukan ayam ternama dan bukan ayam import.......

Jadi tidaklah mungkin penjual berani memberikan garansi menang kecuali jika ketemu ayam sakit....ke....ke....ke.... Laughing Laughing Laughing

Hendro
moderator
moderator

Jumlah posting : 7291
Join date : 06.08.09
Age : 47
Lokasi : Semarang

Kembali Ke Atas Go down

Re: standartisasi

Post  Ringgas Hutagaol on Sat 16 Jul 2011, 17:30

pelepece wrote:Btw, ayam muda pak Ringgas ada lho yang secara subyektif saya lihat sesuai standar mutu . He He

Cheers

Pelepece
Itu penilaian dari Gembel Gajian

Ringgas Hutagaol
Jendral
Jendral

Jumlah posting : 1055
Join date : 27.02.11
Age : 52
Lokasi : Jakarta Utara - 081398023456

Kembali Ke Atas Go down

Re: standartisasi

Post  hand on Sat 16 Jul 2011, 21:17

Ringgas Hutagaol wrote:
pelepece wrote:Btw, ayam muda pak Ringgas ada lho yang secara subyektif saya lihat sesuai standar mutu . He He

Cheers

Pelepece
Itu penilaian dari Gembel Gajian


salam..
gembel gajian om?...
sampek sini juga ya gembel gajian?..
hihiihihhi..
salam lagi ah..

hand
Sersan
Sersan

Jumlah posting : 124
Join date : 27.03.11
Lokasi : medan

Kembali Ke Atas Go down

Re: standartisasi

Post  cepot on Mon 18 Jul 2011, 10:08

Wah kalo ada penjual ayam yang bisa ngasi garansi 3x menang saya orang pertama yang akan pesan dan untuk selanjutnya beralih menjadi pembeli ayam saja......nggak usah repot2 ternak dan merawat tinggal beli adu kalah uang kembali menang adu lagi......enak nian....ke...ke....ke..... Laughing Laughing Laughing

Contoh kasus diarena undangan Semarang beberapa hari lalu.......ayam2 jawara terbaik, import harga puluhan juta ternyata kalah oleh ayam "biasa", maksudnya bukan ayam ternama dan bukan ayam import.......

Jadi tidaklah mungkin penjual berani memberikan garansi menang kecuali jika ketemu ayam sakit....ke....ke....ke.... Laughing Laughing Laughing [/quote]








di tempat saya ada peternak yang ngasi garansi 1,2 sampai 3 X menang. tentunya dengan beberapa syarat.

cepot
Kapten
Kapten

Jumlah posting : 229
Join date : 21.09.10

Kembali Ke Atas Go down

Re: standartisasi

Post  Ayok_bukolan on Mon 18 Jul 2011, 20:52

salam rekan2 semua, menurut saya standarisasi memang penting tapi balik lagi pada pembelinya sendiri, kadang kalo ayam udah pindah kandang/tangan tidak jarang ada ayam yang tarungnya berubah ujung2nya si pembeli komplain juga ama si penjual padahal ayamnya udah memenuhi standarisasi, kalo saya tidak pusing2 yg penting si penjual identitas/produknya udah terbukti ngapain masih di ragukan lagi apa lagi para sesepuh PAPAJI yg produknya udah terjamin kualitasnya saya pikir gak usah pake standarisasi pun pembelinya pasti udah percaya, yang perlu di jaga hanya kualitas produk dengan harganya saja, peternak yang baik tidak mungkin menjual ayam yang kualitasnya jelek, kalo masalah harga bisa di sesuaikan dengan kualitas ayamnya. kalo saya pribadi yang penting tau asal usul ayam tersebut di tes cocok ya di bungkus, biar yang punya petani yang penting kualitas ayamnya cocok kenapa tidak..???? maaf kalo ada salah2 kata. BRAVO PAPAJI

Ayok_bukolan
Kolonel
Kolonel

Jumlah posting : 847
Join date : 14.06.11
Lokasi : probolinggo - malang. BB 28297ABA

Kembali Ke Atas Go down

Re: standartisasi

Post  legolas on Sat 23 Jul 2011, 10:19

sedikit saran. mungkin gak untuk ayam,

harga dibawa 1 juta tidak perlu adanya test standarisasi tapi untuk diatas 1 juta mungkin harus ditest untuk standarisasi.

jadi orang2 yang mau jual ayam yang harganya mahal harus lolos test di wilayahnya masing2. dengan ditunjuknya wakil dari papaji untuk setiap daerah. untuk menghindari kekecewaan dan kecurangan.

dan untuk yang jual ayam yang harga standart mungkin tidak perlu ditest namanya juga ayam dengan harga standart dapet ayam super ya hoki.

dan untuk nomilnal mungkin bisa mengikuti tarif nasional (nominal 1 juta diatas hanya sebagai contoh).

legolas
Registered Sellers
Registered Sellers

Jumlah posting : 941
Join date : 03.03.10
Lokasi : Cengkareng - jakarta barat

http://legolaz.co.cc

Kembali Ke Atas Go down

Re: standartisasi

Post  Sponsored content Today at 08:02


Sponsored content


Kembali Ke Atas Go down

Halaman 2 dari 2 Previous  1, 2

Topik sebelumnya Topik selanjutnya Kembali Ke Atas


 
Permissions in this forum:
Anda tidak dapat menjawab topik